DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Minyak Menguat, Tetapi Acuan AS Berakhir Lebih Rendah Untuk Pekan ini

Minyak berjangka naik pada Jumat ini, didukung oleh hasil positif terkait dengan potensi obat COVID-19, tetapi harga minyak AS berakhir lebih rendah untuk pekan ini karena laporan dari Badan Energi Internasional memperingatkan bahwa lesunya permintaan disebabkan oleh pandemi virus corona akan bertahan. Minyak mentah WTI untuk kontrak Agustus, naik 93 sen, atau sekitar 2,4%, menjadi $ 40,55 per barel di New York Mercantile Exchange, setelah turun sebanyak 3,1% pada Kamis yang menyentuh level...

Bursa Hong Kong Berakhir Dengan Penurunan Tajam (Review)

Saham-saham Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Jumat, sejalan dengan aksi jual di seluruh Asia, dengan investor juga dihantui oleh infeksi baru di kota yang telah menyebabkan diberlakukannya kembali langkah-langkah pengendalian termasuk penutupan sekolah. Indeks Hang Seng turun sebanyak 1,84 persen, atau 482,75 poin, ke level 25.727,41. Indeks Shanghai Composite melemah 1,95 persen, atau 67,27 poin, ke level 3.383,32 sedangkan Indeks Shenzhen Composite di bursa kedua China kehilangan...

Saham Dow Berakhir Lebih Tinggi, Nasdaq Kembali Catat Rekor Penutupan

Saham AS berakhir lebih tinggi dalam perdagangan tipis Jumat ini, mendapat dorongan dari berita positif tentang pengobatan virus corona. Saham Dow Jones Industrial Average naik sekitar 369 poin, atau 1,4%, berakhir di dekat level 26.075, menurut angka sementara, Indeks S&P 500 naik sekitar 33 poin, atau 1%, berakhir di dekat level 3.185. Saham Nasdaq Composite naik hampir 70 poin, atau 0,7%, berakhir di dekat level 10.617, catat rekor ketiga beruntun. Saham mengurangi kelemahan pasar...

Analis: Harga emas akan segera kembali ke level $ 1.500
Monday, 14 October 2019 11:29 WIB | GOLD CORNER |

Meskipun emas tertekan pada hari Jumat lalu, analis masih optimis bahwa logam mulia akan segera kembali ke level kunci $ 1.500.

Emas turun lebih dari 1% pada hari Jumat (10/11/19) dengan emas berjangka Comex untuk bulan Desember diperdagangkan terakhir di dekat posisi terendah dua minggu di level $ 1,487.70 per ons.

Minat risiko yang optimis mendorong pasar ekuitas lebih tinggi dan menekan emas lebih rendah karena investor menunggu pengumuman kemungkinan kesepakatan perdagangan parsial antara AS dan China.

Salah satu penggerak pasar terbesar pada hari Jumat adalah optimisme yang digambarkan oleh Presiden Trump sebelum pertemuannya dengan Wakil Perdana Menteri China Liu He di Gedung Putih pada hari Jumat sore.

Trump menulis dalam tweet: œHal-hal baik sedang terjadi di Pertemuan Pembicaraan Perdagangan dengan China. Perasaan hangat daripada di masa lalu, lebih seperti Hari Tua. Saya akan bertemu dengan Wakil Perdana Menteri hari ini. Semua ingin melihat sesuatu yang signifikan terjadi!

Meskipun aksi jual besar-besaran dalam emas, analis tetap yakin bahwa emas akan naik kembali ke level kunci $ 1.500 dan mungkin menguji resistance $ 1.525.

"Emas mungkin akan kembali ke posisi yang lebih baik minggu ini setelah Jumat 'keluarkan aku untuk akhir pekan' investor menyelesaikan penghentian kerugian dan penjualan margin ... Emas pada akhirnya akan kembali ke area lebih dari $ 1.500 dalam beberapa minggu ke depan," direktur pelaksana RBC Wealth Management, George Gero mengatakan kepada Kitco News pada hari Jumat.

Segi teknis juga akan membantu emas dalam minggu ini, kata analis teknis senior Kitco Jim Wyckoff.

"Pemburu tawar-menawar akan turun untuk membeli harga yang lebih rendah. Grafik masih secara keseluruhan bullish dan masih ada hal-hal geopolitik yang dapat dengan cepat pindah ke depan memicu pasar dan mendukung safe-haven emas dan perak," jelas Wyckoff.

Jika emas mencapai di atas $ 1.525 per ons, investor menginginkan emas lebih lama, kata ahli strategi pasar senior RJO Futures, Phillip Streible.

"Katakan kesepakatan perdagangan berantakan, ketegangan geopolitik meningkat, data ekonomi melemah, emas berjangka akan segera kembali ke sana. Dan jika mendapat lebih dari $ 1.525, Anda ingin lebih lama karena kami akan menargetkan itu lagi di level $ 1.565."

Risiko geopolitik tidak akan hilang

Perkembangan Brexit juga membawa beberapa optimisme besar kembali ke pasar di tengah berita bahwa Inggris dan Uni Eropa dijadwalkan untuk mengadakan pembicaraan "intens" tentang kesepakatan Brexit.

Ketua juru runding Uni Eropa Michel Barnier dan rekannya dari Inggris Stephen Barclay menggambarkan pembicaraan sebelumnya sebagai "konstruktif," memberikan harapan pasar ketika tanggal kepindahan Inggris semakin dekat.

Namun, selain dari beberapa kabar baik Brexit, masih ada sederet masalah geopolitik yang belum terselesaikan yang membebani pasar.

"Di mana pun investor melihat ada kekhawatiran baru, apakah itu Iran, Timur Tengah, Turki, ekonomi, perlambatan global dan beberapa di antaranya anti-inflasi," kata Gero. "Investor harus melihat apakah kabar baik Brexit berlanjut, dan mencari bahasa manipulasi mata uang dalam pembicaraan perdagangan AS-China, pembelian pertanian, dan reaksi China terhadap pembicaraan tarif."

Setiap gejolak geopolitik baru dapat meningkatkan emas dengan sangat cepat, Wyckoff menunjukkan.

"Masih terlalu banyak peristiwa geopolitik yang dapat mengurangi antusiasme pedagang. Perlambatan pertumbuhan ekonomi dunia, AS-Iran, AS-Korea Utara, AS-Tiongkok, Brexit," katanya.

Jumat sore (10/11), pasar sudah sibuk mencerna berita bahwa 3.000 personel sedang dikerahkan atau misi mereka sedang diperluas di Timur Tengah" untuk memastikan dan meningkatkan pertahanan Arab Saudi," menurut Pentagon.

Ada juga berita bahwa Turki meningkatkan serangan terhadap milisi Kurdi di timur laut Suriah ketika PBB menyatakan bahwa sekitar 100.000 orang telah meninggalkan rumah mereka dalam menghadapi serangan militer Turki.

"Dampak kemanusiaan sudah dirasakan. Diperkirakan 100.000 orang telah meninggalkan rumah mereka," kata PBB dalam sebuah pernyataan.

Federal Reserve terdengar lebih hawkish

Pasar menghargai peluang penurunan suku bunga di bulan Oktober, dengan perkiraan terbaru dari CME FedWatch Tool memproyeksikan peluang 67% dari pemotongan versus peluang 87% hanya beberapa hari yang lalu.

Pembicara hawkish terbaru adalah Presiden Federal Reserve Bank Dallas, Robert Kaplan, yang mengatakan bahwa penting untuk tetap "berpikiran terbuka" pada apakah pelonggaran lebih lanjut diperlukan.

"Ini adalah niat saya untuk meluangkan waktu untuk memantau perkembangan ekonomi dengan hati-hati ... Saya bermaksud untuk tidak menjadi kaku atau ditentukan sebelumnya dari sini, dan berencana untuk tetap sangat waspada dan tetap berpikiran terbuka apakah tindakan lebih lanjut pada federal funds rate telah sesuai," kata Kaplan, Kamis lalu.

Pernyataan Kaplan telah menyebabkan beberapa penyesuaian harapan penurunan suku bunga, kata Melek.

"Kami berbicara dengan Kaplan kemarin memberi tahu pasar bahwa tidak ada dorongan besar untuk melakukan banyak hal di bidang moneter untuk merangsang ekonomi. Dia meniadakan seluruh gagasan bahwa inflasi di bawah ekspektasi," kata Melek.

Fed dapat menunda pelonggaran dan itu negatif untuk emas, tambah Gero. "Beberapa pembicara Fed, seperti Kaplan, lebih hawkish daripada biasanya. Saya menduga bahwa The Fed memiliki akses ke lebih banyak angka daripada yang mereka terbitkan," katanya.

Data yang harus diperhatikan

Rilis data terbesar minggu ini adalah penjualan ritel AS pada hari Rabu, yang diperkirakan sebesar 0,3% pada bulan September. U.S. Beige book A.S juga dijadwalkan untuk diterbitkan pada hari Rabu.

"Penjualan ritel adalah ukuran utama optimisme. Setiap pelemahan dari data tersebut dapat membantu emas, kata Melek.

Kumpulan data penting lainnya yang harus diperhatikan termasuk indeks manufaktur NY Empire State pada hari Selasa dan Kamis dengan angka seperti data perumahan AS, produksi industri, dan indeks manufaktur Philly Fed.

"Manufaktur Empire - data bulan Oktober, sangat penting. Kami akan melihat apakah pelemahan terus diterjemahkan ke bagian akhir tahun ini," tambah Melek. (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Harga Emas Naik: Penggeraknya Masih Aktif...
Monday, 6 July 2020 13:40 WIB

Emas mencapai tonggak penting pekan lalu karena harga terdorong di atas $ 1.800 per ons untuk pertama kalinya sejak 2011 dan dengan fundamental yang kuat dan apa yang tampaknya menjadi tren naik yang ...

Emas dan Saham Telah Berdamai...
Friday, 3 July 2020 14:53 WIB

Untuk pertama kalinya tren indeks berjangka emas tidak terpengaruh oleh sentimen pasar saham selama masa pandemi COVID-19. Di sisi lain, emas saat ini cenderung dipengaruhi oleh tingkat imbal hasil r...

Juli, Emas Masih Menjanjikan...
Wednesday, 1 July 2020 16:41 WIB

Indeks emas berjangka ditutup di atas $1.800 per ons pada Selasa, 30 Juni 2020 yang berarti pula penutupan pada semester pertama tahun ini. Sepanjang enam bulan terakhir emas menjadi kontrak berjangka...

Wall St., Main St. Melihat Harga Emas Tetap Bersinar...
Monday, 29 June 2020 13:42 WIB

Harga emas harus mempertahankan momentum kenaikan baru-baru ini karena pandemi COVID-19 terus menyebar dan memicu kekhawatiran tentang ekonomi, menurut responden dalam survei mingguan emas Kitco News....

Wall St., Main St. Optimis Tentang Prospek Harga Emas Untuk Jangka Pendek ...
Monday, 22 June 2020 13:29 WIB

Responden dalam survei mingguan Kitco News emas bullish pada emas untuk minggu ini, dengan beberapa profesional Wall Street menyarankan kebijakan moneter dan stimulus fiskal akan mengarah ke tes lain ...

POPULAR NEWS
Minyak Menguat, Tetapi Acuan AS Berakhir Lebih Rendah Untuk Pekan ini

Minyak berjangka naik pada Jumat ini, didukung oleh hasil positif terkait dengan potensi obat COVID-19, tetapi harga minyak AS berakhir lebih rendah untuk pekan ini karena laporan dari Badan Energi Internasional memperingatkan bahwa lesunya permintaan disebabkan oleh pandemi virus corona akan bertahan. Minyak mentah WTI untuk kontrak Agustus, naik 93 sen, atau sekitar 2,4%, menjadi $ 40,55 per barel di New York Mercantile Exchange, setelah turun sebanyak 3,1% pada Kamis yang menyentuh level...

Bursa Hong Kong Berakhir Dengan Penurunan Tajam (Review)

Saham-saham Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Jumat, sejalan dengan aksi jual di seluruh Asia, dengan investor juga dihantui oleh infeksi baru di kota yang telah menyebabkan diberlakukannya kembali langkah-langkah pengendalian termasuk penutupan sekolah. Indeks Hang Seng turun sebanyak 1,84 persen, atau 482,75 poin, ke level 25.727,41. Indeks Shanghai Composite melemah 1,95 persen, atau 67,27 poin, ke level 3.383,32 sedangkan Indeks Shenzhen Composite di bursa kedua China kehilangan...

Saham Dow Berakhir Lebih Tinggi, Nasdaq Kembali Catat Rekor Penutupan

Saham AS berakhir lebih tinggi dalam perdagangan tipis Jumat ini, mendapat dorongan dari berita positif tentang pengobatan virus corona. Saham Dow Jones Industrial Average naik sekitar 369 poin, atau 1,4%, berakhir di dekat level 26.075, menurut angka sementara, Indeks S&P 500 naik sekitar 33 poin, atau 1%, berakhir di dekat level 3.185. Saham Nasdaq Composite naik hampir 70 poin, atau 0,7%, berakhir di dekat level 10.617, catat rekor ketiga beruntun. Saham mengurangi kelemahan pasar...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.