DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas berjangka berakhir pada level tertinggi dalam lebih dari 2 minggu

Emas berjangka ditutup di level tertinggi lebih dari dua minggu pada hari Kamis, seiring kekhawatiran seputar penyebaran virus corona yang menyebabkan kelemahan di pasar saham AS dan penurunan imbal hasil obligasi, mengangkat daya tarik haven dari logam mulia. "Selera terhadap logam mulia harus tetap didukung oleh meningkatnya kekhawatiran atas wabah koronavirus di Cina," kata Lukman Otunuga, analis riset senior di FXTM. "Ketidakpastian umum kemungkinan akan mempercepat menuju ke tempat yang...

Emas gain seiring Kekhawatiran Virus bebani Risiko Appetite

Emas menguat karena penghindaran risiko kembali ke pasar di tengah upaya berkelanjutan untuk mengendalikan penyebaran virus korona yang meluas. Pejabat China menghentikan perjalanan dari kota berpenduduk 11 juta tersebut saat mereka mencoba menghentikan penyebaran virus baru yang mirip SARS, sementara Organisasi Kesehatan Dunia menunda keputusan apakah akan mengumumkan wabah itu sebagai darurat internasional. Virus corona, yang pertama kali muncul bulan lalu di Wuhan di Cina tengah, telah...

Bursa Saham Hong Kong Rebound Setelah Aksi Sell-Off (Review)

Bursa saham Hong Kong rebound dari beberapa penurunan tajam pada hari sebelumnya ditengah aksi bargain-buying pada hari Rabu, tetapi para pedagang tetap khawatir karena mereka menunggu perkembangan terkait dengan virus mematikan seperti SARS yang telah menyebar dari China. Indeks Hang Seng naik sebesar 1,27 persen, atau 355,71 poin, menjadi ditutup pada level 28.341,04. Indeks Shanghai Composite menguat sebanyak 0,28 persen, atau 8,61 poin, ke level 3.060,75 dan Indeks Shenzhen Composite,...

Emas Turun Terkait Aksi Profit-Taking, Suku Bunga Rendah

Emas melemah pada Kamis karena investor membukukan keuntungan dari aksi reli baru-baru ini tetapi bertahan di atas level dukungan teknis $ 1.550 karena berlanjutnya suku bunga rendah dan penurunan minat terhadap aset berisiko. Spot Emas turun 0,3% pada $ 1,554.24 per ons. Emas berjangka AS turun 0,2% menjadi $ 1.553,80. Emas menembus di atas penghalang psikologis $ 1.500 per ons pada akhir Desember di tengah ketidakpastian seputar kesepakatan perdagangan AS dan China dan ekonomi...

Saham Hong Kong Turun tajam Terkait Kekhawatiran Virus (Review)

Ekuitas Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Kamis karena investor melakukan pelarian atas virus mematikan mirip SARS yang telah menyebar dari Cina. Indeks Hang Seng turun 1,52 persen, atau 431,92 poin, berakhir pada 27.909,12. Indeks acuan Shanghai Composite kehilangan 2,75 persen, atau 84,23 poin, menjadi ditutup pada 2.976,53, sedangkan indeks Shenzhen Composite, yang mengikuti saham di bursa kedua China, jatuh 3,45 persen, atau 62,79 poin, menjadi 1.756,82 pada akhir. Sumber: AFP

Minyak Bertahan di Dekat $ 52 Terkait Sanksi Terhadap Venezuela & Perlambatan Global
Tuesday, 29 January 2019 08:32 WIB | ENERGY |Minyak WTIbrent oilOil,Crude Oil

Minyak mempertahankan sebagian besar kerugian terbesarnya dalam sebulan karena kekhawatiran baru tentang perlambatan pertumbuhan global sebagian besar melebihi sanksi AS terhadap perusahaan minyak negara Venezuela.

Minyak berjangka naik 0,4 persen di New York, setelah turun 3,2 persen di sesi sebelumnya. Pemerintahan Trump mengeluarkan sanksi baru pada PDVSA Venezuela yang secara efektif memblokir rezim Presiden Nicolas Maduro dari mengekspor minyak mentah ke AS. Pada hari Senin, pembuat Microchip Nvidia Corp dan raksasa alat berat Caterpillar Inc. memperingatkan perlambatan pertumbuhan di China dan di tempat lain.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Maret naik 19 sen menjadi $ 52,18 per barel di New York Mercantile Exchange pukul 9:11 pagi di Singapura. Kontrak turun $ 1,70 menjadi ditutup pada $ 51,99 per barel pada hari Senin.

Brent untuk penyelesaian Maret turun 10 sen menjadi $ 59,83 menembus di bawah $ 60 untuk pertama kalinya dalam hampir dua minggu pada hari Senin, turun $ 1,71 menjadi $ 59,93 di I London-based ICE Futures Europe exchange. Minyak mentah acuan global berada pada premi sebesar $ 7,94 untuk WTI.(mrv)

Sumber: Bloomberg

RELATED NEWS
Minyak Catatkan Penurunan Terbesar Sejak Mei karena Wabah Coronavirus...
Saturday, 25 January 2020 03:00 WIB

Minyak membukukan pekan terburuk sejak Mei karena wabah coronavirus terus menekan harga. Perlambatan ekonomi Tiongkok akan berdampak pada permintaan karena China adalah importir minyak mentah terbesa...

Minyak Bersiap untuk Penurunan Mingguan saat Virus Asia Menambah Keprihatinan...
Friday, 24 January 2020 18:37 WIB

Minyak menuju penurunan 5% minggu ini di tengah kekhawatiran bahwa virus corona China akan mengikis permintaan bahan bakar seperti pasar yang bejuang dengan ekonomi dunia yang rapuh dan pasokan yang m...

Minyak stabil, tapi terbebani kekhawatiran penyebaran virus China ...
Friday, 24 January 2020 09:58 WIB

Harga minyak stabil pada hari Jumat, tetapi berada di jalur untuk penurunan hingga 5% untuk pekan ini di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa permintaan bahan bakar akan melemah karena penyebaran vi...

Minyak berjangka AS menandai penyelesaian terendah sejak akhir November...
Friday, 24 January 2020 03:11 WIB

Minyak berjangka turun tajam pada hari Kamis, mengirimkan harga AS ke penyelesaian terendah sejak akhir November, seiring penyebaran virus corona meningkatkan kekhawatiran tentang ekonomi global dan p...

Minyak Pangkas Kerugian pasca EIA Melaporkan Penurunan Mingguan terhadap Pasokan AS...
Thursday, 23 January 2020 23:16 WIB

Harga minyak memangkas beberapa kerugian sebelumnya pada hari Kamis setelah data mingguan dari Energy Information Administration mengungkapkan bahwa pasokan minyak mentah AS turun 400.000 barel untuk ...

POPULAR NEWS
Emas berjangka berakhir pada level tertinggi dalam lebih dari 2 minggu

Emas berjangka ditutup di level tertinggi lebih dari dua minggu pada hari Kamis, seiring kekhawatiran seputar penyebaran virus corona yang menyebabkan kelemahan di pasar saham AS dan penurunan imbal hasil obligasi, mengangkat daya tarik haven dari logam mulia. "Selera terhadap logam mulia harus tetap didukung oleh meningkatnya kekhawatiran atas wabah koronavirus di Cina," kata Lukman Otunuga, analis riset senior di FXTM. "Ketidakpastian umum kemungkinan akan mempercepat menuju ke tempat yang...

Emas gain seiring Kekhawatiran Virus bebani Risiko Appetite

Emas menguat karena penghindaran risiko kembali ke pasar di tengah upaya berkelanjutan untuk mengendalikan penyebaran virus korona yang meluas. Pejabat China menghentikan perjalanan dari kota berpenduduk 11 juta tersebut saat mereka mencoba menghentikan penyebaran virus baru yang mirip SARS, sementara Organisasi Kesehatan Dunia menunda keputusan apakah akan mengumumkan wabah itu sebagai darurat internasional. Virus corona, yang pertama kali muncul bulan lalu di Wuhan di Cina tengah, telah...

Bursa Saham Hong Kong Rebound Setelah Aksi Sell-Off (Review)

Bursa saham Hong Kong rebound dari beberapa penurunan tajam pada hari sebelumnya ditengah aksi bargain-buying pada hari Rabu, tetapi para pedagang tetap khawatir karena mereka menunggu perkembangan terkait dengan virus mematikan seperti SARS yang telah menyebar dari China. Indeks Hang Seng naik sebesar 1,27 persen, atau 355,71 poin, menjadi ditutup pada level 28.341,04. Indeks Shanghai Composite menguat sebanyak 0,28 persen, atau 8,61 poin, ke level 3.060,75 dan Indeks Shenzhen Composite,...

Emas Turun Terkait Aksi Profit-Taking, Suku Bunga Rendah

Emas melemah pada Kamis karena investor membukukan keuntungan dari aksi reli baru-baru ini tetapi bertahan di atas level dukungan teknis $ 1.550 karena berlanjutnya suku bunga rendah dan penurunan minat terhadap aset berisiko. Spot Emas turun 0,3% pada $ 1,554.24 per ons. Emas berjangka AS turun 0,2% menjadi $ 1.553,80. Emas menembus di atas penghalang psikologis $ 1.500 per ons pada akhir Desember di tengah ketidakpastian seputar kesepakatan perdagangan AS dan China dan ekonomi...

Saham Hong Kong Turun tajam Terkait Kekhawatiran Virus (Review)

Ekuitas Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Kamis karena investor melakukan pelarian atas virus mematikan mirip SARS yang telah menyebar dari Cina. Indeks Hang Seng turun 1,52 persen, atau 431,92 poin, berakhir pada 27.909,12. Indeks acuan Shanghai Composite kehilangan 2,75 persen, atau 84,23 poin, menjadi ditutup pada 2.976,53, sedangkan indeks Shenzhen Composite, yang mengikuti saham di bursa kedua China, jatuh 3,45 persen, atau 62,79 poin, menjadi 1.756,82 pada akhir. Sumber: AFP

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.