DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas berakhir lebih rendah terkait rebound pasar saham

Emas berjangka melemah pada Senin, berakhir lebih rendah karena optimisme baru di sektor perdagangan serta pembicaraan stimulus oleh pembuat kebijakan global melemahkan selera investor untuk aset haven. Emas untuk pengiriman Desember turun $12, atau 0,8%, berakhir pada $1.511,60 per ons, sedangkan perak September turun 18,2 sen, atau 1,1%, berakhir pada $16,94 per ons. Emas mengalami penurunan harian keduanya setelah berakhir pada level tertinggi lebih dari enam tahun pada Kamis. Dalam...

Emas Turun Untuk Hari Kedua Seiring Kenaikan Saham, Komentar Perdagangan

Emas turun untuk hari kedua karena para investor menyukai aset berisiko dan menimbang komentar Presiden Donald Trump pada pembicaraan perdagangan dengan China. Saham-saham di Asia naik seiring dengan berjangka AS pada hari Senin, sementara imbal hasil obligasi terus pulih dari posisi terendah multi-tahunan yang dicapai minggu lalu, ketika inversi dalam kurva imbal hasil memicu kekhawatiran resesi. Trump mengatakan A.S. œbekerja sangat baik dengan China, dan berbicara! Tetapi menyarankan...

Minyak Pertahankan Keuntungan Setelah Serangan Drone Gagal Mengganggu Output Saudi

Minyak mentah mempertahankan kenaikannya setelah serangan drone pada fasilitas minyak dan gas di Arab Saudi menggarisbawahi risiko geopolitik di Timur Tengah dan ketika investor menilai tanda-tanda kemajuan dalam negosiasi perdagangan dengan China. Kontrak berjangka pada hari Senin sedikit berubah setelah naik 0,7% pada hari Jumat. Saudi Arabian Oil Co. mengatakan operasi minyak tidak terganggu setelah api kecil padam di pabrik cairan gas alam di lapangan Shaybah. Presiden Donald Trump...

Dolar Mendekati Tiga Minggu Tertinggi Karena Pencairan Risiko Mengangkat Obligasi

Dolar bertahan di dekat level tiga minggu tertinggi pada hari Selasa, karena ekspektasi ekonomi global akan melepaskan stimulus baru dan peningkatan selera untuk aset berisiko mengangkat hasil pada obligasi pemerintah AS. Imbal hasil obligasi A.S menarik diri dari posisi terendah tiga tahun karena investor berujung kembali ke aset berisiko, terpikat oleh harapan untuk stimulus di ekonomi utama seperti Jerman dan China, yang meredakan kekhawatiran resesi global baru-baru ini. Fokus investor...

Saham Hong Kong berakhir dengan keuntungan besar (Review)

Saham Hong Kong melonjak lebih dari dua persen pada hari Senin pasca kenaikan dari Wall Street seiring investor menyambut baik komentar positif pada pembicaraan perdagangan oleh penasihat perdagangan Donald Trump. Indeks Hang Seng menguat 2,17 persen atau 557,62 poin berakhir pada level 26.291,84. Indeks Shanghai Composite naik 2,10 persen, atau 59,28 poin, ke level 2.883,10 dan Indeks Shenzhen Composite, yang menelusuri saham-saham di bursa kedua China, naik 3,05 persen, atau 46,49 poin, ke...

Minyak Mentah AS Reli Terkait Kekhawatiran Pasokan; Brent Mencapai Level $ 75
Friday, 26 April 2019 03:39 WIB | COMMODITY |MinyakWTIBrent

Ini adalah kasus dua minyak, dan yang bisa lebih baik untuk bullish karena harga minyak mentah AS berjuang setelah lonjakan persediaan sementara minyak mentah Brent terus naik karena tekanan pasokan Arab Saudi.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) yang diperdagangkan di New York, minyak mentah acuan AS, menghentikan kenaikannya di wilayah $ 65 per barel sementara Brent yang diperdagangkan di London menghancurkan perbatasan baru di atas $ 75.

WTI menetap lebih rendah 68 sen, atau 1,03%, ke level $ 65,21 per barel. Itu adalah hari kedua penurunan untuk minyak mentah acuan AS, yang sekarang turun 2,1% dari rekornya $ 66,60 pada hari Selasa.

Brent berakhir turun 22 sen, atau 0,3%, ke level $ 74,35. Penurunan datang bahkan ketika Brent di awal sesi telah mencapai enam bulan tertinggi di $ 75,59. Itu adalah berita bahwa Polandia dan Jerman telah menolak minyak mentah dari Rusia karena masalah kualitas, menurut laporan dari Reuters.

Untuk minggu ini, patokan minyak mentah AS sekarang naik 1,8%, sedangkan saingannya di AS masih 3,3% di depan minggu ini. Namun, dari tahun ke tahun, WTI telah naik 43,6%, dan Brent telah naik 38,2%, sebagian besar karena pengurangan produksi oleh Arab Saudi, Rusia dan produsen minyak lainnya dalam kartel OPEC. (knc)

Sumber : Investing.com

RELATED NEWS
Minyak Memperpanjang Kenaikannya Karena Petunjuk dari Pengenduran AS-China Picu Optimisme...
Tuesday, 20 August 2019 14:03 WIB

Minyak memperpanjang kenaikannya karena tanda-tanda penurunan perdagangan antara AS dan China dan prospek stimulus moneter mendukung pasar keuangan. Kontrak berjangka di New York naik 0,4% setelah di...

Minyak Pertahankan Gain Terkait Tanda-Tanda Mencairnya Ketegangan Perdagangan, Serangan Drone...
Tuesday, 20 August 2019 07:44 WIB

Minyak bertahan setelah AS menunda sanksi terhadap Huawei Technologies Co., menawarkan sedikit kemajuan dalam perang dagangnya dengan China, dan serangan pesawat tak berawak di Arab Saudi menyoroti me...

Minyak Naik Setelah Terjadinya Serangan Drone di Arab Saudi yang Mengganggu Teluk...
Monday, 19 August 2019 13:48 WIB

Minyak naik untuk hari kedua setelah serangan pesawat tak berawak ke ladang minyak Arab Saudi membawa risiko geopolitik kembali ke fokus, dan karena prospek lebih banyak pertemuan perdagangan AS-China...

Minyak Pertahankan Keuntungan Setelah Serangan Drone Gagal Mengganggu Output Saudi...
Monday, 19 August 2019 07:28 WIB

Minyak mentah mempertahankan kenaikannya setelah serangan drone pada fasilitas minyak dan gas di Arab Saudi menggarisbawahi risiko geopolitik di Timur Tengah dan ketika investor menilai tanda-tanda ke...

Minyak Sedikit Berubah Menjelang Data Inventaris A.S.; Kekhawatiran China, Iran Bertahan...
Tuesday, 13 August 2019 03:27 WIB

Harga minyak sedikit berubah pada hari Senin karena ketidakpastian apakah persediaan minyak mentah AS turun atau naik pada pekan lalu. Pasar dibuka untuk minggu tegang lagi di tengah kekhawatiran bahw...

POPULAR NEWS
Emas berakhir lebih rendah terkait rebound pasar saham

Emas berjangka melemah pada Senin, berakhir lebih rendah karena optimisme baru di sektor perdagangan serta pembicaraan stimulus oleh pembuat kebijakan global melemahkan selera investor untuk aset haven. Emas untuk pengiriman Desember turun $12, atau 0,8%, berakhir pada $1.511,60 per ons, sedangkan perak September turun 18,2 sen, atau 1,1%, berakhir pada $16,94 per ons. Emas mengalami penurunan harian keduanya setelah berakhir pada level tertinggi lebih dari enam tahun pada Kamis. Dalam...

Emas Turun Untuk Hari Kedua Seiring Kenaikan Saham, Komentar Perdagangan

Emas turun untuk hari kedua karena para investor menyukai aset berisiko dan menimbang komentar Presiden Donald Trump pada pembicaraan perdagangan dengan China. Saham-saham di Asia naik seiring dengan berjangka AS pada hari Senin, sementara imbal hasil obligasi terus pulih dari posisi terendah multi-tahunan yang dicapai minggu lalu, ketika inversi dalam kurva imbal hasil memicu kekhawatiran resesi. Trump mengatakan A.S. œbekerja sangat baik dengan China, dan berbicara! Tetapi menyarankan...

Minyak Pertahankan Keuntungan Setelah Serangan Drone Gagal Mengganggu Output Saudi

Minyak mentah mempertahankan kenaikannya setelah serangan drone pada fasilitas minyak dan gas di Arab Saudi menggarisbawahi risiko geopolitik di Timur Tengah dan ketika investor menilai tanda-tanda kemajuan dalam negosiasi perdagangan dengan China. Kontrak berjangka pada hari Senin sedikit berubah setelah naik 0,7% pada hari Jumat. Saudi Arabian Oil Co. mengatakan operasi minyak tidak terganggu setelah api kecil padam di pabrik cairan gas alam di lapangan Shaybah. Presiden Donald Trump...

Dolar Mendekati Tiga Minggu Tertinggi Karena Pencairan Risiko Mengangkat Obligasi

Dolar bertahan di dekat level tiga minggu tertinggi pada hari Selasa, karena ekspektasi ekonomi global akan melepaskan stimulus baru dan peningkatan selera untuk aset berisiko mengangkat hasil pada obligasi pemerintah AS. Imbal hasil obligasi A.S menarik diri dari posisi terendah tiga tahun karena investor berujung kembali ke aset berisiko, terpikat oleh harapan untuk stimulus di ekonomi utama seperti Jerman dan China, yang meredakan kekhawatiran resesi global baru-baru ini. Fokus investor...

Saham Hong Kong berakhir dengan keuntungan besar (Review)

Saham Hong Kong melonjak lebih dari dua persen pada hari Senin pasca kenaikan dari Wall Street seiring investor menyambut baik komentar positif pada pembicaraan perdagangan oleh penasihat perdagangan Donald Trump. Indeks Hang Seng menguat 2,17 persen atau 557,62 poin berakhir pada level 26.291,84. Indeks Shanghai Composite naik 2,10 persen, atau 59,28 poin, ke level 2.883,10 dan Indeks Shenzhen Composite, yang menelusuri saham-saham di bursa kedua China, naik 3,05 persen, atau 46,49 poin, ke...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.