DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas berjangka naik hampir 2% ke penutupan tertinggi sejak Februari 2013

Emas berjangka naik hampir 2% pada hari Senin untuk menandai penyelesaian tertinggi sejak Februari 2013. Kekhawatiran seputar COVID-19 dan ekspektasi untuk pelonggaran moneter lebih lanjut di antara bank sentral global dalam menanggapi dampak ekonomi virus terus memberikan dukungan untuk emas haven, kata para analis. Emas untuk pengiriman April menguat $ 27,80, atau 1,7%, berakhir pada $ 1,676.60 per ounce. (Tgh) Sumber: MarketWatch

Emas berjangka turun dari kenaikan mereka di hari sebelumnya

Emas berjangka melemah hampir 2% pada hari Selasa, dengan harga mengembalikan hampir semua apa yang mereka peroleh sehari sebelumnya. "Sementara kekhawatiran pertumbuhan ekonomi di sekitar coronavirus adalah dorongan terbaru yang mendukung harga emas, ada sedikit alasan bagi harga emas untuk bergerak secara signifikan lebih rendah mengingat lingkungan global saat ini," kata Jeff Klearman, manajer portofolio di GraniteShares. "Harga emas telah diuntungkan dari tiga faktor utama, termasuk...

Harga minyak AS turun hampir 4% seiring penyebaran wabah coronavirus

Minyak berjangka ditutup lebih rendah pada hari Senin, dengan harga minyak AS Kehilangan hampir 4% karena pasar terus resah atas dampak coronavirus pada permintaan energi. "Ini bisa menjadi pertumpahan darah untuk minyak dalam jangka pendek karena risiko wabah global akan melumpuhkan perjalanan dan perdagangan," kata Edward Moya, analis pasar senior di Oanda, dalam pembaruan pasar. Dia mengatakan acuan minyak mentah berjangka AS dapat diperdagangkan pada pertengahan $ 40 pada akhir minggu...

Emas Turun Dari 7-Tahun Tertinggi Seiring Meredanya Aksi Sell-Off

Emas turun dari level tertinggi sejak 2013 karena aksi sell-off saham global mereda di Asia pada Selasa ini, sementara otoritas di seluruh dunia bergerak untuk menjaga penyebaran virus korona. Harga emas spot sebanyak -1% menjadi $ 1,642.93 / oz, sebelum turun menjadi $ 1,655.72 pada pukul 10:24 pagi di Singapura. Logam sebanyak + 2,8% menjadi $ 1,689.31 pada hari Senin, level tertinggi sejak 2013. Indeks Spot Dollar Bloomberg -0,1% Logam mulia lainnya: Perak -0,2% menjadi $ 18,6048 / ons,...

Minyak turun 3% untuk ditutup di bawah $ 50 untuk pertama kalinya dalam 2 minggu

\Minyak turun di bawah $ 55 per barel pada hari Selasa, turun untuk hari ketiga, seiring kekhawatiran terkait penyebaran virus corona dan dampaknya terhadap permintaan minyak melebihi penurunan produksi OPEC dan kerugian pasokan Libya. Minyak mentah turun hampir 4% pada hari Senin, dengan komoditas lain juga melaporkan kerugian sementara ekuitas AS dan Eropa mengalami penurunan tertajam sejak pertengahan 2016 karena kekhawatiran wabah koronavirus bisa berubah menjadi pandemi. Minyak mentah...

Harga Minyak Stabil Di Tengah Kemungkinan Pemotongan Pasokan Yang Lebih Dalam
Friday, 14 February 2020 12:59 WIB | COMMODITY |MinyakWTIBrent

Harga minyak stabil pada hari Jumat di Asia di tengah kemungkinan pemotongan pasokan yang lebih dalam dari produsen utama.

Minyak Mentah AS WTI Berjangka naik tipis 0,1% ke level $ 51,48 pada pukul 12:30 ET (04:30 GMT). Minyak International Brent Berjangka sedikit berubah pada level $ 56,35.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) menurunkan perkiraan permintaan 2020 untuk minyak mentahnya sebesar 200.000 barel per hari, mengutip kekhawatiran tentang wabah virus korona di China, importir minyak terbesar di dunia.

Berita itu mendorong harapan bahwa kelompok produsen dapat memangkas produksi lebih lanjut. (knc)

Sumber : Investing.com

RELATED NEWS
Minyak Stabil Diatas $ 56 Karena Keterbatasan Pasokan Melawan Kekhawatiran Virus...
Tuesday, 25 February 2020 18:57 WIB

Minyak stabil di atas level $ 56 per barel pada hari Selasa setelah dua hari mengalami penurunan karena menyusutnya produksi OPEC dan pasokan Libya menyeimbangkan kekhawatiran tentang penyebaran virus...

Pemulihan Minyak Mengalami Kekhawatiran Terkait Pembaruan Virus...
Friday, 21 February 2020 19:08 WIB

Minyak turun, menipiskan kenaikan minggu ini, karena kekhawatiran baru tentang dampak virus corona dibayangi harapan bahwa upaya stimulus China akan meredam tekanan terhadap permintaan. Kontrak berja...

Minyak Stabil Setelah Reli 7-Hari pada Outlook Pasokan dan Harapan Stimulus...
Thursday, 20 February 2020 19:40 WIB

Minyak stabil di London setelah mengalami reli terpanjang dalam setahun terakhir pada tanda-tanda pasokan global yang lebih ketat, dan berharap bahwa stimulus ekonomi China akan meredam permintaan bah...

Minyak Mencapai Dua Minggu Tertinggi pada Harapan Stimulus China, Risiko Pasokan...
Wednesday, 19 February 2020 18:49 WIB

Minyak naik ke level dua minggu tertinggi di tengah harapan bahwa stimulus ekonomi dari China dapat menghidupkan kembali permintaan yang tertekan oleh virus korona, dan ketika sejumlah negara OPEC men...

Minyak Stabil Terkait Negara-Negara Asia Berusaha Mengimbangi Serangan Virus ke Ekonomi...
Monday, 17 February 2020 19:09 WIB

Minyak stabil mendekati level $ 57 per barel di London karena China dan negara-negara Asia lainnya menjanjikan stimulus ekonomi untuk mengimbangi dampak dari virus corona, mendukung prospek permintaan...

POPULAR NEWS
Emas berjangka naik hampir 2% ke penutupan tertinggi sejak Februari 2013

Emas berjangka naik hampir 2% pada hari Senin untuk menandai penyelesaian tertinggi sejak Februari 2013. Kekhawatiran seputar COVID-19 dan ekspektasi untuk pelonggaran moneter lebih lanjut di antara bank sentral global dalam menanggapi dampak ekonomi virus terus memberikan dukungan untuk emas haven, kata para analis. Emas untuk pengiriman April menguat $ 27,80, atau 1,7%, berakhir pada $ 1,676.60 per ounce. (Tgh) Sumber: MarketWatch

Emas berjangka turun dari kenaikan mereka di hari sebelumnya

Emas berjangka melemah hampir 2% pada hari Selasa, dengan harga mengembalikan hampir semua apa yang mereka peroleh sehari sebelumnya. "Sementara kekhawatiran pertumbuhan ekonomi di sekitar coronavirus adalah dorongan terbaru yang mendukung harga emas, ada sedikit alasan bagi harga emas untuk bergerak secara signifikan lebih rendah mengingat lingkungan global saat ini," kata Jeff Klearman, manajer portofolio di GraniteShares. "Harga emas telah diuntungkan dari tiga faktor utama, termasuk...

Harga minyak AS turun hampir 4% seiring penyebaran wabah coronavirus

Minyak berjangka ditutup lebih rendah pada hari Senin, dengan harga minyak AS Kehilangan hampir 4% karena pasar terus resah atas dampak coronavirus pada permintaan energi. "Ini bisa menjadi pertumpahan darah untuk minyak dalam jangka pendek karena risiko wabah global akan melumpuhkan perjalanan dan perdagangan," kata Edward Moya, analis pasar senior di Oanda, dalam pembaruan pasar. Dia mengatakan acuan minyak mentah berjangka AS dapat diperdagangkan pada pertengahan $ 40 pada akhir minggu...

Emas Turun Dari 7-Tahun Tertinggi Seiring Meredanya Aksi Sell-Off

Emas turun dari level tertinggi sejak 2013 karena aksi sell-off saham global mereda di Asia pada Selasa ini, sementara otoritas di seluruh dunia bergerak untuk menjaga penyebaran virus korona. Harga emas spot sebanyak -1% menjadi $ 1,642.93 / oz, sebelum turun menjadi $ 1,655.72 pada pukul 10:24 pagi di Singapura. Logam sebanyak + 2,8% menjadi $ 1,689.31 pada hari Senin, level tertinggi sejak 2013. Indeks Spot Dollar Bloomberg -0,1% Logam mulia lainnya: Perak -0,2% menjadi $ 18,6048 / ons,...

Minyak turun 3% untuk ditutup di bawah $ 50 untuk pertama kalinya dalam 2 minggu

\Minyak turun di bawah $ 55 per barel pada hari Selasa, turun untuk hari ketiga, seiring kekhawatiran terkait penyebaran virus corona dan dampaknya terhadap permintaan minyak melebihi penurunan produksi OPEC dan kerugian pasokan Libya. Minyak mentah turun hampir 4% pada hari Senin, dengan komoditas lain juga melaporkan kerugian sementara ekuitas AS dan Eropa mengalami penurunan tertajam sejak pertengahan 2016 karena kekhawatiran wabah koronavirus bisa berubah menjadi pandemi. Minyak mentah...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.