DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Naik Karena Gejolak Brexit Melampaui Penurunan Ekuitas

Emas berjangka naik untuk ketiga kalinya dalam empat sesi terakhir karena penurunan AS atas Brexit melampaui kenaikan pasar saham global. Logam ini menuju kenaikan minggu kelima ditengah parlemen AS yang terperosok dalam kekhawatiran seputar persyaratan meninggalkan Uni Eropa. Permintaan Haven membantu meningkatkan kepemilikan dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung oleh emas batangan untuk kenaikan ke-13 berturut-turut dan yang tertinggi sejak Mei lalu. Di pasar uang, platinum,...

Level $ 1.300 Sulit di Raih, Emas Turun Dari Tertingginya 2-Minggu

Emas berjangka melemah pada hari Kamis dari level tertingginya hampir dua minggu yang mereka selesaikan pada hari sebelumnya, karena garis psikologis penting $ 1.300 tetap sulit untuk sesi lain. Emas untuk pengiriman Februari turun $ 1,50, atau 0,1%, untuk berakhir di $ 1,292.30 per ons. Emas mengakhiri hari Rabu kemarin di hampir dua minggu tertingginya di $ 1.293,80, di belakang kekacauan politik di AS dan Inggris Perak Maret juga turun 10,2 sen, atau 0,7%, menjadi $ 15,536 per ons pada...

Emas tertahan ketika investor abaikan kekhawatiran geopolitik, saham menguat

Emas berjangka berjuang menentukan arah pada Rabu ini karena investor membiarkan gejolak seputar rencana AS untuk meninggalkan Uni Eropa serta penguatan ekuitas, yang menekan permintaan logam kuning untuk aset haven. Emas untuk pengiriman Februari naik $ 2, atau 0,2%, menjadi $ 1.290,40 per ons, sedangkan perak Maret turun 4 sen, atau 0,3%, menjadi $ 15,58 per ons. Dalam perdagangan logam lainnya, platinum April naik 0,1% menjadi $ 800,70 per ons, sementara paladium Maret naik 1,2% menjadi $...

Emas Cari Arah Seiring Saham Naik dan Gejolak Brexit Berlanjut

Emas tidak memiliki arah yang jelas, bertahan di pergerakan kisaran ketat sejauh tahun ini, karena investor menimbang kejatuhan Inggris pada Brexit terhadap kenaikan pasar saham global. Spot gold tidak berubah di level $ 1,289.51 / oz sementara Bloomberg Dollar Spot Index naik tipis 0,1%. Bullion menguat di bulan terakhir 2018 seiring gejolak pasar saham dan spekulasi Federal Reserve akan berhenti sejenak dalam menaikkan suku bunga, tetapi telah berjuang untuk mempertahankan momentum pada...

USD/JPY Dibuka di 109, Tetapi Goyah Di Resistensi Utama

USD/JPY telah diperdagangkan dengan lebih baik di belakang optimisme baru seputar Brexit dan saham global. China mengumumkan upaya stimulus dan dengan pasar mendukung gagasan bahwa Inggris akan menemukan resolusi ke jalan buntu di parlemen yang menggantung di sekitar rencana Brexit telah membantu reli sentimen risiko, mendukung kenaikan pasangan. Sejauh pemungutan suara tanpa kepercayaan berlangsung, kemenangan pemungutan suara menyusul kekalahan memalukan kemarin di mana PM May kalah dalam...

RBA Tetap Mempertahankan Suku Bunganya
Tuesday, 6 November 2018 10:52 WIB | FISCAL & MONETARY |

Reserve Bank of Australia telah merilis suku bunga resmi tidak berubah selama 27 bulan berturut-turut.

Rekor terendahnya tingkat suku bunga semalam sebesar 1,5 persen diperkirakan tidak akan disesuaikan oleh Gubernur RBA Philip Lowe pada pertemuan dewan kebijakan moneter hari Selasa.

Bank sentral telah mempertahankan suku bunga stabil pada 1,5 persen sejak memangkas suku bunga di negara itu sebesar 25 basis poin pada Agustus 2016, sebuah langkah yang menandai awal dari sebuah langkah pemecahan kebijakan kebijakan tanpa henti.

Bank sentral sedang menunggu penurunan pengangguran untuk diterjemahkan ke dalam peningkatan upah yang berkelanjutan untuk membawa inflasi dengan kuat kembali ke kisaran target 2 hingga 3 persen.

Sementara itu,indeks  kepercayaan konsumen naik 1,9 persen, menurut pembacaan mingguan terbaru oleh survei ANZ-Roy Morgan, yang berarti sentimen konsumen telah kembali hampir dua pertiga dari penurunan yang diderita pada akhir pekan pemilihan Wentworth.

Pasar properti terus melemah dan lima ekonom baru-baru ini disurvei oleh The Australian Financial Review memperkirakan nilai rumah nasional akan terus menurun pada 2019, dengan Sydney dan Melbourne menyeret turun rata-rata nasional.(arl)

Sumber : Bloomberg

RELATED NEWS
Draghi : Ekonomi Lebih Lemah Dari yang Diperkirakan Ditengah Ketidakpastian Global...
Tuesday, 15 January 2019 23:46 WIB

Data ekonomi yang lemah menggarisbawahi perlunya stimulus Bank Sentral Eropa yang berkelanjutan, menurut Presiden Mario Draghi. "Perkembangan ekonomi baru-baru ini lebih lemah dari yang diharapkan da...

Powell Mengatakan Fed Menunggu dan Melihat Dengan Kesabaran Tentang Suku Bunga...
Friday, 11 January 2019 04:06 WIB

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bank sentral AS dapat bersabar sebelum menyesuaikan kenaikan suku bunga selanjutnya karena menunggu untuk melihat bagaimana risiko global yang berdampak ...

Risalah Fed: Beberapa Anggota Menentang Kenaikan Suku Bunga di Desember...
Thursday, 10 January 2019 02:11 WIB

Beberapa pejabat Federal Reserve menginginkan bank sentral untuk mempertahankan kebijakan pada Desember di tengah kenaikan volatilitas pasar keuangan, menurut risalah pertemuan kebijakan Desember mere...

Powell Mengatakan Dia Tidak Akan Mengundurkan Diri jika Diminta oleh Presiden...
Friday, 4 January 2019 22:55 WIB

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dia tidak akan mengundurkan diri jika diminta oleh Presiden Donald Trump. Berbicara di sebelah pendahulunya Janet Yellen dan Ben Bernanke, Powell mengata...

BOE Pertahankan Suku Bunga Tidak Berubah Seiring Ketidakpastian Brexit Meningkat...
Thursday, 20 December 2018 19:17 WIB

Bank of England mengatakan ketidakpastian seputar perceraian Inggris dari Uni Eropa semakin meningkat seiring mereka memutuskan untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah. Komite Kebijakan Moneter...

POPULAR NEWS
Emas Naik Karena Gejolak Brexit Melampaui Penurunan Ekuitas

Emas berjangka naik untuk ketiga kalinya dalam empat sesi terakhir karena penurunan AS atas Brexit melampaui kenaikan pasar saham global. Logam ini menuju kenaikan minggu kelima ditengah parlemen AS yang terperosok dalam kekhawatiran seputar persyaratan meninggalkan Uni Eropa. Permintaan Haven membantu meningkatkan kepemilikan dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung oleh emas batangan untuk kenaikan ke-13 berturut-turut dan yang tertinggi sejak Mei lalu. Di pasar uang, platinum,...

Level $ 1.300 Sulit di Raih, Emas Turun Dari Tertingginya 2-Minggu

Emas berjangka melemah pada hari Kamis dari level tertingginya hampir dua minggu yang mereka selesaikan pada hari sebelumnya, karena garis psikologis penting $ 1.300 tetap sulit untuk sesi lain. Emas untuk pengiriman Februari turun $ 1,50, atau 0,1%, untuk berakhir di $ 1,292.30 per ons. Emas mengakhiri hari Rabu kemarin di hampir dua minggu tertingginya di $ 1.293,80, di belakang kekacauan politik di AS dan Inggris Perak Maret juga turun 10,2 sen, atau 0,7%, menjadi $ 15,536 per ons pada...

Emas tertahan ketika investor abaikan kekhawatiran geopolitik, saham menguat

Emas berjangka berjuang menentukan arah pada Rabu ini karena investor membiarkan gejolak seputar rencana AS untuk meninggalkan Uni Eropa serta penguatan ekuitas, yang menekan permintaan logam kuning untuk aset haven. Emas untuk pengiriman Februari naik $ 2, atau 0,2%, menjadi $ 1.290,40 per ons, sedangkan perak Maret turun 4 sen, atau 0,3%, menjadi $ 15,58 per ons. Dalam perdagangan logam lainnya, platinum April naik 0,1% menjadi $ 800,70 per ons, sementara paladium Maret naik 1,2% menjadi $...

Emas Cari Arah Seiring Saham Naik dan Gejolak Brexit Berlanjut

Emas tidak memiliki arah yang jelas, bertahan di pergerakan kisaran ketat sejauh tahun ini, karena investor menimbang kejatuhan Inggris pada Brexit terhadap kenaikan pasar saham global. Spot gold tidak berubah di level $ 1,289.51 / oz sementara Bloomberg Dollar Spot Index naik tipis 0,1%. Bullion menguat di bulan terakhir 2018 seiring gejolak pasar saham dan spekulasi Federal Reserve akan berhenti sejenak dalam menaikkan suku bunga, tetapi telah berjuang untuk mempertahankan momentum pada...

USD/JPY Dibuka di 109, Tetapi Goyah Di Resistensi Utama

USD/JPY telah diperdagangkan dengan lebih baik di belakang optimisme baru seputar Brexit dan saham global. China mengumumkan upaya stimulus dan dengan pasar mendukung gagasan bahwa Inggris akan menemukan resolusi ke jalan buntu di parlemen yang menggantung di sekitar rencana Brexit telah membantu reli sentimen risiko, mendukung kenaikan pasangan. Sejauh pemungutan suara tanpa kepercayaan berlangsung, kemenangan pemungutan suara menyusul kekalahan memalukan kemarin di mana PM May kalah dalam...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.