DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Berakhir di Tertingginya Lebih dari 1-Minggu Terkait Permasalahan Pada Minyak

Emas berjangka berakhir solid pada hari Senin, dengan harga tertingginya dalam lebih dari seminggu, setelah serangan terhadap produksi minyak Arab Saudi membuat nilai minyak meroket dan investor beralih ke aset heaven, termasuk obligasi dan logam mulia. Emas Desember di Comex naik $ 12, atau 0,8%, menjadi $ 1.511,50 per ons, setelah pada hari Jumat mengalami penurunan mingguan sebesar 1,1%. Penyelesaian ini merupakan yang tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak 6 September, data FactSet...

Emas menguat ditengah terhentinya produksi minyak

Emas berjangka menguat pada hari Senin pasca serangan terhadap produksi minyak Arab Saudi membuat harga minyak meroket dan investor beralih ke aset haven, termasuk obligasi dan logam mulia. Emas Desember di Comex menguat $ 9,70, atau 0,7%, menjadi $ 1,509.20 per ounce, setelah mencatat pada hari Jumat penurunan mingguan sebesar 1,1%. Perak untuk pengiriman Desember menambahkan 32 sen, atau 1,8%, diperdagangkan pada $ 17,885 per ounce, menyusul kerugian mingguan 3%, menurut data...

Emas Melonjak saat Serangan Saudi Memicu Permintaan Haven Jelang Pertemuan Fed

Emas dan perak rally setelah pemogokan terhadap fasilitas minyak Arab Saudi merusak pasokan dan mendorong kenaikan harga minyak, dengan investor beralih ke aset haven pada awal minggu yang juga akan melihat keputusan kebijakan penting dari bank sentral termasuk Federal Reserve. Emas melonjak lebih dari 1%, diperdagangkan di atas $ 1.500 per ounce, sementara logam lainnya yang lebih murah naik lebih dari 2% karena investor mengukur konsekuensi dari upaya melawan fasilitas pemrosesan minyak...

Dolar jatuh terkait serangan kilang minyak mengirim investor ke tempat yang aman

Dolar jatuh sementara safe-havens dan mata uang negara-negara penghasil minyak menguat pada hari Senin, menyusul serangan terhadap fasilitas penyulingan Arab Saudi yang mengganggu pasokan minyak global dan meningkatkan ketegangan Timur Tengah. Harga minyak melonjak lebih dari 15% setelah pemogokan pada dua pabrik, termasuk fasilitas pemrosesan minyak bumi terbesar di dunia di Abqaiq, merobohkan lebih dari 5% pasokan minyak global. Kelompok Houthi yang bersebelahan dengan Iran mengklaim...

Minyak Naik 15%, Dengan Harga AS Berakhir di Level Tertingginya dalam 4 Bulan

Minyak berjangka menguat pada Senin, karena serangan akhir pekan lalu pada fasilitas minyak Saudi mengurangi produksi minyak mentah harian kerajaan turun lebih dari setengahnya, memicu kekhawatiran akan kekurangan pasokan yang berkepanjangan. Berita itu memicu pembicaraan mengenai harga minyak di $ 100, tetapi skenario itu "hanya akan terjadi jika ada perang habis-habisan antara Arab Saudi dan Iran," kata Jay Hatfield, portfolio manager of the Infracap MLP exchange-traded fund. "Jika produksi...

RBA Pangkas Outlook Pertumbuhan Jangka Pendek Karena Ketenagakerjaan Kunci Meredam Tarif
Friday, 10 May 2019 08:57 WIB | FISCAL & MONETARY |RBABank Sentral Australia,

Bank sentral Australia memangkas prospek pertumbuhan jangka pendeknya dan mengandalkan kekuatan pasar pekerjaan yang kuat untuk meredam penurunan yang didorong oleh sektor properti dalam pengeluaran rumah tangga.

Ekonomi diperkirakan akan tumbuh 1,75% pada tahun ini hingga Juni dibandingkan 2,5% yang terlihat tiga bulan sebelumnya, dan kemudian diperkirakan akan naik menjadi 2,75% untuk sisa periode perkiraan, kata Reserve Bank di Sydney, Jumat. Ini membuat pemotongan substansial untuk prospek konsumsi dan investasi di tempat tinggal meskipun semua perkiraan didasarkan pada dua pemotongan tingkat uang tunai.

"Pertumbuhan ekonomi Australia telah melambat dan inflasi tetap rendah," kata RBA dalam Pernyataan Kebijakan Moneter triwulanan. œPertumbuhan pendapatan rumah tangga yang rendah dan penyesuaian di pasar perumahan mempengaruhi pengeluaran konsumen dan konstruksi perumahan. Meskipun demikian, pasar tenaga kerja berkinerja cukup baik, dengan tingkat pengangguran stabil. 

Bank sentral memilih menentang kebijakan pelonggaran pada hari Selasa karena menunggu untuk melihat apakah kekuatan perekrutan kuat dalam dua tahun terakhir dapat dipertahankan. Ini mengisyaratkan lapangan kerja penuh kemungkinan lebih rendah daripada di masa lalu, mengatakan pengangguran dapat jatuh lebih jauh dari 5% saat ini tanpa memicu pertumbuhan harga konsumen.

"Pada pertemuan baru-baru ini, dewan fokus pada implikasi dari hasil inflasi yang rendah untuk prospek ekonomi," kata RBA. Inflasi inti "diperkirakan akan tetap rendah di kuartal mendatang, terutama karena kelemahan pada item-item terkait perumahan diperkirakan akan bertahan untuk sementara waktu."

Itu memang menawarkan beberapa prospek perbaikan untuk posisi keuangan rumah tangga.

"Pertumbuhan pendapatan sekali pakai juga diperkirakan akan didukung oleh hutang bunga bersih yang lebih rendah karena asumsi tingkat kas yang lebih rendah," katanya.

Bank sentral telah mempertahankan tingkat suku bunga pada rekor rendah 1,5% sejak Agustus 2016 dan mencatat dalam rilis hari ini bahwa pasar uang menilai pemotongan kuartal-point tahun ini dan berikutnya.

Dalam pernyataannya, RBA memangkas perkiraan pengeluaran rumah tangganya dalam 12 bulan hingga Juni menjadi 1,6% dari 2,2% pada Februari; itu diprediksi investasi rumah akan merosot 6% pada periode versus penurunan 1,7% terlihat tiga bulan lalu.

Pengeluaran rumah tangga menyumbang 60% dari PDB dan bank mencatat bahwa ketidakpastian seputar prospeknya merupakan risiko utama.

Di luar negeri itu menyoroti ketegangan perdagangan antara AS dan China, yang juga merupakan mitra dagang terbesar Australia.

"Prospek pertumbuhan global telah direvisi sedikit lebih rendah dan risiko tetap miring ke bawah," katanya.

"Prospek untuk Tiongkok terus menjadi sumber penting ketidakpastian bagi lingkungan eksternal yang menghadapi ekonomi Australia. Otoritas Tiongkok menghadapi trade-off kebijakan yang signifikan dan tidak jelas bagaimana berbagai perubahan kebijakan akan dimainkan, "kata bank. œProspek kebijakan perdagangan tetap tidak pasti dan perkembangan negatif dapat membahayakan pertumbuhan global. (knc)

Sumber : Bloomberg

RELATED NEWS
RBA Meninjau Risiko Lonjakan Harga Properti seiring Menurunnya Pembangunan...
Tuesday, 17 September 2019 09:03 WIB

Bank sentral Australia mengatakan akan ada potensi kenaikan harga rumah karena konstruksi rumah melemah, sementara menegaskan siap untuk menurunkan suku bunga lebih lanjut. Dalam risalah pertemuan ke...

ECB Pangkas Suku Bunga, Mengaktifkan QE untuk Melawan Perlambatan seiring Berakhirnya Era Draghi ...
Thursday, 12 September 2019 19:18 WIB

Bank Sentral Eropa memangkas suku bunga lebih lanjut di bawah nol dan mengatakan akan melanjutkan pembelian obligasi dimana Presiden Mario Draghi mengatasi kritik kebijakan stimulusnya demi membuat la...

Pidato Powell : Laporan pekerjaan Agustus adalah pertanda kekuatan Ekonomi AS...
Saturday, 7 September 2019 01:23 WIB

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan Jumat sore bahwa ukuran bulanan terbaru dari pasar tenaga kerja AS cocok dengan gambaran keseluruhan dari ekonomi yang sehat. Dalam sesi tanya jawab di ...

Carney: Skenario Terburuk Brexit Sekarang Tidak Separah Tahun 2018...
Wednesday, 4 September 2019 20:51 WIB

Saat bersaksi di hadapan Komite Treasury sebagai bagian dari dengar pendapat laporan inflasi Bank of England (BoE), Gubernur Mark Carney mengatakan skenario terburuk Brexit mereka tidak separah dari p...

RBA Memperluas Pengawasannya - ANZ...
Tuesday, 3 September 2019 13:45 WIB

David Plank, kepala ekonomi Australia di ANZ, menjelaskan bahwa seperti yang diharapkan oleh hampir semua komentator Dewan RBA meninggalkan tingkat uang tunai sebesar 1% setelah pertemuan bulan Septem...

POPULAR NEWS
Emas Berakhir di Tertingginya Lebih dari 1-Minggu Terkait Permasalahan Pada Minyak

Emas berjangka berakhir solid pada hari Senin, dengan harga tertingginya dalam lebih dari seminggu, setelah serangan terhadap produksi minyak Arab Saudi membuat nilai minyak meroket dan investor beralih ke aset heaven, termasuk obligasi dan logam mulia. Emas Desember di Comex naik $ 12, atau 0,8%, menjadi $ 1.511,50 per ons, setelah pada hari Jumat mengalami penurunan mingguan sebesar 1,1%. Penyelesaian ini merupakan yang tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak 6 September, data FactSet...

Emas menguat ditengah terhentinya produksi minyak

Emas berjangka menguat pada hari Senin pasca serangan terhadap produksi minyak Arab Saudi membuat harga minyak meroket dan investor beralih ke aset haven, termasuk obligasi dan logam mulia. Emas Desember di Comex menguat $ 9,70, atau 0,7%, menjadi $ 1,509.20 per ounce, setelah mencatat pada hari Jumat penurunan mingguan sebesar 1,1%. Perak untuk pengiriman Desember menambahkan 32 sen, atau 1,8%, diperdagangkan pada $ 17,885 per ounce, menyusul kerugian mingguan 3%, menurut data...

Emas Melonjak saat Serangan Saudi Memicu Permintaan Haven Jelang Pertemuan Fed

Emas dan perak rally setelah pemogokan terhadap fasilitas minyak Arab Saudi merusak pasokan dan mendorong kenaikan harga minyak, dengan investor beralih ke aset haven pada awal minggu yang juga akan melihat keputusan kebijakan penting dari bank sentral termasuk Federal Reserve. Emas melonjak lebih dari 1%, diperdagangkan di atas $ 1.500 per ounce, sementara logam lainnya yang lebih murah naik lebih dari 2% karena investor mengukur konsekuensi dari upaya melawan fasilitas pemrosesan minyak...

Dolar jatuh terkait serangan kilang minyak mengirim investor ke tempat yang aman

Dolar jatuh sementara safe-havens dan mata uang negara-negara penghasil minyak menguat pada hari Senin, menyusul serangan terhadap fasilitas penyulingan Arab Saudi yang mengganggu pasokan minyak global dan meningkatkan ketegangan Timur Tengah. Harga minyak melonjak lebih dari 15% setelah pemogokan pada dua pabrik, termasuk fasilitas pemrosesan minyak bumi terbesar di dunia di Abqaiq, merobohkan lebih dari 5% pasokan minyak global. Kelompok Houthi yang bersebelahan dengan Iran mengklaim...

Minyak Naik 15%, Dengan Harga AS Berakhir di Level Tertingginya dalam 4 Bulan

Minyak berjangka menguat pada Senin, karena serangan akhir pekan lalu pada fasilitas minyak Saudi mengurangi produksi minyak mentah harian kerajaan turun lebih dari setengahnya, memicu kekhawatiran akan kekurangan pasokan yang berkepanjangan. Berita itu memicu pembicaraan mengenai harga minyak di $ 100, tetapi skenario itu "hanya akan terjadi jika ada perang habis-habisan antara Arab Saudi dan Iran," kata Jay Hatfield, portfolio manager of the Infracap MLP exchange-traded fund. "Jika produksi...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.