DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Dolar AS tergelincir pada optimisme perdagangan, pembicaraan AS-Cina ditunggu

Dolar melemah pada hari Senin seiring permintaan investor untuk mata uang safe haven itu surut pada optimisme atas meredanya ketegangan perdagangan AS-Cina, dengan fokus pada pembicaraan antara kedua negara itu yang dijadwalkan dilangsungkan pekan ini. Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama sedikit berubah pada 96,126 setelah kehilangan 0,55 persen pada hari Jumat. Meningkatnya ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan mitra dagangnya, di samping merosotnya lira...

Saham Tokyo awali pekan di garis datar

Saham Tokyo dibuka datar pada hari Senin seiring para investor mencari pijakan pembelian baru setelah naik pekan lalu di tengah meningkatnya harapan resolusi terhadap kebuntuan perdagangan AS-China. Indeks acuan Nikkei 225 naik tipis 0,04 persen, atau 8,16 poin, ke level 22.278,54 pada awal perdagangan sementara indeks Topix yang lebih luas turun 0,13 persen, atau 2,24 poin, ke level 1,695.29. Sumber: AFP

Minyak Pertahankan Gain pada Tanda-Tanda Perlambatan dalam Produksi AS

Minyak mempertahankan gainnya untuk berada di dekat level $ 66 per barel pada tanda-tanda perlambatan pertumbuhan dalam produksi minyak mentah AS. Berjangka di New York stabil setelah kenaikan 0,7 persen pada hari Jumat. Anjungan minyak yang beroperasi di AS tidak berubah di angka 869, menurut data dari Baker Hughes pada hari Jumat. Meskipun ini merupakan level tertinggi dalam lebih dari tiga tahun, jumlah rig hanya tumbuh 10 sejak akhir Mei lalu. Minyak telah jatuh sekitar 11 persen dari...

Dubes AS di PBB: Hamas Penyebab Kekerasan di Gaza, Bukan Pemindahan Kedubes AS
Wednesday, 16 May 2018 11:07 WIB | GLOBAL |Global

Duta Besar Amerika untuk PBB Nikki Haley hari Selasa (15/5) mengatakan Israel telah "menahan diri" dalam menanggapi bentrokan mematikan dengan Palestina di perbatasan Gaza dan menyalahkan kelompok militan Hamas yang menguasai Gaza atas aksi kekerasan itu.

"Dalam beberapa hari terakhir ini, teroris Hamas, yang didukung Iran, telah menghasut serangan terhadap pasukan keamanan dan infrastruktur Israel," ujar Haley dalam rapat darurat Dewan Keamanan PBB mengenai situasi Gaza.

Haley menepis pernyataan bahwa aksi kekerasan itu dipicu pembukaan Kedutaan Besar Amerika di Yerusalem hari Senin (14/5).

"Pemindahan kedutaan besar tidak merusak prospek perdamaian apapun. Namun oleh sebagian orang ini dianggap sebagai penyebab aksi kekerasan. Kita harus ingat, organisasi teroris Hamas telah menghasut kekerasan selama bertahun-tahun, jauh sebelum Amerika memutuskan untuk memindahkan kedutaan besarnya."

Haley menambahkan bahwa kedutaan Amerika itu "mencerminkan kehendak rakyat Amerika hak penuh Amerika untuk memutuskan lokasi kedutaannya, hak yang diklaim setiap orang di ruangan ini untuk negara mereka."

Sumber : Voaindonesia

RELATED NEWS
Imigran Sudan Disebut Sebagai Pelaku Serangan Mobil London...
Thursday, 16 August 2018 21:15 WIB

Polisi kontraterorisme Inggris menggeledah beberapa properti, sambil mencoba menentukan penyebab pemuda berusia 29 tahun, kelahiran Sudan, menabrakkan mobil di luar gedung Parlemen Inggris. Polisi men...

Qatar dikatakan akan berinvestasi $ 15 miliar di Turki...
Thursday, 16 August 2018 04:03 WIB

Qatar akan menginvestasikan $ 15 miliar di Turki, situs berita Turki NTV melaporkan hari Rabu, mengutip para pejabat Turki. Berita itu menyusul pertemuan antara Presiden Turki Recep Tayyip Erodgan dan...

Aktivis Kemerdekaan Hong Kong Katakan China ˜Rusak™ Kota Itu...
Wednesday, 15 August 2018 18:39 WIB

Andy Chan, pendiri Partai Nasional Hong Kong, mengatakan kepada para anggota Klub Koresponden Wartawan Asing (FCC) bahwa Hong Kong, sebagai suatu bangsa œdengan cepat dicaplok dan dihancurkan oleh C...

Ratusan pastor di AS 'melecehkan ribuan anak'...
Wednesday, 15 August 2018 13:12 WIB

Mahkamah Negara Bagian Pennsylvania, Amerika Serikat, merilis laporan panel juri berisi rincian dugaan pelecehan seksual di Gereja Katolik yang menuduh lebih dari 300 pastor. Laporan investigasi pane...

Presiden Erdogan Ingin Boikot Barang Elektronik AS...
Wednesday, 15 August 2018 04:12 WIB

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Selasa (14/8) mengancam akan memboikot barang-barang elektronik Amerika, untuk menanggapi apa yang ia sebut sebagai perang ekonomi yang dilancarkan Amerika Serikat...

POPULAR NEWS
Dolar AS tergelincir pada optimisme perdagangan, pembicaraan AS-Cina ditunggu

Dolar melemah pada hari Senin seiring permintaan investor untuk mata uang safe haven itu surut pada optimisme atas meredanya ketegangan perdagangan AS-Cina, dengan fokus pada pembicaraan antara kedua negara itu yang dijadwalkan dilangsungkan pekan ini. Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama sedikit berubah pada 96,126 setelah kehilangan 0,55 persen pada hari Jumat. Meningkatnya ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan mitra dagangnya, di samping merosotnya lira...

Saham Tokyo awali pekan di garis datar

Saham Tokyo dibuka datar pada hari Senin seiring para investor mencari pijakan pembelian baru setelah naik pekan lalu di tengah meningkatnya harapan resolusi terhadap kebuntuan perdagangan AS-China. Indeks acuan Nikkei 225 naik tipis 0,04 persen, atau 8,16 poin, ke level 22.278,54 pada awal perdagangan sementara indeks Topix yang lebih luas turun 0,13 persen, atau 2,24 poin, ke level 1,695.29. Sumber: AFP

Minyak Pertahankan Gain pada Tanda-Tanda Perlambatan dalam Produksi AS

Minyak mempertahankan gainnya untuk berada di dekat level $ 66 per barel pada tanda-tanda perlambatan pertumbuhan dalam produksi minyak mentah AS. Berjangka di New York stabil setelah kenaikan 0,7 persen pada hari Jumat. Anjungan minyak yang beroperasi di AS tidak berubah di angka 869, menurut data dari Baker Hughes pada hari Jumat. Meskipun ini merupakan level tertinggi dalam lebih dari tiga tahun, jumlah rig hanya tumbuh 10 sejak akhir Mei lalu. Minyak telah jatuh sekitar 11 persen dari...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.