DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Berakhir Lebih Tinggi Seiring Pasar Saham A.S. Hentikan Reli

Emas berjangka berakhir lebih tinggi pada hari Rabu, rebound dari level terendahnya tahun ini, karena reli pada saham yang membawa dua dari tiga indeks ekuitas utama AS ke rekor terlemah, memberikan dukungan untuk logam haven. Namun, dolar yang menguat - melayang di sekitar level tertinggi dalam sekitar 22 bulan - menjaga harga logam dari sesi tertinggi. Emas untuk pengiriman Juni naik $ 6,20, atau 0,5%, untuk menetap di level $ 1.279,40 per ons. Kontrak paling aktif diselesaikan pada level...

Emas Gain untuk Dua Sesi Beruntun Namun Berada Di Dekat Titik Terendah Tahun Ini

Emas berjangka kembali mengalami kenaikan secara berturut-turut pada hari Kamis, tetapi hanya menemukan dukungan sederhana untuk sesi ini dengan latar belakang perdagangan yang bervariasi di pasar saham AS setelah laporan pendapatan terbaru dan data ekonomi. Emas untuk pengiriman Juni terpaku pada 30 sen, atau 0,02%, menjadi $ 1.279,70 per ounce. Kontrak paling aktif diselesaikan pada level terendah sejak sekitar 26 Desember pada hari Selasa, menurut data FactSet, sebelum rebound 0,5% pada...

Emas Tahan Gain seiring Investor Menimbang Pertumbuhan Global yang Lemah

Emas mengalami kenaikan di tengah kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan karena investor menilai pendapatan perusahaan. Produk domestik bruto Korea Selatan secara tak terduga dikontrak pada kuartal pertama dan pasar sedang menunggu data A.S. yang akan jatuh tempo pada hari Jumat. Di Eropa, ukuran utama kepercayaan di Jerman dan Perancis secara tak terduga memburuk dalam tanda bahwa rebound yang diperkirakan lama mungkin masih jauh. Saham A.S. melemah dari rekor. Spot gold turun 0,1%...

Emas Didorong Lebih Rendah oleh Dolar yang Lebih Kuat

Emas berjangka melanjutkan pergerakan mereka lebih rendah pada hari Kamis, mendekati posisi terendah baru untuk tahun ini, karena dolar yang kuat, melayang di dekat level tertinggi dalam hampir dua tahun, terbukti menjadi hambatan pada logam mulia. Namun, fokus utama pasar logam primer menempel pada Indeks Dolar AS AS yang naik hampir 0,3% pada awal Kamis. Unit AS yang lebih kuat dapat membuat pembelian komoditas yang dinilai dengan uang relatif lebih mahal bagi investor yang menggunakan mata...

Indeks S&P, Nasdaq Tergelincir Seiring Jatuhnya Saham Energi

S&P 500 dan Nasdaq berakhir turun pada hari Rabu, sehari setelah mencetak rekor tertinggi, karena jatuhnya saham energi dan pendapatan perusahaan yang beragam tidak banyak mendorong kenaikan lebih lanjut di pasar yang lebih luas. S&P 500 turun 0,22% atau 6,60 ke level 2.927,08 dan Nasdaq Composite kehilangan 0,23% atau 18,81 di level 8,102,02. Dow Jones Industrial Average tergelincir 0,23% atau 59,34 ke level 26.597,05. Sektor energi memimpin penurunan karena harga minyak berada di...

Facebook Hapus Akun Ilegal Masif yang Didalangi Iran
Thursday, 7 February 2019 18:02 WIB | GLOBAL |Global

Facebook hari Kamis menyatakan pihaknya telah menghapus ratusan akun œpalsu yang berasal dari Iran yang menjadi bagian dari kampanye manipulasi besar-besaran yang beroperasi di lebih dari 20 negara.

Jaringan media sosial terbesar di dunia tersebut menyatakan pihaknya telah menghapuskan 783 halaman, grup, dan akun œatas keterlibatan dalam perilaku kebohongan terkoordinir yang terkait dengan Iran.

Halaman-halaman in adalah bagian dari kampanye untuk mempromosikan kepentingan Iran di berbagai negara dengan menciptakan identitas-identitas palsu sebagai warga dari bangsa-bangsa itu, menurut sebuah pernyataan yang dibuat oleh Nathaniel Gleicher, kepala kebijakan keamanan siber di Facebook.

Pengumuman tersebut adalah yang terakhir dikeluarkan oleh Facebook sejalan dengan upayanya untuk mengakhiri berbagai upaya yang dilakukan oleh para aktor yang terkait dengan negara-negara tertentu dan lain-lainnya untuk memanipulasi jaringan sosial dengan akun-akun palsu.

œKami terus menerus berupaya untuk mendeteksi dan menghentikan aktivitas semacam ini karena kami tidak ingin layanan yang kami sediakan dimanfaatkan untuk memanipulasi orang, ujar Gleicher.

œKami menghapuskan semua halaman, grup, dan akun-akun ini atas dasar perilaku meeka, bukan apa yang mereka unggah. Dalam hal ini, oknum-oknum yang berada di belakang aktivitas ini berkoordinasi satu sama lain dan menggunakan akun-akun palsu untuk menyembunyikan identitas asli mereka, dan ini adalah dasar dari tindakan yang kami ambil.

Para pelaku œbiasanya berpura-pura menjadi warga lokal, sering kali dengan menggunakan akun-akun palsu, dan mengunggah berita-berita hangat saat ini, termasuk œkomentar yang menulis ulang laporan dari media pemerintah Iran terkait topik-topik seperti hubungan Israel-Palestina dan konflik di Suriah dan Yaman, ujar Gleicher.

œMeskipun oknum-oknum di belakang aktivitas ini berusaha untuk menyembunyikan identitas-identitas asli mereka, namun kajian manual kami berhasil mengidentifikasi kaitan semua akun-akun ini dengan Iran.

Operasi ini telah berlangsung sejak awal tahun 2010 dengan memiliki 262 halaman, 356 akun, dan tiga grup di Facebook, selain 162 akun di Instagram dengan pengikut yang mencapai kurang lebih dua juta pengguna.

Facebook mengatakan akun-akun palsu adalah bagian dari kampanye untuk menanamkan pengaruh yang beroperasi di negara-negara Afghanistan, Albania, Aljazair, Bahrain, Mesir, Perancis, Jerman, India,

Indonesia, Iran, Irak, Israel, Libya, Mexico, Maroko, Pakistan, Qatar, Saudi Arabia, Serbia, Afrika Selatan, Spanyol, Sudan, Suriah, Tunisia, Amerika Serikat, dan Yaman.

Facebook mulai menyelidiki aktivitas-aktivitas semacam ini setelah terungkapnya kampanye Rusia untuk mempengaruhi Pilpres AS 2016, yang bertujuan untuk menebar perpecahan.

Sumber : VOA

RELATED NEWS
AS Peringatkan Kemungkinan Serangan Baru di Sri Lanka...
Friday, 26 April 2019 18:52 WIB

Kedubes AS di Kolombo menyarankan orang-orang untuk menghindari tempat-tempat peribadatan di Sri Lanka pada akhir pekan mendatang. Mengutip laporan-laporan di Sri Lanka bahwa serangan-serangan baru m...

Trump Mengatakan Xi Jinping Akan Segera Datang ke Gedung Putih...
Friday, 26 April 2019 10:49 WIB

Presiden A.S. Donald Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa ia akan segera menjamu pemimpin China Xi Jinping di Gedung Putih, menyiapkan panggung bagi kemungkinan kesepakatan tentang perdagangan antar...

Biden Umumkan Maju dalam Pemilihan Presiden 2020...
Friday, 26 April 2019 02:33 WIB

Mantan wakil presiden Amerika Joe Biden telah mengumumkan bahwa ia akan mencalonkan diri untuk dinominasikan sebagai calon presiden partai Demokrat tahun 2020. Ini segera melejitkannya ke posisi punca...

AS Kecam Putusan Myanmar Penjarakan 2 Wartawan Reuters...
Thursday, 25 April 2019 19:15 WIB

Amerika hari Rabu (24/4) mengecam Keputusan Mahkamah Agung Myanmar yang membenarkan putusan bersalah terhadap dua wartawan Reuters, karena melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi negara itu dengan mengu...

Mantan Pegawai Deplu AS Dinyatakan Bersalah Bersekongkol dengan China...
Thursday, 25 April 2019 11:18 WIB

Seorang mantan pegawai Departemen Luar Negeri AS yang dituduh menyembunyikan kontak dengan China, telah dinyatakan bersalah atas tuduhan kejahatan bersekongkol untuk menipu pemerintah AS, Departemen K...

POPULAR NEWS
Emas Berakhir Lebih Tinggi Seiring Pasar Saham A.S. Hentikan Reli

Emas berjangka berakhir lebih tinggi pada hari Rabu, rebound dari level terendahnya tahun ini, karena reli pada saham yang membawa dua dari tiga indeks ekuitas utama AS ke rekor terlemah, memberikan dukungan untuk logam haven. Namun, dolar yang menguat - melayang di sekitar level tertinggi dalam sekitar 22 bulan - menjaga harga logam dari sesi tertinggi. Emas untuk pengiriman Juni naik $ 6,20, atau 0,5%, untuk menetap di level $ 1.279,40 per ons. Kontrak paling aktif diselesaikan pada level...

Emas Gain untuk Dua Sesi Beruntun Namun Berada Di Dekat Titik Terendah Tahun Ini

Emas berjangka kembali mengalami kenaikan secara berturut-turut pada hari Kamis, tetapi hanya menemukan dukungan sederhana untuk sesi ini dengan latar belakang perdagangan yang bervariasi di pasar saham AS setelah laporan pendapatan terbaru dan data ekonomi. Emas untuk pengiriman Juni terpaku pada 30 sen, atau 0,02%, menjadi $ 1.279,70 per ounce. Kontrak paling aktif diselesaikan pada level terendah sejak sekitar 26 Desember pada hari Selasa, menurut data FactSet, sebelum rebound 0,5% pada...

Emas Tahan Gain seiring Investor Menimbang Pertumbuhan Global yang Lemah

Emas mengalami kenaikan di tengah kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan karena investor menilai pendapatan perusahaan. Produk domestik bruto Korea Selatan secara tak terduga dikontrak pada kuartal pertama dan pasar sedang menunggu data A.S. yang akan jatuh tempo pada hari Jumat. Di Eropa, ukuran utama kepercayaan di Jerman dan Perancis secara tak terduga memburuk dalam tanda bahwa rebound yang diperkirakan lama mungkin masih jauh. Saham A.S. melemah dari rekor. Spot gold turun 0,1%...

Emas Didorong Lebih Rendah oleh Dolar yang Lebih Kuat

Emas berjangka melanjutkan pergerakan mereka lebih rendah pada hari Kamis, mendekati posisi terendah baru untuk tahun ini, karena dolar yang kuat, melayang di dekat level tertinggi dalam hampir dua tahun, terbukti menjadi hambatan pada logam mulia. Namun, fokus utama pasar logam primer menempel pada Indeks Dolar AS AS yang naik hampir 0,3% pada awal Kamis. Unit AS yang lebih kuat dapat membuat pembelian komoditas yang dinilai dengan uang relatif lebih mahal bagi investor yang menggunakan mata...

Indeks S&P, Nasdaq Tergelincir Seiring Jatuhnya Saham Energi

S&P 500 dan Nasdaq berakhir turun pada hari Rabu, sehari setelah mencetak rekor tertinggi, karena jatuhnya saham energi dan pendapatan perusahaan yang beragam tidak banyak mendorong kenaikan lebih lanjut di pasar yang lebih luas. S&P 500 turun 0,22% atau 6,60 ke level 2.927,08 dan Nasdaq Composite kehilangan 0,23% atau 18,81 di level 8,102,02. Dow Jones Industrial Average tergelincir 0,23% atau 59,34 ke level 26.597,05. Sektor energi memimpin penurunan karena harga minyak berada di...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.