DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas berakhir lebih rendah terkait rebound pasar saham

Emas berjangka melemah pada Senin, berakhir lebih rendah karena optimisme baru di sektor perdagangan serta pembicaraan stimulus oleh pembuat kebijakan global melemahkan selera investor untuk aset haven. Emas untuk pengiriman Desember turun $12, atau 0,8%, berakhir pada $1.511,60 per ons, sedangkan perak September turun 18,2 sen, atau 1,1%, berakhir pada $16,94 per ons. Emas mengalami penurunan harian keduanya setelah berakhir pada level tertinggi lebih dari enam tahun pada Kamis. Dalam...

Emas Turun Untuk Hari Kedua Seiring Kenaikan Saham, Komentar Perdagangan

Emas turun untuk hari kedua karena para investor menyukai aset berisiko dan menimbang komentar Presiden Donald Trump pada pembicaraan perdagangan dengan China. Saham-saham di Asia naik seiring dengan berjangka AS pada hari Senin, sementara imbal hasil obligasi terus pulih dari posisi terendah multi-tahunan yang dicapai minggu lalu, ketika inversi dalam kurva imbal hasil memicu kekhawatiran resesi. Trump mengatakan A.S. œbekerja sangat baik dengan China, dan berbicara! Tetapi menyarankan...

Minyak Pertahankan Keuntungan Setelah Serangan Drone Gagal Mengganggu Output Saudi

Minyak mentah mempertahankan kenaikannya setelah serangan drone pada fasilitas minyak dan gas di Arab Saudi menggarisbawahi risiko geopolitik di Timur Tengah dan ketika investor menilai tanda-tanda kemajuan dalam negosiasi perdagangan dengan China. Kontrak berjangka pada hari Senin sedikit berubah setelah naik 0,7% pada hari Jumat. Saudi Arabian Oil Co. mengatakan operasi minyak tidak terganggu setelah api kecil padam di pabrik cairan gas alam di lapangan Shaybah. Presiden Donald Trump...

Dolar Mendekati Tiga Minggu Tertinggi Karena Pencairan Risiko Mengangkat Obligasi

Dolar bertahan di dekat level tiga minggu tertinggi pada hari Selasa, karena ekspektasi ekonomi global akan melepaskan stimulus baru dan peningkatan selera untuk aset berisiko mengangkat hasil pada obligasi pemerintah AS. Imbal hasil obligasi A.S menarik diri dari posisi terendah tiga tahun karena investor berujung kembali ke aset berisiko, terpikat oleh harapan untuk stimulus di ekonomi utama seperti Jerman dan China, yang meredakan kekhawatiran resesi global baru-baru ini. Fokus investor...

Saham Hong Kong berakhir dengan keuntungan besar (Review)

Saham Hong Kong melonjak lebih dari dua persen pada hari Senin pasca kenaikan dari Wall Street seiring investor menyambut baik komentar positif pada pembicaraan perdagangan oleh penasihat perdagangan Donald Trump. Indeks Hang Seng menguat 2,17 persen atau 557,62 poin berakhir pada level 26.291,84. Indeks Shanghai Composite naik 2,10 persen, atau 59,28 poin, ke level 2.883,10 dan Indeks Shenzhen Composite, yang menelusuri saham-saham di bursa kedua China, naik 3,05 persen, atau 46,49 poin, ke...

Korsel Ajukan Gugatan Baru Terhadap Perusahaan Jepang yang Lakukan Kerja Paksa
Thursday, 4 April 2019 23:50 WIB | GLOBAL |Global

Penyintas dan anggota keluarga tenaga kerja paksa dalam Perang Dunia II telah mengajukan gugatan tambahan terhadap perusahaan-perusahaan Jepang untuk meminta ganti rugi. Tindakan hukum ini menandai litigasi baru pertama yang diajukan terhadap perusahaan Jepang, sejak pengadilan Korea Selatan untuk pertama kalinya memerintahkan perusahaan Jepang Nippon Steel dan Sumitomo Metal Corp. untuk memberi ganti rugi kepada para korban yang menjadi tenaga kerja paksa mereka semasa perang, pada Oktober lalu.

Delapan gugatan baru itu diajukan terhadap empat perusahaan. Ketiga puluh satu penggugat mencakup empat penyintas dari periode 1910-1945 - sewaktu Jepang menguasai Semenanjung Korea dan 27 anggota keluarga dari enam pekerja yang telah meninggal dunia. Masing-masing meminta ganti rugi hingga hampir 88 ribu dolar.

Dua korban semasa perang yang mengajukan gugatan itu tampil bersama dengan organisasi Pengacara bagi Masyarakat Demokratis dan Pusat Kebenaran dan Keadilan Sejarah dalam konferensi pers sewaktu kasus mereka diajukan.

Pada November 2018, Mahkamah Agung Korea Selatan memutuskan bahwa perusahaan Jepang Mitsubishi Heavy Industries Ltd harus memberi ganti rugi warga Korea Selatan sekitar 71 ribu dolar dalam dua kasus terpisah, atas kerja paksa yang mereka lakukan semasa Perang Dunia II.

Ini adalah putusan yang mendorong Perdana Menteri Shinzo Abe untuk menyebutnya sebagai œsesuatu yang tak terbayangkan dalam hukum internasional.

Mitsubishi Heavy Industries Ltd. belum membayar ganti rugi itu, karena posisi pemerintah Jepang adalah seluruh kompensasi historis telah diselesaikan pada tahun 1965, sewaktu Seoul dan Tokyo membangun kembali hubungan diplomatik resmi. Akan tetapi, pengadilan Seoul telah menetapkan bahwa penyelesaian klaim terkait kerja paksa tidak termasuk perjanjian bilateral.

Akibatnya, Pengadilan Distrik Daejeon bulan lalu memerintahkan penyitaan aset yang dikuasai perusahaan-perusahaan Jepang.

Para korban berusaha memperbaiki situasi melalui mediasi, tetapi masalah ini tetap belum terselesaikan.

Sumber : VOA

RELATED NEWS
Warga Hong Kong Lakukan Aksi Protes secara Damai...
Monday, 19 August 2019 23:29 WIB

Puluhan ribu demonstran pro-demokrasi berarak-arakan secara damai melalui jalan-jalan Hong Kong pada hari Minggu, pekan ke-11 dalam serangkaian protes anti-pemerintah. Front Hak Asasi Manusia Sipil, ...

Penasihat Ekonomi Trump Meredam Kekhawatiran akan Resesi...
Monday, 19 August 2019 18:22 WIB

Penasihat ekonomi Presiden Donald Trump meredam kekhawatiran resesi yang membayangi pasca penurunan tajam di pasar keuangan pekan lalu dan memperkirakan ekonomi akan berkinerja baik di paruh kedua 201...

Kapal Tanker Iran yang Disita, Tinggalkan Gibraltar...
Monday, 19 August 2019 11:24 WIB

Sebuah kapal tanker Iran meninggalkan Gibraltar, Minggu (18/8), setelah pihak berwenang di sana menolak upaya AS untuk menahannya, tetapi tidak jelas ke mana tujuan kapal itu berikutnya. Data pengawa...

Korut Tembakkan Lagi Proyektil ke Laut...
Friday, 16 August 2019 23:54 WIB

Korea Utara telah meluncurkan lagi serangkaian senjata jarak pendek ke perairan di lepas pantai timurnya, lapor militer Korea Selatan. Ini tampaknya menunjukkan luapan kemarahan terbaru Pyongyang atas...

Trump Mengatakan AS Bergerak Cepat Menuju Kesepakatan Perdagangan dengan Inggris...
Friday, 16 August 2019 17:44 WIB

Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Kamis Amerika Serikat dan Inggris bergerak cepat menuju kesepakatan perdagangan yang akan "fantastis dan besar." "Saya pikir kita akan membuat kesepakatan p...

POPULAR NEWS
Emas berakhir lebih rendah terkait rebound pasar saham

Emas berjangka melemah pada Senin, berakhir lebih rendah karena optimisme baru di sektor perdagangan serta pembicaraan stimulus oleh pembuat kebijakan global melemahkan selera investor untuk aset haven. Emas untuk pengiriman Desember turun $12, atau 0,8%, berakhir pada $1.511,60 per ons, sedangkan perak September turun 18,2 sen, atau 1,1%, berakhir pada $16,94 per ons. Emas mengalami penurunan harian keduanya setelah berakhir pada level tertinggi lebih dari enam tahun pada Kamis. Dalam...

Emas Turun Untuk Hari Kedua Seiring Kenaikan Saham, Komentar Perdagangan

Emas turun untuk hari kedua karena para investor menyukai aset berisiko dan menimbang komentar Presiden Donald Trump pada pembicaraan perdagangan dengan China. Saham-saham di Asia naik seiring dengan berjangka AS pada hari Senin, sementara imbal hasil obligasi terus pulih dari posisi terendah multi-tahunan yang dicapai minggu lalu, ketika inversi dalam kurva imbal hasil memicu kekhawatiran resesi. Trump mengatakan A.S. œbekerja sangat baik dengan China, dan berbicara! Tetapi menyarankan...

Minyak Pertahankan Keuntungan Setelah Serangan Drone Gagal Mengganggu Output Saudi

Minyak mentah mempertahankan kenaikannya setelah serangan drone pada fasilitas minyak dan gas di Arab Saudi menggarisbawahi risiko geopolitik di Timur Tengah dan ketika investor menilai tanda-tanda kemajuan dalam negosiasi perdagangan dengan China. Kontrak berjangka pada hari Senin sedikit berubah setelah naik 0,7% pada hari Jumat. Saudi Arabian Oil Co. mengatakan operasi minyak tidak terganggu setelah api kecil padam di pabrik cairan gas alam di lapangan Shaybah. Presiden Donald Trump...

Dolar Mendekati Tiga Minggu Tertinggi Karena Pencairan Risiko Mengangkat Obligasi

Dolar bertahan di dekat level tiga minggu tertinggi pada hari Selasa, karena ekspektasi ekonomi global akan melepaskan stimulus baru dan peningkatan selera untuk aset berisiko mengangkat hasil pada obligasi pemerintah AS. Imbal hasil obligasi A.S menarik diri dari posisi terendah tiga tahun karena investor berujung kembali ke aset berisiko, terpikat oleh harapan untuk stimulus di ekonomi utama seperti Jerman dan China, yang meredakan kekhawatiran resesi global baru-baru ini. Fokus investor...

Saham Hong Kong berakhir dengan keuntungan besar (Review)

Saham Hong Kong melonjak lebih dari dua persen pada hari Senin pasca kenaikan dari Wall Street seiring investor menyambut baik komentar positif pada pembicaraan perdagangan oleh penasihat perdagangan Donald Trump. Indeks Hang Seng menguat 2,17 persen atau 557,62 poin berakhir pada level 26.291,84. Indeks Shanghai Composite naik 2,10 persen, atau 59,28 poin, ke level 2.883,10 dan Indeks Shenzhen Composite, yang menelusuri saham-saham di bursa kedua China, naik 3,05 persen, atau 46,49 poin, ke...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.