DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas berakhir melemah seiring kekhawatiran terkait virus di China

Emas berjangka berakhir dengan penurunan moderat pada hari Rabu, seiring beberapa pasar ekuitas di Asia dan AS naik dan sementara pedagang komoditas menimbang dampak ekonomi potensial dari wabah virus serius di Cina. Emas untuk pengiriman Februari di Comex kehilangan $ 1,20, atau 0,08%, menjadi $ 1.556,70 per ounce, sementara perak Maret menambahkan 2 sen, atau 0,1%, ke $ 17,828 per ounce setelah kehilangan 1,5% pada Selasa. Dalam perdagangan logam lainnya, paladium Maret naik 4,6% menjadi $...

Emas berjangka berakhir pada level tertinggi dalam lebih dari 2 minggu

Emas berjangka ditutup di level tertinggi lebih dari dua minggu pada hari Kamis, seiring kekhawatiran seputar penyebaran virus corona yang menyebabkan kelemahan di pasar saham AS dan penurunan imbal hasil obligasi, mengangkat daya tarik haven dari logam mulia. "Selera terhadap logam mulia harus tetap didukung oleh meningkatnya kekhawatiran atas wabah koronavirus di Cina," kata Lukman Otunuga, analis riset senior di FXTM. "Ketidakpastian umum kemungkinan akan mempercepat menuju ke tempat yang...

Emas Stabil Pada Ekspektasi Kebijakan Bank Sentral

Harga emas sedikit berubah pada hari Rabu karena dukungan teknis pada kebijakan moneter dovish yang diharapkan dari bank sentral mengimbangi minat kembali untuk aset berisiko dan dolar yang optimis. Spot gold turun 0,1% ke level $ 1,555,73 per ons pada pukul 13:22 GMT. Emas berjangka AS merosot 0,2% ke level $ 1.555,50. Investor akan mengawasi rapat kebijakan pertama Bank Sentral Eropa tahun ini pada hari Kamis, sementara pertemuan pertama The Fed dijadwalkan pada 28-29 Januari...

Bursa Saham Hong Kong Rebound Setelah Aksi Sell-Off (Review)

Bursa saham Hong Kong rebound dari beberapa penurunan tajam pada hari sebelumnya ditengah aksi bargain-buying pada hari Rabu, tetapi para pedagang tetap khawatir karena mereka menunggu perkembangan terkait dengan virus mematikan seperti SARS yang telah menyebar dari China. Indeks Hang Seng naik sebesar 1,27 persen, atau 355,71 poin, menjadi ditutup pada level 28.341,04. Indeks Shanghai Composite menguat sebanyak 0,28 persen, atau 8,61 poin, ke level 3.060,75 dan Indeks Shenzhen Composite,...

Saham Hong Kong Turun tajam Terkait Kekhawatiran Virus (Review)

Ekuitas Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Kamis karena investor melakukan pelarian atas virus mematikan mirip SARS yang telah menyebar dari Cina. Indeks Hang Seng turun 1,52 persen, atau 431,92 poin, berakhir pada 27.909,12. Indeks acuan Shanghai Composite kehilangan 2,75 persen, atau 84,23 poin, menjadi ditutup pada 2.976,53, sedangkan indeks Shenzhen Composite, yang mengikuti saham di bursa kedua China, jatuh 3,45 persen, atau 62,79 poin, menjadi 1.756,82 pada akhir. Sumber: AFP

Pemrotes Hong Kong Tantang Larangan Memakai Topeng untuk Halloween
Thursday, 31 October 2019 23:34 WIB | GLOBAL |Global

Para pemrotes pro-demokrasi Hong Kong melangsungkan demonstrasi unik pada hari Kamis (31/10) yang bertentangan dengan undang-undang darurat baru-baru ini yang melarang penutupan wajah.

Para pengunjuk rasa akan merayakan Halloween dengan pawai di kawasan hiburan kota Lan Kwai Fong dengan mengenakan topeng yang menggambarkan Carrie Lam, kepala eksekutif kota itu, Presiden China Xi Jinping atau pejabat pemerintah lainnya.

Polisi Hong Kong mengatakan mereka akan mengerahkan petugas tambahan ke distrik itu, yang diharapkan akan dijejali oleh pengunjung pesta yang berkostum sesuai Halloween. Mereka akan meminta siapa pun yang dicurigai sebagai pengunjuk rasa untuk melepaskan topeng dari wajah mereka.

Tetapi, topeng Halloween tidak termasuk dalam larangan itu, yang akan membuat sulit bagi polisi untuk membedakan antara seorang pemrotes dan seorang yang ingin bersuka ria merayakan Halloween.

Ribuan demonstran bertopeng telah berunjuk rasa di jalan-jalan Hong Kong sejak Juni, dipicu oleh kemarahan atas RUU ekstradisi kontroversial yang berkembang menjadi tuntutan akan demokrasi penuh bagi kota yang dikuasai oleh China itu. Para pengunjuk rasa telah menyembunyikan identitas mereka karena takut akan pembalasan dari pihak berwenang setempat, atau kekhawatiran bahwa informasi mereka akan diberikan kepada pemerintah China.

Sumber : VOA

RELATED NEWS
Perancis Paparkan Reformasi Pensiun...
Friday, 24 January 2020 19:45 WIB

Setelah berminggu-minggu pemogokan transportasi yang melumpuhkan, pemerintah Perancis secara resmi akan memaparkan undang-undang reformasi pensiun yang kontroversial pada Jumat (24/1/2020). Hal itu a...

AS Rilis Aturan yang Membatasi 'Wisata Kelahiran...
Friday, 24 January 2020 11:43 WIB

Sementara pemerintahan Trump menambah hambatan lainnya bagi pengunjung yang datang ke Amerika Serikat (AS) dari luar negeri, aturan hukum bisa membatasi pejabat untuk menghentikan perempuan hamil memp...

Korut Larang Kunjungan Turis Asing Terkait Wabah Virus Korona...
Thursday, 23 January 2020 23:07 WIB

Korea Utara untuk sementara melarang kunjungan turis asing sebagai tanggapan atas wabah virus baru yang membahayakan di negara tetangganya, China. Tergantung berapa lama larangan itu berlaku, langkah ...

Hakim Agung Terpilih Sebagai Presiden Perempuan Pertama Yunani...
Thursday, 23 January 2020 17:41 WIB

Para anggota parlemen Yunani memilih presiden perempuan pertama negara itu hari Rabu (22/1), dengan mayoritas suara mendukung hakim pengadilan tinggi Katerina Sakellaropoulou. Berbicara setelah secar...

Taiwan Desak China Rilis Semua Informasi tentang Virus Corona...
Thursday, 23 January 2020 11:39 WIB

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mendesak China, Rabu (22/1) agar merilis semua informasi tentang wabah virus baru dan bekerja sama dengan Taiwan untuk menghentikan penyebarannya. Atas desakan China, Tai...

POPULAR NEWS
Emas berakhir melemah seiring kekhawatiran terkait virus di China

Emas berjangka berakhir dengan penurunan moderat pada hari Rabu, seiring beberapa pasar ekuitas di Asia dan AS naik dan sementara pedagang komoditas menimbang dampak ekonomi potensial dari wabah virus serius di Cina. Emas untuk pengiriman Februari di Comex kehilangan $ 1,20, atau 0,08%, menjadi $ 1.556,70 per ounce, sementara perak Maret menambahkan 2 sen, atau 0,1%, ke $ 17,828 per ounce setelah kehilangan 1,5% pada Selasa. Dalam perdagangan logam lainnya, paladium Maret naik 4,6% menjadi $...

Emas berjangka berakhir pada level tertinggi dalam lebih dari 2 minggu

Emas berjangka ditutup di level tertinggi lebih dari dua minggu pada hari Kamis, seiring kekhawatiran seputar penyebaran virus corona yang menyebabkan kelemahan di pasar saham AS dan penurunan imbal hasil obligasi, mengangkat daya tarik haven dari logam mulia. "Selera terhadap logam mulia harus tetap didukung oleh meningkatnya kekhawatiran atas wabah koronavirus di Cina," kata Lukman Otunuga, analis riset senior di FXTM. "Ketidakpastian umum kemungkinan akan mempercepat menuju ke tempat yang...

Emas Stabil Pada Ekspektasi Kebijakan Bank Sentral

Harga emas sedikit berubah pada hari Rabu karena dukungan teknis pada kebijakan moneter dovish yang diharapkan dari bank sentral mengimbangi minat kembali untuk aset berisiko dan dolar yang optimis. Spot gold turun 0,1% ke level $ 1,555,73 per ons pada pukul 13:22 GMT. Emas berjangka AS merosot 0,2% ke level $ 1.555,50. Investor akan mengawasi rapat kebijakan pertama Bank Sentral Eropa tahun ini pada hari Kamis, sementara pertemuan pertama The Fed dijadwalkan pada 28-29 Januari...

Bursa Saham Hong Kong Rebound Setelah Aksi Sell-Off (Review)

Bursa saham Hong Kong rebound dari beberapa penurunan tajam pada hari sebelumnya ditengah aksi bargain-buying pada hari Rabu, tetapi para pedagang tetap khawatir karena mereka menunggu perkembangan terkait dengan virus mematikan seperti SARS yang telah menyebar dari China. Indeks Hang Seng naik sebesar 1,27 persen, atau 355,71 poin, menjadi ditutup pada level 28.341,04. Indeks Shanghai Composite menguat sebanyak 0,28 persen, atau 8,61 poin, ke level 3.060,75 dan Indeks Shenzhen Composite,...

Saham Hong Kong Turun tajam Terkait Kekhawatiran Virus (Review)

Ekuitas Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Kamis karena investor melakukan pelarian atas virus mematikan mirip SARS yang telah menyebar dari Cina. Indeks Hang Seng turun 1,52 persen, atau 431,92 poin, berakhir pada 27.909,12. Indeks acuan Shanghai Composite kehilangan 2,75 persen, atau 84,23 poin, menjadi ditutup pada 2.976,53, sedangkan indeks Shenzhen Composite, yang mengikuti saham di bursa kedua China, jatuh 3,45 persen, atau 62,79 poin, menjadi 1.756,82 pada akhir. Sumber: AFP

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.