DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas sedikit lebih rendah seiring investor mengabaikan ketegangan AS-China

Emas berjangka diperdagangkan sedikit lebih rendah pada Senin, kehilangan pijakan karena ekuitas melayang ke wilayah positif dan investor tampaknya mengabaikan ketegangan AS-China dan akhir pekan kegelisahan di beberapa kota di AS. Emas untuk pengiriman Agustus di Comex turun $ 6,50, atau 0,4%, menjadi $ 1.745,10 per ounce, sementara perak Juli naik 14,10 sen, atau 0,8%, pada $ 18,64 per ounce. (Tgh) Sumber: MarketWatch

Emas berjangka membukukan penurunan beruntun kedua

Emas berjangka mencatat penurunan beruntun sesi kedua pada Selasa ini, diikuti aksi ambil untung dan kekuatan di pasar saham global menjadi alasan utama yang dikutip di kalangan analis untuk penurunan harga. Keresahan AS dan ketegangan dengan China terus memberi bullish untuk pasar emas, ungkap para analis. Emas Agustus turun $ 16,30, atau 0,9%, menjadi $ 1.734 per ons.(yds) Sumber: Marketwatch

Emas Melemah Seiring Reli Ekuitas Meningkatkan Minat Terhadap Aset Berisiko

Harga emas turun pada hari Rabu karena pasar ekuitas menguat terkait optimisme ekonomi dan harapan untuk langkah-langkah stimulus lebih lanjut mendorong sentimen risiko. Emas spot turun 0,2% pada $ 1,722.93 per ons, pada 1252 GMT. Emas berjangka AS turun 0,3% menjadi $ 1.729,70. Ekuitas Asia bersiap untuk mengikuti reli ekuitas global mulai Selasa, dengan harapan lebih banyak stimulus pemerintah. Pada hari Selasa, saham di AS, Eropa dan pasar negara berkembang mencapai level tertinggi sejak...

Emas Bertahan di Tertingginya 1- Minggu Terkait Ketegangan AS-Tiongkok

Harga emas pada hari Selasa bertahan pada angka sesi terakhirnya lebih dari satu minggu di tengah kekhawatiran di sekitar hubungan AS-China dan meningkatnya protes kekerasan di Amerika Serikat memicu kekhawatiran akan muncul kasus virus baru, sementara optimisme pada pembukaan kembali ekonomi menghambat kenaikan logam ini. Emas spot datar di $ 1,739.48 per ons, pada 0344 GMT. Emas berjangka AS naik 0,1% menjadi $ 1,752.10. "Tampaknya ada beberapa faktor yang mendukung, dan membatasi...

Harga Emas Naik, Didukung Oleh Dolar Yang Lebih Lemah Seiring Reli Saham

Emas berjangka pada Selasa ini naik tipis di belakang dolar AS yang lebih lemah, dengan kenaikan dibatasi oleh logam mulia oleh kenaikan global dalam aset yang dianggap berisiko seperti saham. Para ahli komoditas mengatakan bahwa logam kuning telah menikmati tawaran haven seiring para investor tetap waspada dengan meningkatnya ketegangan perdagangan antara Tiongkok-Amerika bahkan ketika ekonomi dibuka kembali dari penutupan paksa karena pandemi COVID-19 telah menumpulkan beberapa kilau...

Presiden Filipina Perintahkan Tembak Mati Pelanggar 'Lockdown'
Friday, 3 April 2020 11:34 WIB | GLOBAL |Global

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan siapapun yang melanggar aturan lockdown yang diambil pemerintah untuk mencegah perluasan wabah virus corona bisa ditembak mati polisi.

Duterte mengeluarkan peringatan tersebut dalam pidatonya yang ditayangkan televisi, Rabu (2/4), sebagai tanggapan terhadap demontrasi di sebuah kawasan permukiman miskin di Manila yang digelar oleh warga yang marah karena kurangnya bantuan pangan.

Ia mengatakan kepada polisi, jika mereka merasa dalam bahaya ketika menghadapi demonstran, mereka boleh menembak mati demonstran. Duterte juga memperingatkan bahwa hukuman yang keras akan dijatuhkan kepada siapapun yang bertanggung jawab menyerang dokter atau petugas layanan kesehatan lain.

Duterte telah sering dikecam karena retorikanya yang bombastis seiring operasi penumpasan narkobanya yang brutal, yang telah mengakibatkan ribuan tersangka pengedar dan pengguna narkoba tewas.

Filipina memiliki 2.311 kasus COVID-19 yang telah dikukuhkan, dengan 96 kematian.

SUmber: VOA news

RELATED NEWS
Kemarahan Global Meningkat atas Kematian George Floyd...
Wednesday, 3 June 2020 18:31 WIB

Kemarahan meningkat di seluruh dunia pada kematian George Floyd, laki-laki Amerika keturunan Afrika yang meninggal minggu lalu setelah ditangkap oleh polisi di jalan kota di Minneapolis, Minnesota. D...

Pemimpin Hong Kong Tuduh AS Gunakan 'Standar Ganda' Terkait Protes...
Wednesday, 3 June 2020 09:15 WIB

Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam, mengatakan protes dengan kekerasan di Amerika Serikat merupakan contoh pemerintah negara asing yang menerapkan standar ganda bila berkenaan dengan pendekatan Chi...

Korea Selatan Membuka Kembali Pengaduan WTO Atas Pembatasan Ekspor Jepang...
Tuesday, 2 June 2020 23:35 WIB

Korea Selatan mengatakan akan membuka kembali keluhan terhadap Jepang di Organisasi Perdagangan Dunia atas kontrol ketat Tokyo atas ekspor bahan-bahan utama yang digunakan di sektor teknologi Korea Se...

WHO Tetapkan Amerika Latin Sebagai Pusat Baru Wabah Covid-19...
Tuesday, 2 June 2020 18:59 WIB

Organisasi Kesehatan Sedunia (World Health Organization/WHO), Senin (1/6), menyatakan Amerika Latin adalah pusat baru pandemi virus corona, karena angka kematian harian di kawasan itu kini melebihi an...

Protes Solidaritas Ras AS Merebak di Kota-Kota di Seluruh Dunia...
Tuesday, 2 June 2020 10:23 WIB

Protes telah merebak di kota-kota di seluruh dunia dalam solidaritas dengan demonstrasi Black Lives Matter di Amerika Serikat. Protes menyusul kematian George Floyd di Minnesota, seorang pria kulit h...

POPULAR NEWS
Emas sedikit lebih rendah seiring investor mengabaikan ketegangan AS-China

Emas berjangka diperdagangkan sedikit lebih rendah pada Senin, kehilangan pijakan karena ekuitas melayang ke wilayah positif dan investor tampaknya mengabaikan ketegangan AS-China dan akhir pekan kegelisahan di beberapa kota di AS. Emas untuk pengiriman Agustus di Comex turun $ 6,50, atau 0,4%, menjadi $ 1.745,10 per ounce, sementara perak Juli naik 14,10 sen, atau 0,8%, pada $ 18,64 per ounce. (Tgh) Sumber: MarketWatch

Emas berjangka membukukan penurunan beruntun kedua

Emas berjangka mencatat penurunan beruntun sesi kedua pada Selasa ini, diikuti aksi ambil untung dan kekuatan di pasar saham global menjadi alasan utama yang dikutip di kalangan analis untuk penurunan harga. Keresahan AS dan ketegangan dengan China terus memberi bullish untuk pasar emas, ungkap para analis. Emas Agustus turun $ 16,30, atau 0,9%, menjadi $ 1.734 per ons.(yds) Sumber: Marketwatch

Emas Melemah Seiring Reli Ekuitas Meningkatkan Minat Terhadap Aset Berisiko

Harga emas turun pada hari Rabu karena pasar ekuitas menguat terkait optimisme ekonomi dan harapan untuk langkah-langkah stimulus lebih lanjut mendorong sentimen risiko. Emas spot turun 0,2% pada $ 1,722.93 per ons, pada 1252 GMT. Emas berjangka AS turun 0,3% menjadi $ 1.729,70. Ekuitas Asia bersiap untuk mengikuti reli ekuitas global mulai Selasa, dengan harapan lebih banyak stimulus pemerintah. Pada hari Selasa, saham di AS, Eropa dan pasar negara berkembang mencapai level tertinggi sejak...

Emas Bertahan di Tertingginya 1- Minggu Terkait Ketegangan AS-Tiongkok

Harga emas pada hari Selasa bertahan pada angka sesi terakhirnya lebih dari satu minggu di tengah kekhawatiran di sekitar hubungan AS-China dan meningkatnya protes kekerasan di Amerika Serikat memicu kekhawatiran akan muncul kasus virus baru, sementara optimisme pada pembukaan kembali ekonomi menghambat kenaikan logam ini. Emas spot datar di $ 1,739.48 per ons, pada 0344 GMT. Emas berjangka AS naik 0,1% menjadi $ 1,752.10. "Tampaknya ada beberapa faktor yang mendukung, dan membatasi...

Harga Emas Naik, Didukung Oleh Dolar Yang Lebih Lemah Seiring Reli Saham

Emas berjangka pada Selasa ini naik tipis di belakang dolar AS yang lebih lemah, dengan kenaikan dibatasi oleh logam mulia oleh kenaikan global dalam aset yang dianggap berisiko seperti saham. Para ahli komoditas mengatakan bahwa logam kuning telah menikmati tawaran haven seiring para investor tetap waspada dengan meningkatnya ketegangan perdagangan antara Tiongkok-Amerika bahkan ketika ekonomi dibuka kembali dari penutupan paksa karena pandemi COVID-19 telah menumpulkan beberapa kilau...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.