DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Diperkirakan Akan Mendapat Beberapa Kilauan Setelah FOMC

Wall Street dan Main Street keduanya melihat harga emas untuk naik minggu ini, berdasarkan survei emas mingguan Kitco News. Rapat Komite Pasar Terbuka Federal AS diperkirakan akan menaikkan sebesar suku bunga 25 basis poin minggu ini. Tapi itu tidak menghalangi analis, yang melihat kenaikan suku bunga itu sudah diperhitungkan dalam harga. Delapan belas profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Tiga belas responden, atau 72%, memperkirakan harga bergerak lebih tinggi. Ada...

Emas Turun untuk Hari Ke-2 seiring Perang Dagang dan Fed Rate Menjadi Fokus

Emas melemah untuk hari kedua dengan perang perdagangan menjadi fokus seiring AS dan China hanya berada dalam jarak beberapa jam dari putaran tarif baru pada barang-barang satu sama lain, dan karena investor menghitung mundur untuk pertemuan pengaturan kebijakan Federal Reserve minggu ini. Bullion untuk pengiriman segera kehilangan 0,3% ke level $ 1,196.81 / oz pada pukul 9:15 pagi di Singapura; turun 0,6% hari Jumat. Indeks Bloomberg Dollar Spot menguat 0,1% setelah naik 0,2% pada hari...

Minyak Menguat, Dekati Level Tertinggi Dua Bulan

Minyak naik mendekati level tertinggi dalam lebih dari dua bulan seiring OPEC memberikan respons yang biasa-biasa saja terhadap permintaan Presiden AS Donald Trump bahwa diperlukan tindakan cepat untuk menurunkan harga, dengan mengatakan akan meningkatkan output hanya jika pelanggan memintanya. Futures di New York naik 1,2 persen setelah kenaikan 0,7 persen pada hari Jumat. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan para produsen sekutunya berjanji menghentikan penjualan volume minyak...

Aussie Jatuh, Saham Asia Bersiap untuk Penurunan Ditengah Gejolak Perdagangan

Dolar Australia merosot dan saham Asia tampak akan mengawali pekan dengan penurunan setelah China pada hari Sabtu membatalkan pembicaraan perdagangan yang direncanakan dengan pejabat AS. Yen memangkas kenaikan awal Senin pagi, dengan bergerak lebih rendah di awal hari terhadap dolar Australia dan Selandia Baru menyusul perkembangan terbaru dalam perang perdagangan. AS dan China berjarak beberapa jam dari putaran tarif baru untuk barang satu sama lain. Yen naik kurang dari 0,1 persen ke level...

Yen Naik Karena China Membatalkan Pembicaraan Perdagangan, Dolar Juga Menguat

Yen Jepang naik tipis pada Senin karena China membatalkan pembicaraan perdagangan yang direncanakan dengan AS. Dolar juga menguat menyusul berita ini. Sementara itu, tarif AS atas barang-barang China senilai $ 200 miliar dan tarif pembalasan dari Beijing senilai $ 60 miliar untuk produk AS akan ditunda hari ini. Pasangan USD / JPY turun 0,01% menjadi 112,56 pada 11:50 ET (03:50 GMT). Indeks dolar AS, yang menelusuri greenback terhadap sekumpulan mata uang, naik 0,06% menjadi 93,84. Dolar...

Home

BMO lihat harga emas rata-rata di level $ 1.280 / ons pada tahun 2018
Wednesday, 20 December 2017 05:00 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Harga emas akan berada di level rata-rata $ 1.280 per ounce pada tahun 2018, dengan minat beli, seiring inflasi yang masih dibawah target dan kebijakan moneter yang longgar di seluruh dunia, diimbangi oleh dolar AS yang kuat, kata BMO Capital Markets dalam sebuah laporan Senin malam.

"Siklus kenaikan suku bunga yang lambat dan stabil yang diusulkan oleh Federal Reserve dan permintaan investor yang lemah diperkirakan akan menjaga harga tetap terkoreksi dan membatasi potensi kenaikan yang signifikan," kata bank tersebut.

Analis menggambarkan logam tersebut bergerak "sangat stabil" selama dua tahun terakhir, dibandingkan dengan kompleks komoditas yang lebih luas, dengan mengatakan bahwa harga emas berada dalam range-bound (tidak bergerak ke luar jangkauan tertentu -red) selama normalisasi kebijakan moneter dan seiring berkurangnya risiko geopolitik berarti lebih sedikit minat terhadap safe haven. Hal ini diimbangi dengan tekanan inflasi, yang berarti beberapa pelaku pasar ingin meningkatkan alokasi mereka ke emas sebagai lindung nilai.

"Kami melihat kenaikan yang berasal dari kebijakan moneter yang masih longgar dan kekhawatiran baru akan inflasi, namun melihat potensi tekanan dari kenaikan dolar AS," kata BMO.

Data makroekonomi menunjukkan ekonomi AS yang kuat, dengan pasar tenaga kerja mendekati tingkat pekerjaan penuh, kata BMO. Inflasi AS diperkirakan akan perlahan bergerak menuju target jangka panjang 2%, lanjut BMO. Pasar mengantisipasi setidaknya dua kenaikan suku bunga Federal Reserve lagi di tahun 2018 setelah kenaikan 25 basis poin pada bulan Desember.

"Dengan prospek ini, yang sudah diperhitungkan untuk level harga saat ini, kami tidak mengharapkan penyimpangan signifikan dari prospek range-bound dalam waktu dekat kecuali Fed AS secara drastis beralih dari kerangka kebijakan saat ini," kata BMO.

Pedagang akan mengamati dengan saksama sinyal kebijakan moneter dari Pimpinan baru Fed Jerome Powell, meskipun dia diharapkan untuk mempertahankan jalur yang ditetapkan oleh pimpinan saat ini Janet Yellen, kata BMO.

Sementara itu, emas akan mendapat dorongan ke atas dari "alokasi berlebihan" investor di pasar negara-negara berkembang yang kekurangan pilihan lain, kata BMO.

Prospek emas di level $ 1.280 per ons pada tahun 2018 dari bank ini adalah revisi ke bawah sebesar 1,5% dari perkiraan sebelumnya. Analis kemudian melihat emas berada di level $1.250 per ons pada 2019. (sdm)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Emas Diperkirakan Akan Mendapat Beberapa Kilauan Setelah FOMC...
Monday, 24 September 2018 11:35 WIB

Wall Street dan Main Street keduanya melihat harga emas untuk naik minggu ini, berdasarkan survei emas mingguan Kitco News. Rapat Komite Pasar Terbuka Federal AS diperkirakan akan menaikkan sebesar s...

Semua Tanda Menunjuk Ke Atas Untuk Emas - Expert...
Tuesday, 18 September 2018 04:47 WIB

Emas telah diperdagangkan dalam kisaran terkompresi sepanjang minggu tetapi logam kuning memiliki peluang lebih tinggi untuk menembus ke atas daripada bergerak ke bawah, kata Todd "Bubba" Horwitz dari...

Perjuangan Emas Berlanjut...
Thursday, 13 September 2018 04:15 WIB

Tidak ada animo untuk logam saat mereka bergejolak dalam konsolidasi di pola yang stagnan. Satu hari lagi di luar kalender, hari lainnya di mana logam-logam tidak melakukan apa-apa. Ini adalah pola ya...

Emas Kehilangan Sinarnya seiring Harga Turun ke 'Sweet Spot' $ 1200 ...
Monday, 3 September 2018 20:38 WIB

Emas kehilangan sinarnya untuk investor seiring harga telah jatuh ke posisi terendah 20-bulan menyusul depresiasi mata uang pasar berkembang. Harga turun 3% dalam beberapa pekan terakhir - membuat ha...

Wall St. Masih Optimis Pada Emas; Main St. Berbalik Ke Bullish...
Monday, 27 August 2018 21:18 WIB

Wall Street dan Main Street keduanya melihat harga emas yang lebih tinggi minggu ini, survei mingguan emas Kitco News menunjukkan. Ini mencatatkan pembalikan tajam untuk Main Street, setelah 74% dari...

POPULAR NEWS
Emas Diperkirakan Akan Mendapat Beberapa Kilauan Setelah FOMC

Wall Street dan Main Street keduanya melihat harga emas untuk naik minggu ini, berdasarkan survei emas mingguan Kitco News. Rapat Komite Pasar Terbuka Federal AS diperkirakan akan menaikkan sebesar suku bunga 25 basis poin minggu ini. Tapi itu tidak menghalangi analis, yang melihat kenaikan suku bunga itu sudah diperhitungkan dalam harga. Delapan belas profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Tiga belas responden, atau 72%, memperkirakan harga bergerak lebih tinggi. Ada...

Emas Turun untuk Hari Ke-2 seiring Perang Dagang dan Fed Rate Menjadi Fokus

Emas melemah untuk hari kedua dengan perang perdagangan menjadi fokus seiring AS dan China hanya berada dalam jarak beberapa jam dari putaran tarif baru pada barang-barang satu sama lain, dan karena investor menghitung mundur untuk pertemuan pengaturan kebijakan Federal Reserve minggu ini. Bullion untuk pengiriman segera kehilangan 0,3% ke level $ 1,196.81 / oz pada pukul 9:15 pagi di Singapura; turun 0,6% hari Jumat. Indeks Bloomberg Dollar Spot menguat 0,1% setelah naik 0,2% pada hari...

Minyak Menguat, Dekati Level Tertinggi Dua Bulan

Minyak naik mendekati level tertinggi dalam lebih dari dua bulan seiring OPEC memberikan respons yang biasa-biasa saja terhadap permintaan Presiden AS Donald Trump bahwa diperlukan tindakan cepat untuk menurunkan harga, dengan mengatakan akan meningkatkan output hanya jika pelanggan memintanya. Futures di New York naik 1,2 persen setelah kenaikan 0,7 persen pada hari Jumat. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan para produsen sekutunya berjanji menghentikan penjualan volume minyak...

Aussie Jatuh, Saham Asia Bersiap untuk Penurunan Ditengah Gejolak Perdagangan

Dolar Australia merosot dan saham Asia tampak akan mengawali pekan dengan penurunan setelah China pada hari Sabtu membatalkan pembicaraan perdagangan yang direncanakan dengan pejabat AS. Yen memangkas kenaikan awal Senin pagi, dengan bergerak lebih rendah di awal hari terhadap dolar Australia dan Selandia Baru menyusul perkembangan terbaru dalam perang perdagangan. AS dan China berjarak beberapa jam dari putaran tarif baru untuk barang satu sama lain. Yen naik kurang dari 0,1 persen ke level...

Yen Naik Karena China Membatalkan Pembicaraan Perdagangan, Dolar Juga Menguat

Yen Jepang naik tipis pada Senin karena China membatalkan pembicaraan perdagangan yang direncanakan dengan AS. Dolar juga menguat menyusul berita ini. Sementara itu, tarif AS atas barang-barang China senilai $ 200 miliar dan tarif pembalasan dari Beijing senilai $ 60 miliar untuk produk AS akan ditunda hari ini. Pasangan USD / JPY turun 0,01% menjadi 112,56 pada 11:50 ET (03:50 GMT). Indeks dolar AS, yang menelusuri greenback terhadap sekumpulan mata uang, naik 0,06% menjadi 93,84. Dolar...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.