DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas berjangka berakhir melemah untuk sesi kedua beruntun

Emas berjangka jatuh pada hari Rabu untuk sesi kedua beruntun, tertekan oleh beberapa penguatan pada dolar AS, bahkan ketika kekhawatiran atas tekanan ekonomi dari COVID-19 tetap ada. "Tampaknya emas membutuhkan tanda yang jelas terkait pandemi dan tanda-tanda jelas perlambatan global yang parah untuk memicu kembalinya pembelian investasi yang agresif," kata analis di Zaner Metals, dalam catatan harian. "Perdagangan khawatir tentang potensi kemunduran berkelanjutan dalam pembelian emas fisik...

Emas Naik karena Komentar Trump Gagal untuk Meredakan Kekhawatiran Virus

Emas naik untuk ketujuh kalinya dalam delapan hari karena investor terus mengkaji dampak dari wabah virus korona, dengan komentar oleh pemerintahan Trump gagal untuk menghilangkan kekhawatiran mengenai wabah tersebut. Banyak kasus yang dilaporkan di negara-negara selain China dalam 24 jam terakhir untuk pertama kalinya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, dengan infeksi baru di negara-negara dari Pakistan ke Brasil. Presiden Donald Trump meyakinkan orang Amerika bahwa mereka...

Emas Naik Karena Kekhawatiran Virus Mengembalikan Permintaan Haven

Emas rebound setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS AS memperingatkan orang-orang Amerika untuk bersiap menghadapi kemungkinan wabah koronavirus di rumah dan jumlah total kasus di Korea Selatan melampaui angka 1.000. Harga emas spot sebanyak + 0,7% menjadi $ 1,646.33 / oz, dan berada di $ 1,643.66 pada jam 9:18 pagi di Singapura Logam -1,5% Selasa setelah menyentuh $ 1,689.31 pada hari Senin, level tertinggi sejak 2013 Indeks Spot Dollar Bloomberg stabil setelah -0,2%...

Minyak berjangka berakhir di level terendah dalam lebih dari setahun

Minyak berjangka turun pada hari Rabu, dengan acuan minyak mentah AS berakhir di level terendah dalam lebih dari setahun seiring kekhawatiran akan permintaan energi global yang dipicu oleh penyebaran COVID-19 yang menurunkan harga untuk sesi keempat beruntun. Minyak Mentah AS West Texas Intermediate April turun $ 1,17, atau 2,3%, menjadi $ 48,73 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu adalah penyelesaian kontrak bulan depan terendah sejak Januari 2019, menurut data FactSet....

Dolar Menguat Bersama Dengan Saham, Meskipun Investor Masih Tetap Waspada

Dolar AS rebound pada hari Rabu dari level terendah dua minggu di sesi sebelumnya sejalan dengan menguatnya pasar ekuitas AS, meskipun langkah-langkah tersebut dibungkam karena investor tetap berhati-hati karena coronavirus yang terus menyebar. Indeks dolar 0,13% menguat pada 99,144 karena indeks utama Wall Street naik sekitar 1% pada hari Rabu setelah mengalami penurunan persentase empat hari terburuk dalam lebih dari setahun. Dolar juga tertekan karena investor mengurangi harapan bahwa...

Home

Wall St. Bearish dan Main St. Bullish Terhadap Harga Emas
Monday, 4 March 2019 14:52 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Wall Street dan Main Street sedikit terpecah kemana arah tujuan emas pada minggu ini, menurut survei emas mingguan Kitco News.

Blok terbesar pemilih Wall Street menyerukan harga yang lebih rendah, sementara Main Street tetap bullish.

Enam belas profesional pasar ikut serta dalam survei Wall Street. Tujuh peserta, atau 44%, menggambarkan diri mereka sebagai bearish untuk minggu ini. Ada lima suara, atau 31%, untuk harga yang lebih tinggi. Empat peserta lainnya, atau 25%, netral terhadap logam kuning.

Sementara itu, 556 responden mengambil bagian dalam jajak pendapat Main Street online. Sebanyak 286 pemilih, atau 51%, menyerukan kenaikan emas. 192 lainnya, atau 35%, memperkirakan emas akan jatuh. 78 pemilih yang tersisa, atau 14%, melihat pasar menyamping (sideways).

Mark Leibovit, editor VR Gold Letter, dan Colin Cieszynski, kepala strategi pasar di SIA Wealth Management, keduanya melihat emas untuk mengurangi faktor musiman. Cieszynski menambahkan bahwa momentum Relative Strength Index juga berbalik ke bawah.

"Gagalnya KTT AS-Korea Utara dan ketegangan politik lainnya tidak menghasilkan apa-apa untuk emas dan dengan dolar AS mulai meningkat, keseimbangan risiko untuk emas telah bergeser ke sisi negatifnya untuk minggu ini," kata Cieszynski.

Neil Mellor, ahli strategi mata uang senior di Bank of New York Mellon, mengatakan bahwa dia bearish terhadap emas, dan berkomentar bahwa sulit untuk menjadi bullish karena dolar AS yang lebih kuat dan fakta bahwa di mana pun investor mencari, tidak ada tekanan inflasi yang tumbuh dalam ekonomi global.

Charlie Nedoss, ahli strategi pasar senior di LaSalle Futures Group, juga melihat emas akan mundur pada konsolidasi lebih lanjut karena pasar mulai berkurang dari level tertinggi 10-bulan di awal bulan ini.

Sementara itu, Adrian Day, ketua dan CEO Adrian Day Asset Management, mengharapkan perkembangan politik untuk mendorong harga emas.

"Kegagalan pembicaraan Korea dan kesaksian Michael Cohen di Kongres yang mengganggu hanya dapat dilihat ketika dolar negatif dan emas positif," kata Day. œDengar pendapat kongres hanyalah sebuah rentetan awal dalam apa yang dijanjikan akan menjadi serangan tanpa henti terhadap [Presiden Donald] Trump, dengan impeachment sebagai tujuan akhir. Ini akan sangat positif untuk emas. "

Daniel Pavilonis, broker komoditas senior di RJO Futures, melihat pantulan dari pelemahan akhir minggu.

"Kami mundur ke garis tren," katanya. "Saya pikir kita akan mulai melihat langkah yang lebih tinggi."

Richard Baker, editor Eureka Miner Report, juga melihat pemulihan logam.

"Pasang surut dan mengalir," kata Baker. œSaya terus mempertahankan bahwa logam kuning akan menembus $ 1.380 sebelum May Day. Ketegangan geopolitik - termasuk konflik Indo-Pakistan, KTT AS-Korea Utara yang gagal, batas waktu Brexit dan negosiasi perdagangan AS-China - menciptakan cukup banyak ketidakpastian untuk menjaga perairan safe-haven tetap mengalir.

œYang penting, lingkungan untuk harga yang lebih tinggi masih menguntungkan. Ekspektasi inflasi bergerak naik meskipun yield Treasury 10-tahun meningkat. Ini menjaga tingkat riil di bawah 1%. Mengingat biaya peluang rendah dan suku bunga negatif di ekonomi utama di luar AS, ada beberapa kendala untuk mencegah gelombang pasang ke harga emas yang lebih tinggi mengingat satu atau lebih kejutan geopolitik. "

Afshin Nabavi, kepala perdagangan di rumah perdagangan MKS (Swiss) SA, mengatakan emas dapat turun ke level $ 1.300 karena likuidasi yang panjang dan dolar AS yang lebih kuat. Namun, ia melanjutkan, "dengan masalah geopolitik, saya pikir kita harus mempertahankan level support dan melangkah lebih tinggi." Dia menyerukan logam berada dalam kisaran $ 1.300 - $ 1.345.

Fawad Razaqzada, analis teknis di City Index, mengatakan bahwa dia netral terhadap emas dalam waktu dekat.

"Emas telah jatuh lebih dari yang saya perkirakan karena imbal hasil obligasi telah naik di seluruh papan, tetapi saya tidak yakin bahwa pasar obligasi akan terus menjual," katanya. œSaya pikir investor perlu menahan tangan mereka untuk saat ini dan menunggu untuk melihat apakah pembeli datang di level key support. Tidak ada alasan mengapa harga tidak bisa lebih rendah dari level ini. "

Phil Flynn, analis pasar senior di Price Futures Group, juga melihat emas bertahan di sekitar level saat ini.

"Pelemahan di akhir minggu kemarin terhadap data [produk domestik bruto] AS yang kuat dapat menyebabkan minggu yang datar untuk emas," kata Flynn. "Saham-saham terlihat kuat, dan emas mungkin naik di belakang pemicu karena minat akan risiko telah bergeser." (frk)

Sumber: Kitco

RELATED NEWS
Emas Diperkirakan Akan Mempertahankan Momentum Kenaikannya...
Monday, 24 February 2020 11:05 WIB

Emas memiliki momentum ke atas yang sangat besar saat ini, dan itu membuat peserta dalam survei emas mingguan Kitco sangat mengharapkan harga untuk terus meningkat pada minggu ini karena kombinasi mom...

Harga Emas Tetap Sehat Di Tengah Berlanjutnya Kekhawatiran Virus Korona...
Monday, 17 February 2020 15:49 WIB

Pemilih dalam survei emas mingguan Kitco bullish terhadap logam untuk minggu ini, mengutip kemampuan emas untuk bertahan bahkan ketika dolar dan ekuitas menguat, faktor teknis dan kekhawatiran yang se...

Reli di Pasar Ekuitas Tidak Mengurangi Sentimen di Pasar Emas...
Monday, 10 February 2020 11:11 WIB

Pemilih dalam survei emas mingguan Kitco tetap bullish terhdap logam, dengan analis Wall Street terus mengutip perkiraan safe-haven membeli logam mulia karena kekhawatiran tentang dampak virus corona ...

Kecemasan Terhadap Virus Diperkirakan Akan Terus Memicu Rally Emas...
Monday, 3 February 2020 11:49 WIB

Pemilih dalam survei mingguan Kitco News tetap bullish terhdap logam kuning untuk minggu ini, dengan para pedagang dan analis mengutip kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang penurunan ekonomi ak...

Emas incar $ 1.600 dengan pertemuan Fed, ancaman virus baru dalam fokus minggu ini...
Monday, 27 January 2020 11:49 WIB

Emas didukung dengan baik dan memiliki ruang untuk bergerak lebih tinggi minggu ini karena analis mengarah ke pertemuan Federal Reserve dan penyebaran virus corona baru sebagai dua masalah utama yang ...

POPULAR NEWS
Emas berjangka berakhir melemah untuk sesi kedua beruntun

Emas berjangka jatuh pada hari Rabu untuk sesi kedua beruntun, tertekan oleh beberapa penguatan pada dolar AS, bahkan ketika kekhawatiran atas tekanan ekonomi dari COVID-19 tetap ada. "Tampaknya emas membutuhkan tanda yang jelas terkait pandemi dan tanda-tanda jelas perlambatan global yang parah untuk memicu kembalinya pembelian investasi yang agresif," kata analis di Zaner Metals, dalam catatan harian. "Perdagangan khawatir tentang potensi kemunduran berkelanjutan dalam pembelian emas fisik...

Emas Naik karena Komentar Trump Gagal untuk Meredakan Kekhawatiran Virus

Emas naik untuk ketujuh kalinya dalam delapan hari karena investor terus mengkaji dampak dari wabah virus korona, dengan komentar oleh pemerintahan Trump gagal untuk menghilangkan kekhawatiran mengenai wabah tersebut. Banyak kasus yang dilaporkan di negara-negara selain China dalam 24 jam terakhir untuk pertama kalinya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, dengan infeksi baru di negara-negara dari Pakistan ke Brasil. Presiden Donald Trump meyakinkan orang Amerika bahwa mereka...

Emas Naik Karena Kekhawatiran Virus Mengembalikan Permintaan Haven

Emas rebound setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS AS memperingatkan orang-orang Amerika untuk bersiap menghadapi kemungkinan wabah koronavirus di rumah dan jumlah total kasus di Korea Selatan melampaui angka 1.000. Harga emas spot sebanyak + 0,7% menjadi $ 1,646.33 / oz, dan berada di $ 1,643.66 pada jam 9:18 pagi di Singapura Logam -1,5% Selasa setelah menyentuh $ 1,689.31 pada hari Senin, level tertinggi sejak 2013 Indeks Spot Dollar Bloomberg stabil setelah -0,2%...

Minyak berjangka berakhir di level terendah dalam lebih dari setahun

Minyak berjangka turun pada hari Rabu, dengan acuan minyak mentah AS berakhir di level terendah dalam lebih dari setahun seiring kekhawatiran akan permintaan energi global yang dipicu oleh penyebaran COVID-19 yang menurunkan harga untuk sesi keempat beruntun. Minyak Mentah AS West Texas Intermediate April turun $ 1,17, atau 2,3%, menjadi $ 48,73 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu adalah penyelesaian kontrak bulan depan terendah sejak Januari 2019, menurut data FactSet....

Dolar Menguat Bersama Dengan Saham, Meskipun Investor Masih Tetap Waspada

Dolar AS rebound pada hari Rabu dari level terendah dua minggu di sesi sebelumnya sejalan dengan menguatnya pasar ekuitas AS, meskipun langkah-langkah tersebut dibungkam karena investor tetap berhati-hati karena coronavirus yang terus menyebar. Indeks dolar 0,13% menguat pada 99,144 karena indeks utama Wall Street naik sekitar 1% pada hari Rabu setelah mengalami penurunan persentase empat hari terburuk dalam lebih dari setahun. Dolar juga tertekan karena investor mengurangi harapan bahwa...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.