DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Berakhir di Tertingginya Lebih dari 1-Minggu Terkait Permasalahan Pada Minyak

Emas berjangka berakhir solid pada hari Senin, dengan harga tertingginya dalam lebih dari seminggu, setelah serangan terhadap produksi minyak Arab Saudi membuat nilai minyak meroket dan investor beralih ke aset heaven, termasuk obligasi dan logam mulia. Emas Desember di Comex naik $ 12, atau 0,8%, menjadi $ 1.511,50 per ons, setelah pada hari Jumat mengalami penurunan mingguan sebesar 1,1%. Penyelesaian ini merupakan yang tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak 6 September, data FactSet...

Emas Melonjak saat Serangan Saudi Memicu Permintaan Haven Jelang Pertemuan Fed

Emas dan perak rally setelah pemogokan terhadap fasilitas minyak Arab Saudi merusak pasokan dan mendorong kenaikan harga minyak, dengan investor beralih ke aset haven pada awal minggu yang juga akan melihat keputusan kebijakan penting dari bank sentral termasuk Federal Reserve. Emas melonjak lebih dari 1%, diperdagangkan di atas $ 1.500 per ounce, sementara logam lainnya yang lebih murah naik lebih dari 2% karena investor mengukur konsekuensi dari upaya melawan fasilitas pemrosesan minyak...

Emas menguat ditengah terhentinya produksi minyak

Emas berjangka menguat pada hari Senin pasca serangan terhadap produksi minyak Arab Saudi membuat harga minyak meroket dan investor beralih ke aset haven, termasuk obligasi dan logam mulia. Emas Desember di Comex menguat $ 9,70, atau 0,7%, menjadi $ 1,509.20 per ounce, setelah mencatat pada hari Jumat penurunan mingguan sebesar 1,1%. Perak untuk pengiriman Desember menambahkan 32 sen, atau 1,8%, diperdagangkan pada $ 17,885 per ounce, menyusul kerugian mingguan 3%, menurut data...

Dolar jatuh terkait serangan kilang minyak mengirim investor ke tempat yang aman

Dolar jatuh sementara safe-havens dan mata uang negara-negara penghasil minyak menguat pada hari Senin, menyusul serangan terhadap fasilitas penyulingan Arab Saudi yang mengganggu pasokan minyak global dan meningkatkan ketegangan Timur Tengah. Harga minyak melonjak lebih dari 15% setelah pemogokan pada dua pabrik, termasuk fasilitas pemrosesan minyak bumi terbesar di dunia di Abqaiq, merobohkan lebih dari 5% pasokan minyak global. Kelompok Houthi yang bersebelahan dengan Iran mengklaim...

Minyak Naik 15%, Dengan Harga AS Berakhir di Level Tertingginya dalam 4 Bulan

Minyak berjangka menguat pada Senin, karena serangan akhir pekan lalu pada fasilitas minyak Saudi mengurangi produksi minyak mentah harian kerajaan turun lebih dari setengahnya, memicu kekhawatiran akan kekurangan pasokan yang berkepanjangan. Berita itu memicu pembicaraan mengenai harga minyak di $ 100, tetapi skenario itu "hanya akan terjadi jika ada perang habis-habisan antara Arab Saudi dan Iran," kata Jay Hatfield, portfolio manager of the Infracap MLP exchange-traded fund. "Jika produksi...

Home

Analis: Trade Wars Tidak Membangun Ketakutan Yang Cukup Untuk Mendorong Investor ke Emas
Monday, 13 May 2019 13:54 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Ketegangan perdagangan global yang meningkat memompa volatilitas ke pasar keuangan, tetapi masih tidak cukup untuk mendorong harga emas secara material lebih tinggi, menurut beberapa analis.

Kejatuhan pasar ekuitas membantu harga emas mengakhiri minggu lalu di wilayah positif, tetapi pasar tetap terjebak, tidak dapat menembus level resistensi kritis di atas $ 1.290 per ons. Emas berjangka untuk bulan Juni terakhir diperdagangkan di level $ 1,288.70, naik 0,5% dari hari Jumat sebelumnya.

Kinerja emas yang lesu selama seminggu yang melihat pasar ekuitas turun lebih dari 3,5% tidak banyak menginspirasi kepercayaan investor dalam waktu dekat, menurut beberapa analis.

Bill Baruch, presiden Blue Line Futures, mengatakan bahwa ia mengharapkan harga emas untuk berjuang karena ini secara tradisional merupakan musim yang lambat untuk logam mulia. Dia menambahkan bahwa meskipun ketidakpastian di semua pasar, investor terus bertaruh di pasar ekuitas.

"Banyak orang melihat pelemahan dalam ekuitas sebagai koreksi yang sehat," katanya. œS&P hanya 3% dari level tertinggi sepanjang masa. Masih belum banyak ketakutan di pasar yang benar-benar akan membuat harga emas lebih tinggi. "

Baruch mengatakan bahwa dia netral terhadap emas dalam waktu dekat karena ada "harga dasar" yang mendukung. Dia menambahkan bahwa dia akan mengharapkan harga emas rally setelah jeda musim panas.

Trade Wars Tidak Menggerakkan Harga Emas

Kinerja emas yang mengecewakan muncul ketika pasar mencermati berita bahwa pemerintah AS telah menaikkan tarif menjadi 25% dari $ 200 miliar impor produk asal Cina.

Adam Button, direktur pelaksana di Forexlive.com, mengatakan bahwa salah satu alasan tidak ada banyak rasa takut akan tarif yang lebih tinggi adalah karena mereka tidak benar-benar berlaku untuk beberapa minggu lagi.

"Banyak yang bisa terjadi antara sekarang hingga bulan Juni dan satu tweet dapat mengubah sentimen seputar perdagangan," katanya.

Button mengatakan bahwa investor harus melihat pertumbuhan ekonomi yang lebih lemah sebagai akibat dari tarif sebelum mereka mencari aset safe haven seperti emas.

Jonathan Butcher, ekonom utama di Wood Mackenzie, memperingatkan dalam sebuah catatan penelitiannya Jumat bahwa tarif baru dapat memiliki dampak signifikan pada pertumbuhan global.

œTarif yang diperkenalkan pada 2018 memiliki dampak yang jelas dan negatif. Ada jeda sebelum dampaknya direalisasikan, tetapi data perdagangan Cina menunjukkan penurunan volume dari akhir 2018 jauh lebih besar daripada yang biasanya terjadi pada saat itu di tahun yang sama. Ini tidak terbatas pada perdagangan Cina-AS; ada tumpahan yang jelas ke ekonomi lain, katanya.

œKami memperkirakan bahwa dampak negatif dari kenaikan tarif Jumat bisa lebih besar. Tarif 10% pada 2018 tidak sepenuhnya diteruskan ke konsumen A.S. - importir telah menyerap sebagian biaya melalui kompresi margin. Tarif 25% jauh lebih sulit untuk diabaikan, dan akan menyebabkan lebih banyak perpindahan dan gangguan pada arus perdagangan. 

Ekonom WoodMac mengatakan bahwa peningkatan perang perdagangan dapat menyeret pertumbuhan ekonomi menjadi 2,3% menjadi 2,4%, turun dari perkiraan pertumbuhan saat ini sebesar 2,6%.

Ekonomi A.S. Tetap Menjadi Suar Pertumbuhan

David Madden, analis pasar di CMC Markets, mengatakan bahwa bahkan dalam menghadapi perang perdagangan yang berkembang, pasar emas masih tertekan akibat penguatan relatif ekonomi AS.

Dia menambahkan bahwa bahkan jika ekonomi AS melemah, ekonomi utama lainnya seperti Eropa diperkirakan akan melemah dengan laju yang lebih besar.

"Bahkan jika The Fed berubah menjadi dovish, itu hanya masalah waktu sebelum bank sentral lainnya berubah lebih dovish dan hal itu terus mendukung dolar AS," katanya. "Ketika emas tidak bisa melonjak lebih tinggi saat ekuitas turun 400 poin, jenis itu memberi tahu Anda bahwa pasar tidak ingin naik lebih tinggi."

Madden mengatakan bahwa dalam lingkungan saat ini, harga emas pada akhirnya bisa terdorong ke level $ 1.300 per ons, tetapi dia menambahkan bahwa dia tidak melihatnya secara material lebih tinggi.

Button sepakat bahwa bagi banyak investor, kekhawatiran ekonomi saat ini tidak cukup kuat untuk mendorong emas lebih tinggi.

Dia menambahkan bahwa investor perlu melihat penurunan substansial dalam pertumbuhan ekonomi global yang akan mendorong bank sentral di seluruh dunia untuk melonggarkan kebijakan moneter.

Kenaikan Suku Bunga yang Diharapkan Terus Mendukung Harga Emas

Meskipun beberapa analis tidak memperkirakan harga emas akan melonjak lebih tinggi dalam waktu dekat, bearish untuk logam kuning juga tidak terlalu kuat.

Banyak analis mengatakan bahwa volatilitas yang meningkat dan harapan bahwa Federal Reserve akan memangkas suku bunga pada akhir tahun terus memberikan dukungan untuk logam kuning.

Bernard Dahdah, analis logam mulia di Natixis, mengatakan dalam sebuah laporan Kamis lalu bahwa ia berpikir harga emas saat ini diperdagangkan di posisi terendah mereka untuk tahun ini. Dia menambahkan bahwa harga harus mulai naik pada paruh kedua 2019.

œKami berharap bahwa The Fed akan memangkas suku bunga pada bulan Desember tahun ini. Ini akan mengurangi biaya peluang memegang emas dan membuat logam menjadi menarik. Selain itu, penurunan suku bunga harus memberikan tekanan lebih lanjut terhadap dolar, yang juga akan tertekan karena defisit anggaran yang melebar dan pertumbuhan yang lebih lambat, katanya.

Bank mempertahankan perkiraan emas saat ini untuk tahun ini tidak berubah, melihat logam kuning rata-rata $ 1.330 per ons, naik menjadi $ 1.380 pada kuartal keempat.

Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank, mengatakan bahwa ia juga tetap optimis terhadap emas dan berpikir hal itu hanya masalah waktu sebelum harga menembus level resistance di atas $ 1.292 per ons. Namun, ia menambahkan bahwa emas perlu melihat minat baru dari pasar kertas untuk membuat keuntungan jangka panjang yang berkelanjutan.

"Meskipun kinerja emas suram pada minggu lalu, saya percaya pada akhirnya akan menembus di atas $ 1.292 untuk menantang level tertinggi di bulan April," katanya.

Penutup

Dengan sedikit data ekonomi utama untuk di terima, analis telah mengatakan bahwa investor dan pedagang akan memperhatikan berita utama tentang negosiasi perdagangan antara Cina dan AS untuk wawasan lebih lanjut.

Salah satu laporan ekonomi yang akan mendapat perhatian dalam minggu ini adalah rilis penjualan ritel April di hari Rabu. Pasar juga akan menerima data konstruksi perumahan di hari Kamis. (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Emas mempertahankan tren bullish minggu ini: data ECB, A.S. menjadi fokus...
Monday, 9 September 2019 11:35 WIB

Setelah sesi yang sangat fluktuatif, emas menutup perdagangan hari Jumat lalu dengan penurunan minggu kedua berturut-turut sementara analis tetap bullish, tetapi sedikit lebih berhati-hati untuk mingg...

Celah Bearish Muncul Di Pasar Bullish Emas ...
Monday, 19 August 2019 15:16 WIB

Setelah tiga minggu berturut-turut mengalami penguatan, retakan mulai muncul di lapisan bullish emas, terutama di kalangan analis Wall Street, menurut hasil terbaru dari Survei Emas Mingguan Kitco New...

Wall Street, Main Street Tetap Bullish Pada Emas, Tapi Kehati-hatian Meningkat...
Monday, 12 August 2019 12:41 WIB

Pasar tetap tegas terhadap bullish pada emas. Tapi, melihat berita utama, logam kuning mulai terlihat overbought, menurut beberapa analis. Pasar emas berada di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar ...

Survei Emas Menunjukkan Bullish Berada Dalam Kendali Penuh...
Monday, 5 August 2019 13:19 WIB

Bearish emas memiliki kesempatan untuk mengendalikan pasar tetapi gagal, dan sekarang bullish berada dalam kendali penuh karena Wall Street dan Main Street berharap untuk melihat harga yang lebih ting...

Wall St., Main St .: Emas Akan Bersinar Selama Pekan Pertemuan FOMC...
Monday, 29 July 2019 14:29 WIB

Wall Street dan Main Street keduanya melihat harga emas untuk naik minggu ini, dengan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) diperkirakan akan memangkas suku bunga AS, menurut survei emas mingguan Kitco ...

POPULAR NEWS
Emas Berakhir di Tertingginya Lebih dari 1-Minggu Terkait Permasalahan Pada Minyak

Emas berjangka berakhir solid pada hari Senin, dengan harga tertingginya dalam lebih dari seminggu, setelah serangan terhadap produksi minyak Arab Saudi membuat nilai minyak meroket dan investor beralih ke aset heaven, termasuk obligasi dan logam mulia. Emas Desember di Comex naik $ 12, atau 0,8%, menjadi $ 1.511,50 per ons, setelah pada hari Jumat mengalami penurunan mingguan sebesar 1,1%. Penyelesaian ini merupakan yang tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak 6 September, data FactSet...

Emas Melonjak saat Serangan Saudi Memicu Permintaan Haven Jelang Pertemuan Fed

Emas dan perak rally setelah pemogokan terhadap fasilitas minyak Arab Saudi merusak pasokan dan mendorong kenaikan harga minyak, dengan investor beralih ke aset haven pada awal minggu yang juga akan melihat keputusan kebijakan penting dari bank sentral termasuk Federal Reserve. Emas melonjak lebih dari 1%, diperdagangkan di atas $ 1.500 per ounce, sementara logam lainnya yang lebih murah naik lebih dari 2% karena investor mengukur konsekuensi dari upaya melawan fasilitas pemrosesan minyak...

Emas menguat ditengah terhentinya produksi minyak

Emas berjangka menguat pada hari Senin pasca serangan terhadap produksi minyak Arab Saudi membuat harga minyak meroket dan investor beralih ke aset haven, termasuk obligasi dan logam mulia. Emas Desember di Comex menguat $ 9,70, atau 0,7%, menjadi $ 1,509.20 per ounce, setelah mencatat pada hari Jumat penurunan mingguan sebesar 1,1%. Perak untuk pengiriman Desember menambahkan 32 sen, atau 1,8%, diperdagangkan pada $ 17,885 per ounce, menyusul kerugian mingguan 3%, menurut data...

Dolar jatuh terkait serangan kilang minyak mengirim investor ke tempat yang aman

Dolar jatuh sementara safe-havens dan mata uang negara-negara penghasil minyak menguat pada hari Senin, menyusul serangan terhadap fasilitas penyulingan Arab Saudi yang mengganggu pasokan minyak global dan meningkatkan ketegangan Timur Tengah. Harga minyak melonjak lebih dari 15% setelah pemogokan pada dua pabrik, termasuk fasilitas pemrosesan minyak bumi terbesar di dunia di Abqaiq, merobohkan lebih dari 5% pasokan minyak global. Kelompok Houthi yang bersebelahan dengan Iran mengklaim...

Minyak Naik 15%, Dengan Harga AS Berakhir di Level Tertingginya dalam 4 Bulan

Minyak berjangka menguat pada Senin, karena serangan akhir pekan lalu pada fasilitas minyak Saudi mengurangi produksi minyak mentah harian kerajaan turun lebih dari setengahnya, memicu kekhawatiran akan kekurangan pasokan yang berkepanjangan. Berita itu memicu pembicaraan mengenai harga minyak di $ 100, tetapi skenario itu "hanya akan terjadi jika ada perang habis-habisan antara Arab Saudi dan Iran," kata Jay Hatfield, portfolio manager of the Infracap MLP exchange-traded fund. "Jika produksi...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.