DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Berakhir Naik setelah Laporan Pekerjaan AS, tetapi Membukukan Kerugian Mingguan

Emas berjangka berakhir lebih tinggi pada hari Jumat setelah sebuah laporan tentang ketenagakerjaan A.S. pada bulan Maret menunjukkan bahwa penurunan dari penutupan bisnis terkait coronavirus yang sudah memiliki dampak besar pada pasar tenaga kerja. Namun, untuk minggu ini, harga membukukan penurunan moderat. "Bias harga emas naik telah tertahan oleh ketakutan deflasi yang berjalan melalui pasar keuangan," kata Michael Kosares, pendiri USAGOLD. Emas Juni di Comex naik $ 8, atau 0,5%, menjadi...

Saham Hong Kong Menuju Akhir Pekan Dengan Penurunan (Review)

Saham Hong Kong berakhir di Jumat dengan penurunan, sejalan dengan aksi jual di seluruh Asia, setelah data menunjukkan 6,7 juta orang Amerika pekan lalu mendaftar tunjangan pengangguran saat virus korona menghancurkan ekonomi global. Indeks Hang Seng turun 0,19 persen, atau 43,95 poin, menjadi 23.236,11. Indeks acuan Shanghai Composite turun 0,60 persen, atau 16,65 poin, menjadi 2.763,99, dan indeks Shenzhen Composite di bursa kedua China turun 0,47 persen, atau 7,98 poin, menjadi...

Harga minyak AS naik hampir 32% untuk minggu ini

Minyak berjangka naik pada hari Jumat, dengan harga AS menghitung kenaikan mingguan hampir 32%. Harga lanjutkan reli hari Kamis mereka di tengah meningkatnya harapan bahwa produsen minyak utama akan mencapai kesepakatan untuk secara signifikan untuk memangkas tingkat produksi karena upaya untuk memperlambat penyebaran COVID-19 terus mengurangi permintaan energi. Minyak West Texas Intermediate Mei naik $ 3,02, atau 11,9%, menjadi $ 28,34 per barel di New York Mercantile Exchange. Harga untuk...

Saham Dow ditutup melemah seiring data tingkat pengangguran AS meningkat

Saham AS ditutup lebih rendah pada Jumat seiring investor menilai kerusakan ekonomi yang ditimbulkan oleh epidemi coronavirus, setelah Departemen Tenaga Kerja melaporkan ekonomi AS kehilangan lebih dari 700.000 pekerjaan pada bulan Maret, dan bahwa tingkat pengangguran naik ke tertinggi tiga tahun dekat 4,4%. Saham Dow Jones Industrial Average turun 358 poin, atau 1,5% ditutup pada level 21.055, indeks S&P 500 turun 38 poin, atau 1,8% ditutup pada level 2.489 dan Indeks Nasdaq Composite...

Home

Wall Street, Main Street Tetap Bullish Pada Emas, Tapi Kehati-hatian Meningkat
Monday, 12 August 2019 12:41 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Pasar tetap tegas terhadap bullish pada emas. Tapi, melihat berita utama, logam kuning mulai terlihat overbought, menurut beberapa analis.

Pasar emas berada di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar dalam lebih dari tiga tahun terakhir seiring harga diperdagangkan di dekat level tertinggi baru dalam enam tahun. Meskipun ketidakpastian ekonomi dan geopolitik terus mendominasi pasar, beberapa analis berpikir pasar bisa mendekati puncaknya dalam jangka pendek dan dijadwalkan untuk konsolidasi.

Namun, sentimen tetap jelas bullish karena para analis enggan untuk langsung menjual emas.

"Anda tidak dapat menjual di pasar saat ini," kata Darin Newsom, presiden Darin Newsom Analysis Inc. "Saya tidak ingin membeli di level ini karena pasar terlalu kuat, tetapi saya tidak ingin menjadi orang pertama yang menjual."

Pekan lalu, 16 profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Sebanyak 12 pemilih, atau 75%, menyerukan emas menjadi lebih tinggi dalam minggu ini. Nada bearish dan netral diikat dengan masing-masing mendapatkan dua suara atau 13%.

Sementara itu, 910 responden mengambil bagian dalam jajak pendapat Main Street online Kitco. Partisipasi dalam survei minggu ini berada pada level tertinggi dalam lebih dari satu tahun. Sebanyak 599 pemilih, atau 65%, menyerukan emas untuk naik lebih lanjut. 187 peserta lainnya, atau 21%, memperkirakan emas akan jatuh. 124 pemilih yang tersisa, atau 14%, melihat pasar sideways.

Dalam survei terakhir, Main Street dan Wall Street keduanya secara signifikan bullish pada harga untuk minggu ini yang sekarang mereda. Pada pukul 12:05 Jumat lalu, emas berjangka Comex untuk bulan Agustus diperdagangkan di level $ 1,458.30 per ons, naik 2,7% selama minggu lalu.

Harga emas melonjak lebih tinggi setelah pemerintah China membiarkan yuan naik di atas 7 terhadap dolar AS untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, memicu kekhawatiran bahwa perang perdagangan AS-Tiongkok telah berkembang menjadi perang mata uang.

Adrian Day, Presiden Adrian Day Asset Management, mengatakan bahwa meskipun ada pengawasan di pasar emas, sentimen investor di pasar keuangan secara keseluruhan telah berubah.

"Dan jika Anda ingin membeli sedikit emas sebagai lindung nilai atas sisa portofolio Anda, Anda cenderung kurang sensitif terhadap harga. Tetapi semua posisi kecil itu bertambah di pasar yang sekecil pasar emas. Jadi emas bisa terdorong lebih jauh ke atas," katanya.

Mark Leibovit, penerbit VR Metals/Resource Letter, mengatakan dia memperingatkan bahwa investor harus siap untuk koreksi.

Afshin Nabavi, kepala perdagangan dengan MKS (Swiss) SA, mengatakan bahwa hal itu akan menjadi penarik emas, tetapi akan terus mendukung harga yang lebih tinggi dalam waktu dekat. Dia mengulangi seruannya bahwa karena momentum pasar, koreksi apa pun dapat dilihat sebagai peluang pembelian.

Bersama Newsom, Colin Cieszynski, kepala strategi pasar di SIA Wealth Management, adalah orang netral kedua dalam survei terbaru. Dia mengatakan bahwa emas memiliki ruang untuk bergerak lebih tinggi dalam waktu dekat, indikator momentum telah melambat.

"Emas telah memiliki langkah besar dalam beberapa bulan terakhir dan sepertinya akan menghadapi beberapa perlawanan dan sepertinya ingin turun," katanya. "Saya tidak berpikir reli telah berakhir, tetapi saya pikir emas sekarang ingin beristirahat dan mencerna kenaikan baru-baru ini."

Sean Lusk, co-direktur lindung nilai komersial di Walsh Trading, mengatakan ada salah satu dari dua suara bearish minggu ini. Dia menjelaskan bahwa momentum emas mulai berkurang dan mungkin ada beberapa pedagang mengambil keuntungan dalam emas.

Namun, dia menambahkan bahwa dia akan enggan untuk mempersingkat pasar di kondisi saat ini.

"Pasar sangat sensitif dan sentimen bullish sebenarnya bisa menguat dengan cepat," katanya. "Saya pikir pedagang harus memperhatikan pasar ekuitas untuk arah emas jangka pendek."

Lusk mengatakan dia akan mengharapkan perdagangan "back-and-fill" untuk mendorong emas ke dukungan awal di $ 1,495 ke $ 1,480. Namun, ia menambahkan bahwa harga bisa turun hingga $ 1.430 sebelum bullish emas mulai sedikit gugup. (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Harga Emas Terlihat Membangun Keuntungan Mingguan Terbesar Sejak 2008...
Monday, 30 March 2020 13:03 WIB

Tujuh puluh satu persen responden Wall Street dan Main Street dalam survei mingguan harga emas Kitco melihat logam mulia membangun keuntungannya pada minggu ini. Tepat sebelum 11:00 EDT pada hari Jum...

Wall St., Main St. Mengantisipasi Kembalinya Harga Emas...
Monday, 23 March 2020 10:29 WIB

Wall Street dan Main Street sama-sama melihat harga emas untuk mulai mendapatkan kembali pijakan mereka minggu ini, berdasarkan survei harga mingguan Kitco Gold. Logam kuning mengalami penurunan seja...

Apa Selanjutnya Untuk Harga Emas? COVID-19 Sasar AS, Eropa; Fed Tampaknya Memotong Suku Bunga Mendekati Nol...
Monday, 16 March 2020 13:21 WIB

Pasar khawatir seberapa besar wabah COVID-19 dapat melukai AS dan Eropa - dua wilayah berikutnya yang akan terkena dampak paling parah oleh virus ini. Dan karena Federal Reserve terlihat semakin siap ...

Analis : Harga emas berada di jalur ke level $ 1.700 namun volatilitas akan menjadi tinggi...
Monday, 9 March 2020 11:15 WIB

Federal Reserve mengejutkan pasar pada awal pekan lalu dengan penurunan suku bunga darurat sebanyak 50 basis poin. Ini, pada gilirannya, telah membantu pasar emas melihat kinerja mingguan terbaiknya d...

Harga Emas Diprediksi Akan Naik Kembali...
Monday, 2 March 2020 12:57 WIB

Peserta dalam survei emas mingguan Kitco belum menyerah terhadap logam mulia meskipun aksi jual tajam pada hari Jumat. Main Street tetap solid bullish. Dan sementara Wall Street agak beragam, blok pe...

POPULAR NEWS
Emas Berakhir Naik setelah Laporan Pekerjaan AS, tetapi Membukukan Kerugian Mingguan

Emas berjangka berakhir lebih tinggi pada hari Jumat setelah sebuah laporan tentang ketenagakerjaan A.S. pada bulan Maret menunjukkan bahwa penurunan dari penutupan bisnis terkait coronavirus yang sudah memiliki dampak besar pada pasar tenaga kerja. Namun, untuk minggu ini, harga membukukan penurunan moderat. "Bias harga emas naik telah tertahan oleh ketakutan deflasi yang berjalan melalui pasar keuangan," kata Michael Kosares, pendiri USAGOLD. Emas Juni di Comex naik $ 8, atau 0,5%, menjadi...

Saham Hong Kong Menuju Akhir Pekan Dengan Penurunan (Review)

Saham Hong Kong berakhir di Jumat dengan penurunan, sejalan dengan aksi jual di seluruh Asia, setelah data menunjukkan 6,7 juta orang Amerika pekan lalu mendaftar tunjangan pengangguran saat virus korona menghancurkan ekonomi global. Indeks Hang Seng turun 0,19 persen, atau 43,95 poin, menjadi 23.236,11. Indeks acuan Shanghai Composite turun 0,60 persen, atau 16,65 poin, menjadi 2.763,99, dan indeks Shenzhen Composite di bursa kedua China turun 0,47 persen, atau 7,98 poin, menjadi...

Harga minyak AS naik hampir 32% untuk minggu ini

Minyak berjangka naik pada hari Jumat, dengan harga AS menghitung kenaikan mingguan hampir 32%. Harga lanjutkan reli hari Kamis mereka di tengah meningkatnya harapan bahwa produsen minyak utama akan mencapai kesepakatan untuk secara signifikan untuk memangkas tingkat produksi karena upaya untuk memperlambat penyebaran COVID-19 terus mengurangi permintaan energi. Minyak West Texas Intermediate Mei naik $ 3,02, atau 11,9%, menjadi $ 28,34 per barel di New York Mercantile Exchange. Harga untuk...

Saham Dow ditutup melemah seiring data tingkat pengangguran AS meningkat

Saham AS ditutup lebih rendah pada Jumat seiring investor menilai kerusakan ekonomi yang ditimbulkan oleh epidemi coronavirus, setelah Departemen Tenaga Kerja melaporkan ekonomi AS kehilangan lebih dari 700.000 pekerjaan pada bulan Maret, dan bahwa tingkat pengangguran naik ke tertinggi tiga tahun dekat 4,4%. Saham Dow Jones Industrial Average turun 358 poin, atau 1,5% ditutup pada level 21.055, indeks S&P 500 turun 38 poin, atau 1,8% ditutup pada level 2.489 dan Indeks Nasdaq Composite...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.