DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Menguat, Tapi Mengalami Minggu Terburuk dalam 2-Bulan

Harga emas menguat pada hari Jumat, tetapi masih di jalur untuk membukukan penurunan mingguan terbesar dalam sekitar dua bulan karena data China yang solid dan kesepakatan perdagangan AS-China awal meningkatkan selera aset risiko. Saham dunia mencapai rekor tertinggi setelah data menunjukkan ekonomi China stabil dan ekonomi terbesar kedua di dunia itu berakhir pada 2019 dengan catatan yang sedikit lebih kuat karena gencatan senjata perdagangan menghidupkan kembali kepercayaan bisnis. Spot...

Emas berjangka berakhir lebih tinggi untuk sesi ini

Emas berjangka ditutup lebih tinggi pada hari Jumat, tetapi hampir tidak bergerak selama sepekan. "Emas telah berjuang untuk bersinar pekan ini karena data ekonomi positif dari Amerika Serikat dan China mendinginkan kekhawatiran terhadap ekonomi global," kata Lukman Otunug. Dengan pasar saham menyentuh rekor tertinggi dan stabilisasi dolar, emas diposisikan untuk melemah dalam jangka pendek, "katanya. Emas Februari naik $ 9,80, atau 0,6%, menjadi $ 1.560,30 per ounce. Harga berakhir 20 sen...

Minyak Dekati Level $ 59 Karena Kesepakatan Perdagangan Mendorong Pasokan Yang Berlimpah

Minyak mendekati level $ 59 per barel di New York setelah mengalami kenaikan terbesarnya dalam hampir dua minggu terakhir setelah AS dan China menandatangani perjanjian perdagangan, meskipun tetap dibatasi oleh tanda-tanda bahwa pasokan tetap berlimpah. Kontrak berjangka naik 0,5%, setelah meningkat 1,2% pada hari Kamis karena Washington dan Beijing menandatangani kesepakatan perdagangan fase-satu pada pembelian tambahan energi Amerika senilai $ 52,4 miliar selama tahun 2020 dan 2021. Namun,...

Pound Tergelincir Setelah Data Penjualan Ritel Inggris Lemah Dari yang Diharapkan

Pound Inggris turun pada hari Jumat setelah data menunjukkan penjualan ritel Inggris turun 0,6% pada bulan Desember dibandingkan bulan sebelumnya, menambah gambaran ekonomi yang lemah yang mungkin membutuhkan pemotongan suku bunga untuk merangsang pertumbuhan. Dalam tiga bulan hingga Desember 2019, penjualan turun 1% dibandingkan tiga bulan sebelumnya. Pound turun 0,2% menjadi $ 1,3052, dari level sekitar $ 1,31 terlihat di depan data.(Arl) Sumber : Marketwatch

Emas Naik Tapi Terjebak Dalam Kisaran Ketat; Menuju Pekan Terburuknya Dalam 2 Bulan

Harga emas bergerak lebih tinggi pada hari Jumat tetapi diperdagangkan dalam kisaran yang ketat karena investor tetap di sela-sela dengan tidak adanya laporan berita. Logam, bagaimanapun, berada di jalur untuk membukukan penurunan mingguan terbesar dalam dua bulan terakhir, karena kesepakatan perdagangan fase 1 antara AS-China yang lama ditunggu-tunggu memicu selera risiko. Spot emas naik 0,2% ke level $ 1.555,14 per ons pada pukul 06:02 GMT, menuju penurunan mingguan 0,4% - terbesar sejak...

Home

Harga Emas Tersendat, Bearish Memegang Kendali
Monday, 21 October 2019 13:10 WIB | GOLD CORNER |Gold CornerGold Outlook

Meskipun bearish Wall Street memiliki keuntungan, pada akhirnya, tersendat di pasar emas berarti harga tidak bergerak cepat, menurut hasil terbaru dari Survei Emas Mingguan Kitco News.

Investor Main Street tetap bullish terhadap emas dalam waktu dekat. Investor ritel telah bullish terhadap emas sejak pertengahan Mei lalu, yang merupakan kali terakhir spekulasi bullish berada di bawah level 50%.

Bill Baruch, presiden Blue Line Futures, mengatakan bahwa emas sedang berjuang karena sentimen investor di pasar keuangan yang lebih luas antara sentimen risk-on dan risk-off. Dia mencatat bahwa pintu terbuka untuk harga yang lebih rendah. Meski demikian, logam kuning terus memegang dukungan kritis di bawah $ 1.500 per ons.

"Saya tidak mengharapkan satu ton volatilitas, tetapi saya optimis dengan hati-hati dalam waktu dekat dan tetap menjadi bullish jangka panjang, katanya.

Pekan lalu, 14 profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Tujuh analis atau 50% mengatakan mereka melihat harga lebih rendah minggu ini. Dua analis, atau 14%, memperkirakan emas akan naik. Lima pemilih yang tersisa, atau 36%, melihat pasar sideways atau netral.

Sementara itu, 876 responden mengambil bagian dalam jajak pendapat Main Street online. Sebanyak 490 pemilih, atau 56%, menyerukan emas naik. 214 lainnya, atau 24%, memperkirakan emas akan jatuh. 172 pemilih yang tersisa, atau 20%, melihat pasar sideways.

Dalam survei terakhir, Wall Street dan Main Street terbukti benar karena kedua belah pihak menyerukan harga yang lebih tinggi pada dua minggu lalu. Pada jam 12:57 siang waktu EST, emas berjangka Desember terakhir diperdagangkan di level $ 1,495.50 per ons, naik hampir 0,5% dari minggu sebelumnya.

Catatan Wall Streets sekarang 20-17 year to date, berarti responden benar 54% dari waktu. Sementara itu, rekor Main Street meningkat menjadi 19-18, yang berarti grup ini benar 51% sepanjang tahun ini.

Adrian Day, ketua dan kepala eksekutif Adrian Day Asset Management, mengatakan bahwa dia bullish pada emas dalam waktu dekat, tetapi tidak melihat kenaikan dramatis dalam harga.

Meskipun sentimen investor telah membaik di pasar keuangan, ia mencatat bahwa masih ada banyak ketidakpastian di pasar.

"Meskipun ada beberapa perkembangan positif menuju perjanjian perdagangan China dan Brexit - yang keduanya akan negatif untuk emas - tidak satu pun dari kedua perjanjian ini belum final," katanya. œBrexit harus disetujui oleh Parlemen Inggris, misalnya. Masih banyak ketidakpastian yang positif untuk emas, yang paling tidak adalah arah kebijakan moneter di seluruh dunia. "

Bagi banyak analis, pemungutan suara Brexit selama akhir pekan di kalangan politisi Inggris bisa menjadi peristiwa penting bagi emas.

Colin Cieszynski, kepala strategi pasar di SIA Wealth Management, mengatakan bahwa ia netral terhadap emas menjelang pemungutan suara.

"Saya pikir itu berpotensi dapat membuat langkah signifikan tergantung pada apa yang terjadi akhir pekan ini di Inggris. Jika Parlemen menyetujui kesepakatan Inggris-Uni Eropa baru-baru ini, kepercayaan dapat meningkat dan emas dapat menurun," katanya. "Jika Parlemen menolak kesepakatan dan Brexit ditunda lagi, emas bisa tetap stabil. Jika Parlemen menolak kesepakatan dan kekacauan terjadi, ketidakpastian dapat memicu reli emas. "

Bahkan jika Parlemen menyetujui proposal Brexit yang diusulkan, Ashfin Nabavi, kepala perdagangan dengan MKS (Swiss) S.A., mengatakan bahwa investor khawatir tidak akan memudar dalam waktu dekat. Dia menjelaskan bahwa masih ada banyak ambiguitas tentang bagaimana ekonomi Inggris akan adil setelah meninggalkan Uni Eropa. Kelemahan ekonomi di Inggris kemudian dapat menjalar ke Eropa, yang dapat berdampak pada seluruh ekonomi global.

"Banyak ketidakpastian ini berubah menjadi mimpi buruk bagi beberapa investor," katanya. "Kami berada di wilayah yang belum dipetakan dan tidak akan butuh banyak untuk mendorong investor kembali ke emas."

Navabi mengatakan bahwa dia netral terhadap emas dalam waktu dekat tetapi masih melihat potensi harga yang lebih tinggi.

"Saya lebih suka memperdagangkan kisaran dari sisi panjang," katanya. "Saya tidak ingin kekurangan di pasar ini."

Kristina Hooper, kepala strategi pasar di Invesco, mengatakan bahwa dia netral pada harga karena harga masih terjebak dalam kisaran; Namun, dia menambahkan bahwa tekanan jual mulai meningkat.

"Ada banyak risiko geopolitik di luar sana, jadi saya berharap harga akan surut dan mengalir dengan berita tentang perkembangan geopolitik," katanya. "Namun, hasil telah bergerak relatif lebih tinggi dalam beberapa hari terakhir, membuat biaya peluang memiliki emas menjadi lebih tinggi dan memberikan tekanan ke bawah pada harga emas."

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Responden beragam terhadap arah harga emas jangka pendek...
Monday, 13 January 2020 11:32 WIB

Setelah seminggu mengalami roller-coaster di mana emas berjangka mendaki tebing hanya untuk jatuh, tertinggi dan terendah pada Jumat pekan lalu sejauh ini keduanya berada dalam kisaran perdagangan har...

Wall St. Terlihat Mantap Dengan Harga Yang Lebih Tinggi; Main St. Bullish...
Monday, 23 December 2019 11:33 WIB

Wall Street melihat emas untuk naik lebih tinggi atau diperdagangkan sideways selama minggu Natal yang biasanya sepi, sementara Main Street tetap bullish, menurut survei emas mingguan Kitco News. Tuj...

Sedikit kepastian di pasar emas saat pembicaraan perdagangan alami pasang surut...
Monday, 25 November 2019 11:27 WIB

Kekalutan dan ketidakpastian mendominasi pasar emas karena para pedagang dan investor terus bereaksi terhadap pergeseran sentimen perdagangan antara Tiongkok dan AS. Survei Emas Mingguan Kitco News t...

Perpecahan yang unik di Wall Street untuk menjaga investor menebak harga emas minggu ini...
Monday, 18 November 2019 11:02 WIB

Minggu ini akan menjadi yang menarik untuk emas dengan Wall Street secara unik memisahkan antara harapan harga emas yang lebih tinggi dan netral, sementara Main Street masih sangat bullish, menurut su...

Kurang dari 50% responden Main Street optimis pada reli harga emas; Wall Street langsung bearish...
Monday, 11 November 2019 17:10 WIB

Emas tidak mengakhiri minggu lalu dengan catatan yang kuat dan tidak ada banyak keyakinan di kalangan analis Wall Street dan investor Main Street bahwa tekanan jual akan berakhir pada minggu ini, menu...

POPULAR NEWS
Emas Menguat, Tapi Mengalami Minggu Terburuk dalam 2-Bulan

Harga emas menguat pada hari Jumat, tetapi masih di jalur untuk membukukan penurunan mingguan terbesar dalam sekitar dua bulan karena data China yang solid dan kesepakatan perdagangan AS-China awal meningkatkan selera aset risiko. Saham dunia mencapai rekor tertinggi setelah data menunjukkan ekonomi China stabil dan ekonomi terbesar kedua di dunia itu berakhir pada 2019 dengan catatan yang sedikit lebih kuat karena gencatan senjata perdagangan menghidupkan kembali kepercayaan bisnis. Spot...

Emas berjangka berakhir lebih tinggi untuk sesi ini

Emas berjangka ditutup lebih tinggi pada hari Jumat, tetapi hampir tidak bergerak selama sepekan. "Emas telah berjuang untuk bersinar pekan ini karena data ekonomi positif dari Amerika Serikat dan China mendinginkan kekhawatiran terhadap ekonomi global," kata Lukman Otunug. Dengan pasar saham menyentuh rekor tertinggi dan stabilisasi dolar, emas diposisikan untuk melemah dalam jangka pendek, "katanya. Emas Februari naik $ 9,80, atau 0,6%, menjadi $ 1.560,30 per ounce. Harga berakhir 20 sen...

Minyak Dekati Level $ 59 Karena Kesepakatan Perdagangan Mendorong Pasokan Yang Berlimpah

Minyak mendekati level $ 59 per barel di New York setelah mengalami kenaikan terbesarnya dalam hampir dua minggu terakhir setelah AS dan China menandatangani perjanjian perdagangan, meskipun tetap dibatasi oleh tanda-tanda bahwa pasokan tetap berlimpah. Kontrak berjangka naik 0,5%, setelah meningkat 1,2% pada hari Kamis karena Washington dan Beijing menandatangani kesepakatan perdagangan fase-satu pada pembelian tambahan energi Amerika senilai $ 52,4 miliar selama tahun 2020 dan 2021. Namun,...

Pound Tergelincir Setelah Data Penjualan Ritel Inggris Lemah Dari yang Diharapkan

Pound Inggris turun pada hari Jumat setelah data menunjukkan penjualan ritel Inggris turun 0,6% pada bulan Desember dibandingkan bulan sebelumnya, menambah gambaran ekonomi yang lemah yang mungkin membutuhkan pemotongan suku bunga untuk merangsang pertumbuhan. Dalam tiga bulan hingga Desember 2019, penjualan turun 1% dibandingkan tiga bulan sebelumnya. Pound turun 0,2% menjadi $ 1,3052, dari level sekitar $ 1,31 terlihat di depan data.(Arl) Sumber : Marketwatch

Emas Naik Tapi Terjebak Dalam Kisaran Ketat; Menuju Pekan Terburuknya Dalam 2 Bulan

Harga emas bergerak lebih tinggi pada hari Jumat tetapi diperdagangkan dalam kisaran yang ketat karena investor tetap di sela-sela dengan tidak adanya laporan berita. Logam, bagaimanapun, berada di jalur untuk membukukan penurunan mingguan terbesar dalam dua bulan terakhir, karena kesepakatan perdagangan fase 1 antara AS-China yang lama ditunggu-tunggu memicu selera risiko. Spot emas naik 0,2% ke level $ 1.555,14 per ons pada pukul 06:02 GMT, menuju penurunan mingguan 0,4% - terbesar sejak...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.