DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas berakhir melemah seiring kekhawatiran terkait virus di China

Emas berjangka berakhir dengan penurunan moderat pada hari Rabu, seiring beberapa pasar ekuitas di Asia dan AS naik dan sementara pedagang komoditas menimbang dampak ekonomi potensial dari wabah virus serius di Cina. Emas untuk pengiriman Februari di Comex kehilangan $ 1,20, atau 0,08%, menjadi $ 1.556,70 per ounce, sementara perak Maret menambahkan 2 sen, atau 0,1%, ke $ 17,828 per ounce setelah kehilangan 1,5% pada Selasa. Dalam perdagangan logam lainnya, paladium Maret naik 4,6% menjadi $...

Emas berjangka berakhir pada level tertinggi dalam lebih dari 2 minggu

Emas berjangka ditutup di level tertinggi lebih dari dua minggu pada hari Kamis, seiring kekhawatiran seputar penyebaran virus corona yang menyebabkan kelemahan di pasar saham AS dan penurunan imbal hasil obligasi, mengangkat daya tarik haven dari logam mulia. "Selera terhadap logam mulia harus tetap didukung oleh meningkatnya kekhawatiran atas wabah koronavirus di Cina," kata Lukman Otunuga, analis riset senior di FXTM. "Ketidakpastian umum kemungkinan akan mempercepat menuju ke tempat yang...

Emas Stabil Pada Ekspektasi Kebijakan Bank Sentral

Harga emas sedikit berubah pada hari Rabu karena dukungan teknis pada kebijakan moneter dovish yang diharapkan dari bank sentral mengimbangi minat kembali untuk aset berisiko dan dolar yang optimis. Spot gold turun 0,1% ke level $ 1,555,73 per ons pada pukul 13:22 GMT. Emas berjangka AS merosot 0,2% ke level $ 1.555,50. Investor akan mengawasi rapat kebijakan pertama Bank Sentral Eropa tahun ini pada hari Kamis, sementara pertemuan pertama The Fed dijadwalkan pada 28-29 Januari...

Bursa Saham Hong Kong Rebound Setelah Aksi Sell-Off (Review)

Bursa saham Hong Kong rebound dari beberapa penurunan tajam pada hari sebelumnya ditengah aksi bargain-buying pada hari Rabu, tetapi para pedagang tetap khawatir karena mereka menunggu perkembangan terkait dengan virus mematikan seperti SARS yang telah menyebar dari China. Indeks Hang Seng naik sebesar 1,27 persen, atau 355,71 poin, menjadi ditutup pada level 28.341,04. Indeks Shanghai Composite menguat sebanyak 0,28 persen, atau 8,61 poin, ke level 3.060,75 dan Indeks Shenzhen Composite,...

Saham Hong Kong Turun tajam Terkait Kekhawatiran Virus (Review)

Ekuitas Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Kamis karena investor melakukan pelarian atas virus mematikan mirip SARS yang telah menyebar dari Cina. Indeks Hang Seng turun 1,52 persen, atau 431,92 poin, berakhir pada 27.909,12. Indeks acuan Shanghai Composite kehilangan 2,75 persen, atau 84,23 poin, menjadi ditutup pada 2.976,53, sedangkan indeks Shenzhen Composite, yang mengikuti saham di bursa kedua China, jatuh 3,45 persen, atau 62,79 poin, menjadi 1.756,82 pada akhir. Sumber: AFP

S&P 500 Naik Di Atas Level Kunci 3.100, Wall Street Menandai Rekor Tertinggi
Tuesday, 12 November 2019 23:24 WIB | MARKET UPDATE |WallstreetSahamASNasdaqS & P 500DOW JONES

Saham AS melambung lebih tinggi pada hari Selasa karena investor bereaksi terhadap laporan bahwa Presiden Donald Trump akan mengumumkan penundaan tarif mobil baru di Eropa selama pidato yang dijadwalkan akan dimulai pada siang hari di New York.

Dow Jones Industrial Average naik 66 poin, atau 0,2%, ke level 27.756, indeks S&P 500 naik 15 poin ke level 3.102, naik 0,5%, sedangkan Indeks Nasdaq Composite menambahkan 46 poin, atau 0,5% ke level 8.509.

Ketiga tolok ukur diperdagangkan di atas level penutupan tertinggi sebelumnya, dengan Dow dan S&P 500 mengukir catatan intraday baru.

Pada hari Senin, Dow berakhir naik sekitar 10 poin, atau kurang dari 0,1%, di level 27.691,49, indeks S&P 500 turun 6 poin, atau 0,2% pada level 3.087,01, sedangkan Indeks Nasdaq Composite turun 11 poin, atau 0,1% ke level 8.464,27 .(Arl)

Sumber : Marketwatch

RELATED NEWS
Saham Jepang hapus gain awal terkait khawatiran virus ...
Friday, 24 January 2020 10:09 WIB

Saham Jepang menyerahkan kenaikan awal pada Jumat ini untuk diperdagangkan sedikit berubah karena kekhawatiran atas meningkatnya jumlah kematian akibat virus corona baru di Cina melebihi harapan penin...

Saham di Asia tergelincir karena investor terus mengkaji dampak virus corona ...
Friday, 24 January 2020 09:37 WIB

Saham di Asia menurun pada perdagangan Jumat pagi karena jumlah kasus virus corona di Cina daratan naik menjadi lebih dari 800, dengan jumlah kematian meningkat menjadi 25. Indeks Hang Seng Hong Kong...

Saham Hong Kong flat pasca pekan kekhawatiran akan virus...
Friday, 24 January 2020 09:09 WIB

Saham Hong Kong datar dalam perdagangan pembukaan Jumat ini karena pasar stabil setelah selama sepekan investor khawatir atas wabah virus korona China. Indeks Hang Seng turun 0,02 persen, atau 6,28 p...

Indeks Tokyo dibuka lebih tinggi...
Friday, 24 January 2020 07:20 WIB

Saham Tokyo dibuka lebih tinggi pada hari Jumat, didukung oleh sesi tenang di Wall Street meskipun ada peringatan dari investor atas virus mematikan baru dari Cina. Indeks acuan Nikkei 225 naik 0,25 ...

Saham Hong Kong Turun tajam Terkait Kekhawatiran Virus (Review)...
Friday, 24 January 2020 04:24 WIB

Ekuitas Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Kamis karena investor melakukan pelarian atas virus mematikan mirip SARS yang telah menyebar dari Cina. Indeks Hang Seng turun 1,52 persen, atau 431,...

POPULAR NEWS
Emas berakhir melemah seiring kekhawatiran terkait virus di China

Emas berjangka berakhir dengan penurunan moderat pada hari Rabu, seiring beberapa pasar ekuitas di Asia dan AS naik dan sementara pedagang komoditas menimbang dampak ekonomi potensial dari wabah virus serius di Cina. Emas untuk pengiriman Februari di Comex kehilangan $ 1,20, atau 0,08%, menjadi $ 1.556,70 per ounce, sementara perak Maret menambahkan 2 sen, atau 0,1%, ke $ 17,828 per ounce setelah kehilangan 1,5% pada Selasa. Dalam perdagangan logam lainnya, paladium Maret naik 4,6% menjadi $...

Emas berjangka berakhir pada level tertinggi dalam lebih dari 2 minggu

Emas berjangka ditutup di level tertinggi lebih dari dua minggu pada hari Kamis, seiring kekhawatiran seputar penyebaran virus corona yang menyebabkan kelemahan di pasar saham AS dan penurunan imbal hasil obligasi, mengangkat daya tarik haven dari logam mulia. "Selera terhadap logam mulia harus tetap didukung oleh meningkatnya kekhawatiran atas wabah koronavirus di Cina," kata Lukman Otunuga, analis riset senior di FXTM. "Ketidakpastian umum kemungkinan akan mempercepat menuju ke tempat yang...

Emas Stabil Pada Ekspektasi Kebijakan Bank Sentral

Harga emas sedikit berubah pada hari Rabu karena dukungan teknis pada kebijakan moneter dovish yang diharapkan dari bank sentral mengimbangi minat kembali untuk aset berisiko dan dolar yang optimis. Spot gold turun 0,1% ke level $ 1,555,73 per ons pada pukul 13:22 GMT. Emas berjangka AS merosot 0,2% ke level $ 1.555,50. Investor akan mengawasi rapat kebijakan pertama Bank Sentral Eropa tahun ini pada hari Kamis, sementara pertemuan pertama The Fed dijadwalkan pada 28-29 Januari...

Bursa Saham Hong Kong Rebound Setelah Aksi Sell-Off (Review)

Bursa saham Hong Kong rebound dari beberapa penurunan tajam pada hari sebelumnya ditengah aksi bargain-buying pada hari Rabu, tetapi para pedagang tetap khawatir karena mereka menunggu perkembangan terkait dengan virus mematikan seperti SARS yang telah menyebar dari China. Indeks Hang Seng naik sebesar 1,27 persen, atau 355,71 poin, menjadi ditutup pada level 28.341,04. Indeks Shanghai Composite menguat sebanyak 0,28 persen, atau 8,61 poin, ke level 3.060,75 dan Indeks Shenzhen Composite,...

Saham Hong Kong Turun tajam Terkait Kekhawatiran Virus (Review)

Ekuitas Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Kamis karena investor melakukan pelarian atas virus mematikan mirip SARS yang telah menyebar dari Cina. Indeks Hang Seng turun 1,52 persen, atau 431,92 poin, berakhir pada 27.909,12. Indeks acuan Shanghai Composite kehilangan 2,75 persen, atau 84,23 poin, menjadi ditutup pada 2.976,53, sedangkan indeks Shenzhen Composite, yang mengikuti saham di bursa kedua China, jatuh 3,45 persen, atau 62,79 poin, menjadi 1.756,82 pada akhir. Sumber: AFP

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.