DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Naik Tipis Terkait Peningkatan Kasus Virus

Emas naik karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh hari, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,3 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima. Emas spot menguat 0,2% menjadi $ 1,776.01 per ons...

Saham Tokyo Awali Pekan Ini dengan Catatan Positif

Saham Tokyo dibuka lebih tinggi pada Senin ini, sementara investor memantau dengan hati-hati peningkatan lanjutan pada infeksi virus corona global. Indeks acuan Nikkei 225 naik 25,74 poin atau 0,12 persen menjadi 22.332,22, sedangkan indeks Topix yang lebih luas bertambah 2,94 poin atau 0,19 persen menjadi 1.555,27.(mrv) Sumber: AFP

Minyak Bertahan Dekat $ 43 dengan Pasar yang Terbebani Oleh Pasokan

Minyak di London berada di dekat $ 43 per barel karena investor terbebani pengetatan pasokan minyak mentah dan data ekonomi AS yang kuat  berlawanan dengan melonjaknya infeksi virus corona. Ekspor minyak Libya diperkirakan akan turun bulan ini karena pasukan yang menentang pemerintah terus memblokir pengiriman, menambah pengurangan OPEC + yang terkoordinasi, sementara data pekan lalu menunjukkan pasar tenaga kerja Amerika rebound pada Juni. Namun, lonjakan kasus virus AS telah mendorong...

Dolar dalam Kisaran Ketat Jelang Laporan Data Sektor Jasa AS

Dolar tetap stabil terhadap sebagian besar mata uang pada hari Senin karena investor menunggu data yang diharapkan untuk menunjukkan sektor jasa AS berhenti berkontraksi, dan menyoroti pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona. Euro bergerak dalam kisaran kecil sebelum data ekonomi dari Jerman dan zona euro yang juga diperkirakan akan menunjukkan rebound tajam dalam aktivitas perusahaan dan penjualan ritel, yang akan meredakan kekhawatiran tentang prospek ekonomi. Meningkatnya infeksi...

Emas Naik Tipis Seiring Peningkatan Kasus Virus Corona

Emas menguat karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus baru virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh harinya, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,4 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima, sementara epidemi virus corona India...

Tensi Perdagangan Berdampak pada Perusahaan Perancis Membuat Menurunnya Ekspor
Tuesday, 24 July 2018 14:35 WIB | GLOBAL ECONOMY |

Tensi perdagangan yang meningkat antara AS dan Uni Eropa mungkin mulai meninggalkan jejaknya di Prancis.

Ekspor barang-barang manufaktur dari negara itu turun pada bulan Juli untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun, IHS Markit mengatakan pada hari Selasa, mencatat penurunan bertepatan dengan laporan bahwa tensi perdagangan global membebani permintaan eksternal. Indeks untuk output di sektor swasta merosot.

Presiden Donald Trump mengancam untuk memberlakukan tarif impor pada mobil Eropa, sebuah langkah yang akan menandai eskalasi serius konflik perdagangan pembuatan bir dan melemahkan pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di kawasan euro itu.

Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire pada hari Minggu meminta pemerintahan AS untuk menghormati aturan global, dengan alasan bahwa "hukum rimba" di mana semua orang berjuang sendiri yang menyebabkan kekacauan. Presiden Komisi UE Jean-Claude Juncker dijadwalkan mengunjungi Washington untuk berunding pekan ini.

Meskipun ketegangan perdagangan, "sektor swasta Perancis terus tumbuh pada jalur yang layak pada awal kuartal ketiga," kata Alex Gill, seorang ekonom di IHS Markit. "Tingkat ekspansi, bagaimanapun, tetap jauh lebih lemah daripada yang terlihat di sekitar pergantian tahun."

Indeks Manajer Pembelian untuk manufaktur dan layanan bergeser menjadi 54,5 dari 55 pada bulan Juni, meleset dari perkiraan ekonom sebesar 54,9. Pertumbuhan didorong oleh layanan, dengan kondisi ekonomi yang kuat dan Piala Dunia sepak bola - yang dimenangkan Prancis - memperkuat pesanan.

Tekanan kapasitas terus meningkat, terutama pada penyedia layanan, dan perusahaan meningkatkan perekrutan untuk 21 bulan berturut-turut. (arl)

Sumber : Bloomberg

RELATED NEWS
Fase Pertama Kesepakatan Perdagangan AS-China Diumumkan...
Monday, 16 December 2019 09:09 WIB

Kesepakatan perdagangan antara Amerika Serikat dan China akan memberi keuntungan para petani Amerika sehingga mereka "harus membeli traktor yang jauh lebih besar," kata Presiden Donald Trump. Kedua ne...

Trump Mengatakan China Akan `Mengurangi dan Mengeluarkan' Tarif Impor Kendaraan...
Monday, 3 December 2018 12:08 WIB

Presiden AS Donald Trump mengatakan China telah setuju untuk "mengurangi dan menghapus" tarif terhadap mobil-mobil Amerika dari 40 persen saat ini. Dia tidak memberikan rincian lain dalam tweet-nya p...

Klaim pengangguran berada di dekat level terendah dalam 45 tahun...
Thursday, 2 August 2018 19:56 WIB

Klaim pengangguran diawali,dengan maraknya pemecatan di AS yang merayap lebih tinggi pada akhir Juli tetapi itu merupakan berada di dekat level terendah dalam setengah abad terakhir. Klaim baru naik ...

Ketenagakerjaan Australia Naik 22.600 pada bulan April; Estimasi Naik 20.000...
Thursday, 17 May 2018 08:59 WIB

Bank sentral Australia sedang berupaya melakukan pengetatan tenaga kerja untuk mendorong upah yang lebih tinggi dan memacu inflasi sebelum mempertimbangkan menaikkan suku bunga. Biro statistik merilis...

POPULAR NEWS
Emas Naik Tipis Terkait Peningkatan Kasus Virus

Emas naik karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh hari, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,3 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima. Emas spot menguat 0,2% menjadi $ 1,776.01 per ons...

Saham Tokyo Awali Pekan Ini dengan Catatan Positif

Saham Tokyo dibuka lebih tinggi pada Senin ini, sementara investor memantau dengan hati-hati peningkatan lanjutan pada infeksi virus corona global. Indeks acuan Nikkei 225 naik 25,74 poin atau 0,12 persen menjadi 22.332,22, sedangkan indeks Topix yang lebih luas bertambah 2,94 poin atau 0,19 persen menjadi 1.555,27.(mrv) Sumber: AFP

Minyak Bertahan Dekat $ 43 dengan Pasar yang Terbebani Oleh Pasokan

Minyak di London berada di dekat $ 43 per barel karena investor terbebani pengetatan pasokan minyak mentah dan data ekonomi AS yang kuat  berlawanan dengan melonjaknya infeksi virus corona. Ekspor minyak Libya diperkirakan akan turun bulan ini karena pasukan yang menentang pemerintah terus memblokir pengiriman, menambah pengurangan OPEC + yang terkoordinasi, sementara data pekan lalu menunjukkan pasar tenaga kerja Amerika rebound pada Juni. Namun, lonjakan kasus virus AS telah mendorong...

Dolar dalam Kisaran Ketat Jelang Laporan Data Sektor Jasa AS

Dolar tetap stabil terhadap sebagian besar mata uang pada hari Senin karena investor menunggu data yang diharapkan untuk menunjukkan sektor jasa AS berhenti berkontraksi, dan menyoroti pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona. Euro bergerak dalam kisaran kecil sebelum data ekonomi dari Jerman dan zona euro yang juga diperkirakan akan menunjukkan rebound tajam dalam aktivitas perusahaan dan penjualan ritel, yang akan meredakan kekhawatiran tentang prospek ekonomi. Meningkatnya infeksi...

Emas Naik Tipis Seiring Peningkatan Kasus Virus Corona

Emas menguat karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus baru virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh harinya, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,4 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima, sementara epidemi virus corona India...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.