DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Minyak Turun Seiring Ketegangan AS-China Menambah Ketegangan Ekonomi Global

Minyak sedikit lebih rendah karena perang kata-kata yang meningkat antara AS dan China menambah kehati-hatian terhadap prospek pemulihan global dalam permintaan. Minyak berjangka di New York kehilangan 0,4% di perdagangan Asia setelah pada hari Jumat merosot 2%. China memperingatkan bahwa beberapa pihak di AS mendorong negara itu menuju Perang Dingin baru, memicu kekhawatiran bahwa memburuknya hubungan antara negara-negara adidaya dapat mempersulit pemulihan pasar dari jatuhnya permintaan...

Bursa Hong Kong Mulai Perdagangan Hari Ini Dengan Catatan Negatif

Saham-saham Hong Kong memulai perdagangan hari Senin dengan lebih banyak kerugian, memperpanjang penurunan tajam pada akhir pekan lalu, setelah kota itu memperlihatkan bentrokan jalanan baru atas undang-undang keamanan kontroversial yang diusulkan oleh China. Indeks Hang Seng turun 0,89 persen, atau 204,44 poin, menjadi 22.725,70. Indeks acuan Shanghai Composite China naik tipis 0,09 persen, atau 2,48 poin, menjadi 2.816,24, sedangkan Indeks Komposit Shenzhen di bursa kedua negara itu turun...

Bursa Tokyo Lebih Tinggi Saat Pembukaan Terkait Harapan Terhadap Virus Korona

Bursa Tokyo dibuka lebih tinggi pada hari ini terkait harapan status darurat di kota tersebut akan di cabut untuk seluruh Negara termasuk Tokyo yang menjadi kekuatan ekonomi. Indeks acuan indeks Nikkei 225 naik 1.37 persen atau 279.75 point ke level 20,667.91 di awal perdagangan, sementara Indeks Topix yang lebih luas menguat 1.16 persen atau 17.20 poin ke level 1,495.00. (frk) Sumber: AFP

Minyak Naik 15%, Dengan Harga AS Berakhir di Level Tertingginya dalam 4 Bulan
Tuesday, 17 September 2019 02:01 WIB | ENERGY |Minyak WTIOil,Crude Oil

Minyak berjangka menguat pada Senin, karena serangan akhir pekan lalu pada fasilitas minyak Saudi mengurangi produksi minyak mentah harian kerajaan turun lebih dari setengahnya, memicu kekhawatiran akan kekurangan pasokan yang berkepanjangan.

Berita itu memicu pembicaraan mengenai harga minyak di $ 100, tetapi skenario itu "hanya akan terjadi jika ada perang habis-habisan antara Arab Saudi dan Iran," kata Jay Hatfield, portfolio manager of the Infracap MLP exchange-traded fund. "Jika produksi dipulihkan dan tidak ada peningkatan ketegangan, kami akan mengharapkan minyak WTI untuk diperdagangkan dalam kisaran $ 55-65 naik dari kisaran perdagangan sebelumnya $ 50-60, yang akan mencerminkan premi risiko $ 5.

Minyak West Texas Intermediate Oktober menambahkan $ 8,05, atau 14,7%, menjadi $ 62,90 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu merupakan penyelesaian tertinggi untuk kontrak bulan depan sejak 21 Mei, menurut data FactSet.(mrv)

Sumber: Marketwatch

RELATED NEWS
Minyak Turun Seiring Ketegangan AS-China Menambah Ketegangan Ekonomi Global...
Monday, 25 May 2020 08:31 WIB

Minyak sedikit lebih rendah karena perang kata-kata yang meningkat antara AS dan China menambah kehati-hatian terhadap prospek pemulihan global dalam permintaan. Minyak berjangka di New York kehilang...

Harga Minyak Berakhir Turun, Tapi Mencatatkan Kenaikan Mingguan...
Saturday, 23 May 2020 02:38 WIB

Harga minyak ditutup lebih rendah pada Jumat, dengan harga AS mengakhiri kenaikan beruntun terpanjang dalam lebih dari setahun karena kekhawatiran tentang pertumbuhan China dan gesekan baru antara Was...

Minyak turun pasca China meninggalkan target untuk PDB 2020 di tengah wabah corona ...
Friday, 22 May 2020 18:31 WIB

Harga minyak merosot pada Jumat ini pasca keputusan China untuk menghilangkan target pertumbuhan ekonomi untuk 2020 memperbaharui kekhawatiran bahwa dampak dari pandemi virus corona akan terus menekan...

Minyak Turun seiring China Menghilangkan Target Pertumbuhan 2020 di tengah Pandemi...
Friday, 22 May 2020 12:56 WIB

Harga minyak jatuh pada hari Jumat setelah China gagal menetapkan target pertumbuhan ekonomi untuk tahun 2020, memicu kekhawatiran bahwa dampak dari pandemi coronavirus akan membatasi permintaan bahan...

Harga Minyak, Permintaan Bensin Naik pasca Beberapa Negara telah Mencabut Pembatasan...
Friday, 22 May 2020 09:18 WIB

Harga minyak naik pada hari Jumat, menuju kenaikan minggu keempat berturut-turut, di tengah banyaknya permintaan untuk bahan bakar  karena negara-negara mengurangi pembatasan bisnis dan sosial ya...

POPULAR NEWS
Minyak Turun Seiring Ketegangan AS-China Menambah Ketegangan Ekonomi Global

Minyak sedikit lebih rendah karena perang kata-kata yang meningkat antara AS dan China menambah kehati-hatian terhadap prospek pemulihan global dalam permintaan. Minyak berjangka di New York kehilangan 0,4% di perdagangan Asia setelah pada hari Jumat merosot 2%. China memperingatkan bahwa beberapa pihak di AS mendorong negara itu menuju Perang Dingin baru, memicu kekhawatiran bahwa memburuknya hubungan antara negara-negara adidaya dapat mempersulit pemulihan pasar dari jatuhnya permintaan...

Bursa Hong Kong Mulai Perdagangan Hari Ini Dengan Catatan Negatif

Saham-saham Hong Kong memulai perdagangan hari Senin dengan lebih banyak kerugian, memperpanjang penurunan tajam pada akhir pekan lalu, setelah kota itu memperlihatkan bentrokan jalanan baru atas undang-undang keamanan kontroversial yang diusulkan oleh China. Indeks Hang Seng turun 0,89 persen, atau 204,44 poin, menjadi 22.725,70. Indeks acuan Shanghai Composite China naik tipis 0,09 persen, atau 2,48 poin, menjadi 2.816,24, sedangkan Indeks Komposit Shenzhen di bursa kedua negara itu turun...

Bursa Tokyo Lebih Tinggi Saat Pembukaan Terkait Harapan Terhadap Virus Korona

Bursa Tokyo dibuka lebih tinggi pada hari ini terkait harapan status darurat di kota tersebut akan di cabut untuk seluruh Negara termasuk Tokyo yang menjadi kekuatan ekonomi. Indeks acuan indeks Nikkei 225 naik 1.37 persen atau 279.75 point ke level 20,667.91 di awal perdagangan, sementara Indeks Topix yang lebih luas menguat 1.16 persen atau 17.20 poin ke level 1,495.00. (frk) Sumber: AFP

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.