DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Naik Tipis Terkait Peningkatan Kasus Virus

Emas naik karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh hari, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,3 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima. Emas spot menguat 0,2% menjadi $ 1,776.01 per ons...

Saham Tokyo Awali Pekan Ini dengan Catatan Positif

Saham Tokyo dibuka lebih tinggi pada Senin ini, sementara investor memantau dengan hati-hati peningkatan lanjutan pada infeksi virus corona global. Indeks acuan Nikkei 225 naik 25,74 poin atau 0,12 persen menjadi 22.332,22, sedangkan indeks Topix yang lebih luas bertambah 2,94 poin atau 0,19 persen menjadi 1.555,27.(mrv) Sumber: AFP

Minyak Bertahan Dekat $ 43 dengan Pasar yang Terbebani Oleh Pasokan

Minyak di London berada di dekat $ 43 per barel karena investor terbebani pengetatan pasokan minyak mentah dan data ekonomi AS yang kuat  berlawanan dengan melonjaknya infeksi virus corona. Ekspor minyak Libya diperkirakan akan turun bulan ini karena pasukan yang menentang pemerintah terus memblokir pengiriman, menambah pengurangan OPEC + yang terkoordinasi, sementara data pekan lalu menunjukkan pasar tenaga kerja Amerika rebound pada Juni. Namun, lonjakan kasus virus AS telah mendorong...

Dolar dalam Kisaran Ketat Jelang Laporan Data Sektor Jasa AS

Dolar tetap stabil terhadap sebagian besar mata uang pada hari Senin karena investor menunggu data yang diharapkan untuk menunjukkan sektor jasa AS berhenti berkontraksi, dan menyoroti pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona. Euro bergerak dalam kisaran kecil sebelum data ekonomi dari Jerman dan zona euro yang juga diperkirakan akan menunjukkan rebound tajam dalam aktivitas perusahaan dan penjualan ritel, yang akan meredakan kekhawatiran tentang prospek ekonomi. Meningkatnya infeksi...

Emas Naik Tipis Seiring Peningkatan Kasus Virus Corona

Emas menguat karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus baru virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh harinya, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,4 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima, sementara epidemi virus corona India...

Emas Diperkirakan Akan Mempertahankan Momentum Kenaikannya
Monday, 24 February 2020 11:05 WIB | GOLD CORNER |Gold CornerGold Outlook

Emas memiliki momentum ke atas yang sangat besar saat ini, dan itu membuat peserta dalam survei emas mingguan Kitco sangat mengharapkan harga untuk terus meningkat pada minggu ini karena kombinasi momentum berbasis grafik dan kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang wabah virus korona.

Logam telah melonjak ke level tertinggi tujuh tahun pada hari Jumat lalu, didorong oleh penyebaran virus yang terus-menerus di seluruh dunia dan memicu kekhawatiran ini akan mengurangi pertumbuhan ekonomi. Beberapa pengamat juga mengutip harapan untuk melanjutkan kebijakan moneter rendah di AS dan di tempat lainnya.

Awal pekan lalu, banyak peserta di berbagai pasar mengambil "pendekatan burung unta" - menempelkan kepala mereka di pasir dan tidak khawatir tentang wabah, kata Charles Nedoss, ahli strategi pasar senior di LaSalle Futures Group. Tetapi seiiring minggu berakhir, sentimen risiko berkurang dan emas lepas landas.

"Sepertinya [virus] semakin memburuk," kata Nedoss. "wabah itu telah muncul di Korea dan Jepang. Anda mendengar lebih banyak pembicaraan mengenai hal itu menekan perekonomian “ tak pelak lagi sektor perjalanan dan pariwisata."

Sebuah perusahaan teknologi besar - Apple Inc. - minggu lalu mengeluarkan peringatan bahwa penjualan akan kurang dari perkiraan untuk kuartal saat ini karena virus telah melemahkan produksi dan permintaan di China.

Emas April menghasilkan tindak lanjut teknis pada minggu lalu ketika logam menembus di atas level tertinggi sebelumnya untuk tahunan di $ 1.619,60 membalas kenaikan pada 8 Januari, ketika kekhawatirannya adalah bahwa AS dan Iran mungkin berperang.

"Kami memiliki tren," kata John Weyer, co-direktur lindung nilai komersial di Walsh Trading. "Aku tidak melihat apa pun yang akan menghentikannya."

Tentu saja, seorang pelawan akan mengatakan ketika ekspektasi di pasar mana pun adalah sepihak, semua potensi pembelian atau penjualan jangka pendek mungkin telah terjadi, artinya pasar dapat berakhir dengan cara sebaliknya.

Lima belas profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Empat belas, atau 93%, menyerukan agar emas naik. Hanya satu pemilih, atau 7%, yang melihat harga turun, sementara tidak ada yang netral.

Sementara itu, 1.121 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street online. Sebanyak 820 pemilih, atau 73%, melihat emas untuk naik di minggu ini. 192 lainnya, atau 17%, mengatakan lebih rendah, sedangkan 109, atau 10%, adalah netral.

"Saya bullish untuk minggu ini," kata Kevin Grady, presiden Phoenix Futures and Options LLC. "Reli emas cukup mengesankan, terutama dalam menghadapi dolar AS yang melonjak. Statistik coronavirus yang keluar dari China semakin buruk. Sampai kita mulai melihat perubahan arus, emas harus menahan tawaran."

Phil Flynn, analis pasar senior di Price Futures Group, berkomentar bahwa emas berada dalam "mode breakout," dengan demikian, ia melihat lebih banyak kenaikan kedepannya.

"Emas mendapat dorongan karena China terus mengambil langkah-langkah untuk merangsang ekonomi dan melindunginya dari virus korona," kata Flynn. "Juga, efek doomsday-buying juga berperan karena virus korona menyebabkan beberapa teori ketakutan dan konspirasi."

Afshin Nabavi, kepala perdagangan dengan MKS, mengatakan emas sekarang siap untuk bergerak lebih tinggi lagi menuju $ 1.650 dan $ 1.675. Namun, ia menambahkan, "sedikit koreksi bawah akan sehat" untuk pasar emas.

Richard Baker, editor Eureka Miner's Report, mengatakan emas kemungkinan "akan berbaris menuju $ 1.800" karena "kami belum melihat yang terburuk dari coronavirus." Dia mendaftarkan target $ 1.680 untuk emas Comex minggu ini.

"Ketika emas mencapai level tertinggi tujuh tahun, menarik untuk dicatat bahwa yen Jepang telah melemah ke level yang tidak terlihat sejak April 2019," kata Baker. "Kasus-kasus Coronavirus di Jepang pada dasarnya telah menghapus mata uangnya dari status safe-haven .... Sebagai konsekuensinya, logam berkilau dan Treasurys AS telah menjadi safe-haven global pilihan ketika imbal hasil 10-tahun mendekati posisi terendah September tahun lalu selama negosiasi perdagangan AS-China."

Jim Wyckoff, analis teknis senior Kitco, mengatakan postur teknis pasar emas "berubah lebih bullish pada minggu lalu" dan dampak coronavirus pada ekonomi global "dianggap semakin buruk."

Adrian Day, ketua dan CEO Adrian Day Asset Management, juga mengatakan lebih tinggi.

"Ini bukan hanya kekhawatiran tentang coronavirus, tetapi investor semakin mencari beberapa asuransi, termasuk terhadap pasar saham yang bergejolak," katanya. (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Harga Emas Naik: Penggeraknya Masih Aktif...
Monday, 6 July 2020 13:40 WIB

Emas mencapai tonggak penting pekan lalu karena harga terdorong di atas $ 1.800 per ons untuk pertama kalinya sejak 2011 dan dengan fundamental yang kuat dan apa yang tampaknya menjadi tren naik yang ...

Emas dan Saham Telah Berdamai...
Friday, 3 July 2020 14:53 WIB

Untuk pertama kalinya tren indeks berjangka emas tidak terpengaruh oleh sentimen pasar saham selama masa pandemi COVID-19. Di sisi lain, emas saat ini cenderung dipengaruhi oleh tingkat imbal hasil r...

Menjelang Akhir Juli 2020, Persiapkan Opsi Buy untuk Emas Berjangka...
Thursday, 2 July 2020 15:00 WIB

Uji coba awal vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh Pfizer Inc dan BioNtech SE menunjukkan hasil positif yaitu aman dan memampukan pasien memproduksi antibodi terhadap virus. Kabar baik ini mempengar...

Juli, Emas Masih Menjanjikan...
Wednesday, 1 July 2020 16:41 WIB

Indeks emas berjangka ditutup di atas $1.800 per ons pada Selasa, 30 Juni 2020 yang berarti pula penutupan pada semester pertama tahun ini. Sepanjang enam bulan terakhir emas menjadi kontrak berjangka...

Wall St., Main St. Melihat Harga Emas Tetap Bersinar...
Monday, 29 June 2020 13:42 WIB

Harga emas harus mempertahankan momentum kenaikan baru-baru ini karena pandemi COVID-19 terus menyebar dan memicu kekhawatiran tentang ekonomi, menurut responden dalam survei mingguan emas Kitco News....

POPULAR NEWS
Emas Naik Tipis Terkait Peningkatan Kasus Virus

Emas naik karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh hari, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,3 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima. Emas spot menguat 0,2% menjadi $ 1,776.01 per ons...

Saham Tokyo Awali Pekan Ini dengan Catatan Positif

Saham Tokyo dibuka lebih tinggi pada Senin ini, sementara investor memantau dengan hati-hati peningkatan lanjutan pada infeksi virus corona global. Indeks acuan Nikkei 225 naik 25,74 poin atau 0,12 persen menjadi 22.332,22, sedangkan indeks Topix yang lebih luas bertambah 2,94 poin atau 0,19 persen menjadi 1.555,27.(mrv) Sumber: AFP

Minyak Bertahan Dekat $ 43 dengan Pasar yang Terbebani Oleh Pasokan

Minyak di London berada di dekat $ 43 per barel karena investor terbebani pengetatan pasokan minyak mentah dan data ekonomi AS yang kuat  berlawanan dengan melonjaknya infeksi virus corona. Ekspor minyak Libya diperkirakan akan turun bulan ini karena pasukan yang menentang pemerintah terus memblokir pengiriman, menambah pengurangan OPEC + yang terkoordinasi, sementara data pekan lalu menunjukkan pasar tenaga kerja Amerika rebound pada Juni. Namun, lonjakan kasus virus AS telah mendorong...

Dolar dalam Kisaran Ketat Jelang Laporan Data Sektor Jasa AS

Dolar tetap stabil terhadap sebagian besar mata uang pada hari Senin karena investor menunggu data yang diharapkan untuk menunjukkan sektor jasa AS berhenti berkontraksi, dan menyoroti pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona. Euro bergerak dalam kisaran kecil sebelum data ekonomi dari Jerman dan zona euro yang juga diperkirakan akan menunjukkan rebound tajam dalam aktivitas perusahaan dan penjualan ritel, yang akan meredakan kekhawatiran tentang prospek ekonomi. Meningkatnya infeksi...

Emas Naik Tipis Seiring Peningkatan Kasus Virus Corona

Emas menguat karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus baru virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh harinya, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,4 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima, sementara epidemi virus corona India...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.