DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Naik Tipis Terkait Peningkatan Kasus Virus

Emas naik karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh hari, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,3 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima. Emas spot menguat 0,2% menjadi $ 1,776.01 per ons...

Saham Tokyo Awali Pekan Ini dengan Catatan Positif

Saham Tokyo dibuka lebih tinggi pada Senin ini, sementara investor memantau dengan hati-hati peningkatan lanjutan pada infeksi virus corona global. Indeks acuan Nikkei 225 naik 25,74 poin atau 0,12 persen menjadi 22.332,22, sedangkan indeks Topix yang lebih luas bertambah 2,94 poin atau 0,19 persen menjadi 1.555,27.(mrv) Sumber: AFP

Minyak Bertahan Dekat $ 43 dengan Pasar yang Terbebani Oleh Pasokan

Minyak di London berada di dekat $ 43 per barel karena investor terbebani pengetatan pasokan minyak mentah dan data ekonomi AS yang kuat  berlawanan dengan melonjaknya infeksi virus corona. Ekspor minyak Libya diperkirakan akan turun bulan ini karena pasukan yang menentang pemerintah terus memblokir pengiriman, menambah pengurangan OPEC + yang terkoordinasi, sementara data pekan lalu menunjukkan pasar tenaga kerja Amerika rebound pada Juni. Namun, lonjakan kasus virus AS telah mendorong...

Dolar dalam Kisaran Ketat Jelang Laporan Data Sektor Jasa AS

Dolar tetap stabil terhadap sebagian besar mata uang pada hari Senin karena investor menunggu data yang diharapkan untuk menunjukkan sektor jasa AS berhenti berkontraksi, dan menyoroti pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona. Euro bergerak dalam kisaran kecil sebelum data ekonomi dari Jerman dan zona euro yang juga diperkirakan akan menunjukkan rebound tajam dalam aktivitas perusahaan dan penjualan ritel, yang akan meredakan kekhawatiran tentang prospek ekonomi. Meningkatnya infeksi...

Emas Naik Tipis Seiring Peningkatan Kasus Virus Corona

Emas menguat karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus baru virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh harinya, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,4 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima, sementara epidemi virus corona India...

Pejabat Fed lebih optimis akan prospek ekonomi tahun ini
Thursday, 20 February 2020 02:35 WIB | FISCAL & MONETARY |Fiskal & Moneter

Pejabat Federal Reserve dan staf bank sentral mengatakan ekonomi AS tampak lebih kuat pada akhir Januari dari yang yang harapkan, menurut risalah pertemuan akhir Januari yang dirilis Rabu.

Risiko terhadap prospek lebih menguntungkan daripada yang muncul pada pertemuan mereka pada pertengahan Desember.

Ada kekhawatiran yang diungkapkan selama diskusi mereka mengenai ancaman wabah virus corona di Cina, serta ketegangan di Timur Tengah.

Dewan The Fed memproyeksikan pertumbuhan PDB AS lebih kuat pada pertemuan Januari dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya. Dewan juga mengatakan bahwa risiko penurunan telah berkurang.

Ada juga beberapa optimisme mengenai prospek inflasi, yang telah dibiarkan di bawah target 2% The Fed.

Mayoritas pejabat Fed mengatakan mereka umumnya memperkirakan inflasi akan bergerak lebih dekat ke target 2% bank sentral.

Meskipun optimis, para pejabat Fed berhati-hati untuk tidak membiarkan suku bunga tidak berubah.

Bank sentral memangkas suku bunga tiga kali tahun lalu dan telah mengisyaratkan sikap kebijakan yang ditahan, tidak ada perubahan signifikan pada prospek.

Dalam diskusinya, pejabat Fed melihat alasan bagus untuk membiarkan suku bunga acuan tidak berubah.

Mereka membahas mengenai bagaimana "mempertahankan sikap kebijakan saat ini untuk sementara waktu dapat membantu dalam mendukung aktivitas ekonomi AS dalam menghadapi perkembangan global yang telah membebani keputusan pengeluaran," unkap berita acara.

Tingkat akomodasi saat ini juga akan berguna dalam mendorong inflasi ke target 2%, ungkap para pejabat.(yds)

Sumber: Marketwatch

RELATED NEWS
Christine Lagarde: Pemulihan ekonomi akan menjadi masalah yang rumit...
Friday, 26 June 2020 15:19 WIB

Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde, saat memberikan presentasi pada Pertemuan Online Tingkat Tinggi yang diselenggarakan oleh Konvensi Para Pemimpin Bisnis Eropa, mengatakan bahwa kit...

Bank of England Tingkatkan Perlawanan Terhadap Virus Dengan Peningkatan Pembelian Obligasi...
Thursday, 18 June 2020 18:35 WIB

Bank of England mengintensifkan reaksinya terhadap dampak dari virus corona dengan memperluas program pembelian obligasi, mengambil langkah lain dalam perjuangan berat untuk mengangkat ekonomi keluar ...

SNB Berfokus pada Intervensi Franc Dengan Suku Bunga Tidak Berubah...
Thursday, 18 June 2020 14:48 WIB

Swiss National Bank mengatakan intervensi valuta asing yang agresif tetap menjadi alat utama untuk mendorong kembali terhadap apresiasi dalam franc yang disebabkan oleh pandemi coronavirus. Menjaga s...

Fed Powell : Bantuan Pemerintah Yang Lebih Banyak Untuk Meningkatkan Ekonomi...
Thursday, 18 June 2020 03:26 WIB

Ekonomi AS mulai pulih dari posisi terburuknya akibat krisis coronavirus, tetapi dengan sekitar 25 juta orang Amerika terlantar dari pekerjaan dan pandemi yang sedang berlangsung, itu akan membutuhkan...

Ketua Fed Powell Mengatakan Pasar Kerja yang Kuat Dapat Mengurangi Ketidaksetaraan Rasial AS...
Tuesday, 16 June 2020 23:19 WIB

Cara terbaik Federal Reserve dapat membantu mengurangi ketidaksetaraan rasial adalah mengembalikan pasar tenaga kerja AS menuju kekuatan pra-koronavirus, kata Ketua Fed Jerome Powell pada hari Selasa,...

POPULAR NEWS
Emas Naik Tipis Terkait Peningkatan Kasus Virus

Emas naik karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh hari, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,3 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima. Emas spot menguat 0,2% menjadi $ 1,776.01 per ons...

Saham Tokyo Awali Pekan Ini dengan Catatan Positif

Saham Tokyo dibuka lebih tinggi pada Senin ini, sementara investor memantau dengan hati-hati peningkatan lanjutan pada infeksi virus corona global. Indeks acuan Nikkei 225 naik 25,74 poin atau 0,12 persen menjadi 22.332,22, sedangkan indeks Topix yang lebih luas bertambah 2,94 poin atau 0,19 persen menjadi 1.555,27.(mrv) Sumber: AFP

Minyak Bertahan Dekat $ 43 dengan Pasar yang Terbebani Oleh Pasokan

Minyak di London berada di dekat $ 43 per barel karena investor terbebani pengetatan pasokan minyak mentah dan data ekonomi AS yang kuat  berlawanan dengan melonjaknya infeksi virus corona. Ekspor minyak Libya diperkirakan akan turun bulan ini karena pasukan yang menentang pemerintah terus memblokir pengiriman, menambah pengurangan OPEC + yang terkoordinasi, sementara data pekan lalu menunjukkan pasar tenaga kerja Amerika rebound pada Juni. Namun, lonjakan kasus virus AS telah mendorong...

Dolar dalam Kisaran Ketat Jelang Laporan Data Sektor Jasa AS

Dolar tetap stabil terhadap sebagian besar mata uang pada hari Senin karena investor menunggu data yang diharapkan untuk menunjukkan sektor jasa AS berhenti berkontraksi, dan menyoroti pemulihan ekonomi dari pandemi virus corona. Euro bergerak dalam kisaran kecil sebelum data ekonomi dari Jerman dan zona euro yang juga diperkirakan akan menunjukkan rebound tajam dalam aktivitas perusahaan dan penjualan ritel, yang akan meredakan kekhawatiran tentang prospek ekonomi. Meningkatnya infeksi...

Emas Naik Tipis Seiring Peningkatan Kasus Virus Corona

Emas menguat karena investor mencari aset perlindungan di tengah meningkatnya kasus virus corona, dengan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan terjadinya infeksi global tertinggi dalam satu hari selama akhir pekan kemarin. Kasus baru virus di AS meningkat 2%, lebih dari rata-rata tujuh harinya, menurut hitungan terbaru Universitas Johns Hopkins, sementara kasus global mencapai 11,4 juta. Meksiko menyusul Prancis dengan wabah paling mematikan kelima, sementara epidemi virus corona India...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.