DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas berakhir lebih tinggi untuk pertama kalinya dalam 3 sesi

Emas naik pada Selasa, dengan harga menemukan dukungan setelah membukukan dua sesi penurunan berturut-turut. Pedagang mengamati potensi kesepakatan perdagangan AS-China dan menunggu hasil pertemuan kebijakan dua hari Federal Reserve, yang berakhir Rabu. Emas Februari turun $ 3,20, atau 0,2%, menjadi $ 1,468,10 per ons.(yds) Sumber: marketwatch

Harga emas menetap lebih tinggi, turun setelah keputusan Fed

Emas berjangka ditutup lebih tinggi pada Rabu ini, kemudian beringsut lebih rendah dalam perdagangan elektronik setelah Federal Reserve mempertahankan suku bunga utama AS stabil pada kisaran 1,5% hingga 1,75%, seperti yang diharapkan. Mengikuti berita The Fed, yang datang setelah emas berjangka diselesaikan, emas Februari berada di level $1,473.10 per ons dalam perdagangan elektronik. Itu mengakhiri sesi dengan naik sebanyak $6,90, atau 0,5%, pada $1,475 per ons.(yds) Sumber: Marketwatch

Minyak naik, perang perdagangan AS-China bebani prospek permintaan

Harga minyak naik tipis pada Selasa ini karena kesepakatan OPEC dengan produsen terkait pekan lalu guna memperdalam penurunan produksi pada tahun 2020, tetapi ketegangan perdagangan AS-China membebani prospek permintaan. Minyak mentah Brent naik 7 sen menjadi $64,32 per barel, dan minyak West Texas Intermediate naik 22 sen menjadi $59,24 per barel. Indeks acuan minyak turun masing-masing 0,2% dan 0,3% pada hari Senin. Pekan lalu, Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen terkait...

Emas Memperpanjang Pemulihan Terkait Kekhawatiran Perdagangan

Harga emas naik lagi pada Selasa ini karena meningkatnya kekhawatiran bahwa AS dan China tidak akan menandatangani kesepakatan perdagangan interim sebelum putaran berikutnya tarif impor AS dimulai pada hari Minggu. Sekretaris Perdagangan Wilbur Ross, yang sudah mengatakan pekan lalu bahwa akan lebih baik untuk menunda kesepakatan perdagangan dengan China sampai setelah pemilihan tahun depan, mengatakan kepada Fox Business News bahwa lebih penting untuk mendapatkan kesepakatan yang baik...

Sterling Turun Terkait Jajak Pendapat Untuk Pemilu Inggris

Pound berada di bawah tekanan pada Rabu pagi setelah jajak pendapat YouGov baru memperkirakan keunggulan yang lebih kecil dari perkiraan untuk pemimpin Partai Konservatif Perdana Menteri Boris Johnson dalam pemilihan umum yang akan berlangsung kurang dari 24 jam dari sekarang. Sterling melemah 0,3% menjadi $ 1,3124 dari level $ 1,3155 yang terlihat Selasa malam di perdagangan Amerika Utara. FTSE 100 naik 0,4% pada awal perdagangan, diuntungkan dari pound yang lebih lemah karena banyak...

China akan Hapus Tarif Terhadap Kedelai dan Produk Pertanian AS Lainnya
Saturday, 14 September 2019 02:18 WIB | GLOBAL |Global

China menyatakan akan mencabut tarif terhadap kedelai, daging babi dan beberapa produk pertanian Amerika lainnya. Ini merupakan isyarat lain meredanya ketegangan antara kedua negara, menjelang pembicaraan perdagangan yang dijadwalkan untuk bulan depan.

Pengumuman yang dilansir kantor berita China Xinhua, Jumat (13/9) itu merupakan yang terbaru dari serangkaian sikap berdamai belakangan ini, yang ditunjukkan kedua ekonomi terbesar dunia itu untuk mengendalikan perang dagang mereka yang masih terus berlangsung.

Hari Kamis (12/9), juru bicara Kementerian Perdagangan China Gao Feng mengatakan China sedang mempertimbangkan pembelian produk-produk pertanian Amerika seperti daging babi dan kedelai.

Gao juga menyatakan harapan kedua pihak akan terus menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi pembicaraan perdagangan mendatang di Washington.

China sebelumnya memberlakukan tarif 25 persen terhadap produk-produk pertanian Amerika dan memerintahkan para importirnya agar berhenti membeli kedelai, produk ekspor terbesar Amerika ke China. Beijing, Jumat (13/9) tidak menunjukkan indikasi apakah pembelian kedelai itu akan dimulai kembali.

Tarif yang diberlakukan Beijing itu merupakan tanggapan atas kenaikan tarif yang diberlakukan Presiden Amerika Donald Trump terhadap produk-produk China.

Namun pada Rabu lalu, Trump mengumumkan ia menangguhkan tarif terhadap produk-produk China senilai 250 miliar dolar dari 1 Oktober menjadi 15 Oktober.

Melalui Twitter ia mengatakan bahwa Wakil Perdana Menteri China Liu He telah meminta penangguhan itu karena perayaan 70 tahun berdirinya Republik Rakyat China pada 1 Oktober.

Sumber : VOA

RELATED NEWS
Turki Ancam Balas AS Kalau Terapkan Sanksi Baru...
Thursday, 12 December 2019 10:52 WIB

Pemerintah Turki mengancam akan mengambil tindakan balasan kalau Amerika menjalankan sanksi-sanksi baru atasnya. Peringatan ini dikeluarkan ketika Senat Amerika sedang bersiap-siap mengadakan pemungu...

Seismolog Selandia Baru Khawatir akan Letusan Baru di Gunung Api...
Thursday, 12 December 2019 00:16 WIB

Pihak berwenang Selandia Baru, mengatakan pada Rabu, situasi di Pulau Putih masih tidak memungkinkan mereka untuk mengirimkan tim-tim SAR untuk mengambil jenazah para korban tewas akibat letusan gunun...

Aung San Suu Kyi Hadir di Pengadilan Den Haag Ketika Myanmar Dituduh Melakukan Genosida...
Wednesday, 11 December 2019 18:27 WIB

Penasihat negara Myanmar, pemenang hadiah Nobel, Aung San Suu Kyi, hadir di Mahkamah Internasional di Den Haag, Selasa untuk membela pemerintahnya dari tuduhan genosida. Militer Myanmar dituduh melak...

Inggris Bersiap Pemilu, Perjuangan Berat Brexit Diperkirakan Berlanjut...
Wednesday, 11 December 2019 11:01 WIB

Para pemimpin politik Inggris melakukan persiapan terakhir menjelang pemilihan umum pada Kamis (12/12), yang didominasi oleh masalah keluarnya Inggris dari Uni Eropa. Sebuah laporan baru dari kelompo...

Polisi Hong Kong Klaim Jinakkan 2 Bom Rakitan di Kampus...
Tuesday, 10 December 2019 23:56 WIB

Polisi Hong Kong mengatakan mereka telah menjinakkan dua bom besar rakitan yang penuh paku di sebuah universitas. Polisi mengatakan petugas penjinak bom bergegas ke kampus Wah Yan di distrik Wanchai ...

POPULAR NEWS
Emas berakhir lebih tinggi untuk pertama kalinya dalam 3 sesi

Emas naik pada Selasa, dengan harga menemukan dukungan setelah membukukan dua sesi penurunan berturut-turut. Pedagang mengamati potensi kesepakatan perdagangan AS-China dan menunggu hasil pertemuan kebijakan dua hari Federal Reserve, yang berakhir Rabu. Emas Februari turun $ 3,20, atau 0,2%, menjadi $ 1,468,10 per ons.(yds) Sumber: marketwatch

Harga emas menetap lebih tinggi, turun setelah keputusan Fed

Emas berjangka ditutup lebih tinggi pada Rabu ini, kemudian beringsut lebih rendah dalam perdagangan elektronik setelah Federal Reserve mempertahankan suku bunga utama AS stabil pada kisaran 1,5% hingga 1,75%, seperti yang diharapkan. Mengikuti berita The Fed, yang datang setelah emas berjangka diselesaikan, emas Februari berada di level $1,473.10 per ons dalam perdagangan elektronik. Itu mengakhiri sesi dengan naik sebanyak $6,90, atau 0,5%, pada $1,475 per ons.(yds) Sumber: Marketwatch

Minyak naik, perang perdagangan AS-China bebani prospek permintaan

Harga minyak naik tipis pada Selasa ini karena kesepakatan OPEC dengan produsen terkait pekan lalu guna memperdalam penurunan produksi pada tahun 2020, tetapi ketegangan perdagangan AS-China membebani prospek permintaan. Minyak mentah Brent naik 7 sen menjadi $64,32 per barel, dan minyak West Texas Intermediate naik 22 sen menjadi $59,24 per barel. Indeks acuan minyak turun masing-masing 0,2% dan 0,3% pada hari Senin. Pekan lalu, Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen terkait...

Emas Memperpanjang Pemulihan Terkait Kekhawatiran Perdagangan

Harga emas naik lagi pada Selasa ini karena meningkatnya kekhawatiran bahwa AS dan China tidak akan menandatangani kesepakatan perdagangan interim sebelum putaran berikutnya tarif impor AS dimulai pada hari Minggu. Sekretaris Perdagangan Wilbur Ross, yang sudah mengatakan pekan lalu bahwa akan lebih baik untuk menunda kesepakatan perdagangan dengan China sampai setelah pemilihan tahun depan, mengatakan kepada Fox Business News bahwa lebih penting untuk mendapatkan kesepakatan yang baik...

Sterling Turun Terkait Jajak Pendapat Untuk Pemilu Inggris

Pound berada di bawah tekanan pada Rabu pagi setelah jajak pendapat YouGov baru memperkirakan keunggulan yang lebih kecil dari perkiraan untuk pemimpin Partai Konservatif Perdana Menteri Boris Johnson dalam pemilihan umum yang akan berlangsung kurang dari 24 jam dari sekarang. Sterling melemah 0,3% menjadi $ 1,3124 dari level $ 1,3155 yang terlihat Selasa malam di perdagangan Amerika Utara. FTSE 100 naik 0,4% pada awal perdagangan, diuntungkan dari pound yang lebih lemah karena banyak...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.