DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Berjangka Berakhir Lebih Rendah, Catatkan Kenaikan Mingguan Beruntun Ketiga

Emas berjangka jatuh pada hari Jumat, tetapi membukukan keuntungan untuk minggu ini - ketiga berturut-turut. "Pergerakan untuk emas telah melibatkan pertumbuhan global dalam obligasi suku bunga negatif, penurunan suku bunga riil di AS, [dan] ketidakpastian mengenai kebijakan perdagangan AS / China dan kegelisahan politik di Hong Kong," kata Rob Haworth, ahli strategi investasi senior di Manajemen Kekayaan Bank AS. Emas Desember turun $ 7,60, atau 0,5%, untuk berakhir di $ 1.523,60 di Comex....

Minyak Berjangka AS Catatkan kenaikan Untuk Sesi Dan Minggu Ini

Minyak berjangka naik pada Jumat ini, catatkan kenaikan untuk minggu ini, yang pertama dalam tiga minggu. "Kenaikan hari ini mencerminkan beberapa keengganan untuk pulih secara cepat selama akhir pekan karena ketidakpastian di Teluk Persia ...," kata Marshall Steeves, analis pasar energi di IHS Markit. "Secara keseluruhan, pasar terikat dengan ketidakpastian pasokan diimbangi dengan melemahnya permintaan. Jadi sementara ada kenaikan hari ini dan untuk minggu ini, masih ada downtrend jangka...

Wall Street Berakhir Dengan Kenaikan Tajam Pada Optimisme Stimulus Jerman

Saham AS rebound pada hari Jumat karena reli obligasi yang surut dan berita tentang potensi stimulus ekonomi Jerman membawa pembeli kembali ke pasar ekuitas, menutup buku pada minggu yang penuh gejolak. Sementara ketiga rata-rata saham utama AS mengakhiri sesi lebih tinggi, mereka masih mencatat kerugian mingguan ketiga berturut-turut, yang telah tertekan sejak hari Senin oleh meningkatnya perang perdagangan antara AS dan China, memanaskan ketegangan geopolitik dan sinyal dari pasar obligasi...

Home

Analis: Rapat Fed Tidak Akan Menjadi Pemicu Untuk Mendorong Harga Emas Lebih Tinggi
Monday, 18 March 2019 15:30 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Sekali lagi pasar emas menambah kenaikan mingguan karena harga diperdagangkan di sekitar level psikologis kritis $ 1.300 per ons. Namun, menurut beberapa analis, pasar tidak memiliki katalis untuk mendorong harga ke level tertinggi 10 bulan pada bulan lalu.

Meskipun turun dari posisi tertingginya, pasar bersiap untuk kenaikan minggu terbesar pada minggu lalu, dengan emas berjangka untuk bulan April diperdagangkan di level $ 1,302 per ons, naik 0,21% dari minggu sebelumnya.

Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank mengatakan bahwa penurunan 1% pada hari Kamis lalu menunjukkan bahwa pasar kurang memiliki keyakinan untuk harga yang lebih tinggi. Dia menambahkan bahwa ketahanan di pasar ekuitas membuat emas menjadi alternatif yang kurang menarik bagi investor. Indeks S&P 500 telah menembus di atas level psikologis di 2.800, perdagangan terakhir pekan lalu di 2.828 poin, naik 3% dari minggu sebelumnya.

œSaat ini tampaknya tidak ada kebutuhan besar untuk polis asuransi sehingga investor menghindari emas dan beralih ke ekuitas, katanya. œSaya pikir ada frustrasi yang tumbuh di kalangan investor emas dan itu membebani harga.

Pertanyaannya sekarang di benak banyak pemain pasar adalah apa yang akan menjadi katalis untuk mendorong emas; menurut beberapa analis, siapa pun yang mengharapkan Fed yang dovish menjadi pemicu untuk memicu rally bisa sangat kecewa.

Tentang The Fed

Sekali lagi semua mata akan tertuju pada Federal Reserve yang mengadakan pertemuan kebijakan moneter pada minggu ini dan bersama dengan keputusan suku bunganya akan merilis proyeksi ekonomi yang diperbarui. Ekonom juga mengharapkan bank sentral mengungkap rencananya untuk melampaui program pengurangan neraca.

œProyeksi pertumbuhan median tampaknya akan direvisi turun, kata ekonom dari Capital Economics.

Namun, menurut beberapa analis, harapan ini sudah dimasukkan ke pasar.

œSaya pikir cerita jeda The Fed sebagian besar dimainkan, kata Ryan McKay, ahli strategi komoditas dari TD Securities. œPada akhirnya, jika emas akan naik lebih tinggi, kita perlu melihat data AS yang lebih lemah. Ekonomi AS masih tampak kuat dibandingkan dengan ekonomi di seluruh dunia dan itu menjaga tawaran terhadap dolar AS.

Meskipun bank sentral diperkirakan akan menurunkan perkiraan pertumbuhan dan suku bunga mereka, Jasper Lawler, kepala penelitian di London Capital Group, mengatakan bahwa ia tidak mengharapkan Federal Reserve berada di dekat dovish karena Bank Sentral Eropa pada dua minggu lalu, ketika itu mengejutkan pasar dengan pergeseran dalam panduan ke depan, tidak mengharapkan untuk melihat kenaikan suku bunga sampai setidaknya akhir tahun ini.

Lawler menambahkan bahwa ada risiko bahwa The Fed terdengar hawkish karena meremehkan potensi perlambatan ekonomi domestik.

œJika The Fed mengatakan bahwa mereka menyesuaikan pertumbuhannya karena risiko dalam ekonomi global atau apa pun di sepanjang garis itu yang bisa membuat mereka terdengar agak hawkish, katanya.

Hansen menambahkan bahwa pandangan goldilocks dari The Fed - tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin - juga akan mempertahankan tawaran di bawah pasar ekuitas, yang akan membatasi setiap kenaikan emas.

Emas Akan Mempertahankan Kepalanya Tetap Berada Di Atas Air

Meskipun Federal Reserve tidak diharapkan cukup dovish untuk mendorong harga emas lebih tinggi, analis masih belum siap untuk menyerah pada logam kuning dulu.

Lawler mengatakan bahwa tren emas masih lebih tinggi karena ia melihat dukungan yang kuat di sekitar $ 1.280 per ons. Dia menambahkan bahwa emas tetap menjadi aset safe-haven yang menarik seiring dengan ketidakpastian ekonomi global.

œSecara keseluruhan masih ada minat kuat untuk emas, katanya. œSaya berharap bahwa setiap penurunan harga emas yang signifikan akan menarik pembeli baru.

Hansen mengatakan bahwa meskipun ada ancaman bearish teknis yang terbangun di sekitar emas, sulit untuk melihat harga turun lebih rendah secara signifikan.

œMasih ada banyak alasan untuk menyimpan emas, jadi saya juga tidak melihat banyak downside, katanya.

Hansen menambahkan bahwa ia terus tetap bullish untuk jangka panjang pada emas selama harga bertahan di atas level key retracement di sekitar $ 1.275 per ons.

McKay juga mengatakan bahwa ia melihat penurunan terbatas untuk emas karena ekonomi global. Meskipun ekonomi AS tetap kuat terhadap ancaman dari luar, ia tidak dapat tetap kuat dengan sendirinya.

œPada titik ini dalam siklus pertumbuhan pada perlambatan alami, katanya. œTetapi jika sesuatu pecah di China dan Eropa akan berdampak pada pertumbuhan AS juga. Di belakang perlambatan ekonomi global, saya tidak melihat banyak alasan untuk terlalu bearish pada emas. "

Risiko Teknis Yang Harus Diperhatikan

Meskipun Hansen memilih bullish jangka panjang pada emas, ia mengatakan bahwa ia mengamati teknis emas dengan cermat karena aksi harga menciptakan formasi bear flag.

œJika menembus di bawah posisi terendah baru-baru ini di $ 1.290, kita bisa melihat aksi jual yang tajam, katanya. (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Wall Street, Main Street Tetap Bullish Pada Emas, Tapi Kehati-hatian Meningkat...
Monday, 12 August 2019 12:41 WIB

Pasar tetap tegas terhadap bullish pada emas. Tapi, melihat berita utama, logam kuning mulai terlihat overbought, menurut beberapa analis. Pasar emas berada di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar ...

Survei Emas Menunjukkan Bullish Berada Dalam Kendali Penuh...
Monday, 5 August 2019 13:19 WIB

Bearish emas memiliki kesempatan untuk mengendalikan pasar tetapi gagal, dan sekarang bullish berada dalam kendali penuh karena Wall Street dan Main Street berharap untuk melihat harga yang lebih ting...

Wall St., Main St .: Emas Akan Bersinar Selama Pekan Pertemuan FOMC...
Monday, 29 July 2019 14:29 WIB

Wall Street dan Main Street keduanya melihat harga emas untuk naik minggu ini, dengan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) diperkirakan akan memangkas suku bunga AS, menurut survei emas mingguan Kitco ...

Wall St., Main St. Melihat Harga Emas Mempertahankan Momentum Kenaikan...
Monday, 22 July 2019 13:24 WIB

Wall Street dan Main melihat emas akan menjaga kenaikannya baru-baru ini, menurut survei emas mingguan Kitco News. Emas telah mencapai level tertinggi baru dalam enam tahun di layar perdagangan setel...

Wall St. Netral/Sideways Pada Harga Emas, Main St. Bullish...
Monday, 15 July 2019 13:42 WIB

Pedagang dan analis Wall Street ragu-ragu atau melihat harga emas sideways dalam minggu ini, sementara Main Street tetap bullish, menurut survei emas mingguan Kitco News. Blok pemilih terbesar W...

POPULAR NEWS
Emas Berjangka Berakhir Lebih Rendah, Catatkan Kenaikan Mingguan Beruntun Ketiga

Emas berjangka jatuh pada hari Jumat, tetapi membukukan keuntungan untuk minggu ini - ketiga berturut-turut. "Pergerakan untuk emas telah melibatkan pertumbuhan global dalam obligasi suku bunga negatif, penurunan suku bunga riil di AS, [dan] ketidakpastian mengenai kebijakan perdagangan AS / China dan kegelisahan politik di Hong Kong," kata Rob Haworth, ahli strategi investasi senior di Manajemen Kekayaan Bank AS. Emas Desember turun $ 7,60, atau 0,5%, untuk berakhir di $ 1.523,60 di Comex....

Minyak Berjangka AS Catatkan kenaikan Untuk Sesi Dan Minggu Ini

Minyak berjangka naik pada Jumat ini, catatkan kenaikan untuk minggu ini, yang pertama dalam tiga minggu. "Kenaikan hari ini mencerminkan beberapa keengganan untuk pulih secara cepat selama akhir pekan karena ketidakpastian di Teluk Persia ...," kata Marshall Steeves, analis pasar energi di IHS Markit. "Secara keseluruhan, pasar terikat dengan ketidakpastian pasokan diimbangi dengan melemahnya permintaan. Jadi sementara ada kenaikan hari ini dan untuk minggu ini, masih ada downtrend jangka...

Wall Street Berakhir Dengan Kenaikan Tajam Pada Optimisme Stimulus Jerman

Saham AS rebound pada hari Jumat karena reli obligasi yang surut dan berita tentang potensi stimulus ekonomi Jerman membawa pembeli kembali ke pasar ekuitas, menutup buku pada minggu yang penuh gejolak. Sementara ketiga rata-rata saham utama AS mengakhiri sesi lebih tinggi, mereka masih mencatat kerugian mingguan ketiga berturut-turut, yang telah tertekan sejak hari Senin oleh meningkatnya perang perdagangan antara AS dan China, memanaskan ketegangan geopolitik dan sinyal dari pasar obligasi...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.