DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas berakhir turun, menderita kerugian mingguan karena imbal hasil obligasi naik

Emas berjangka berakhir lebih rendah pada hari Jumat, menghapus keuntungan sebelumnya untuk mengalami kerugian pada minggu ini karena selera kembali untuk aset yang dianggap berisiko dan hasil obligasi naik. Emas memangkas beberapa kenaikan sehari sebelumnya kemudian berbalik lebih rendah setelah data pada hari Jumat mengungkapkan bahwa indeks sentimen konsumen Universitas Michigan rebound menjadi 92 pada September dari 89,8 di Agustus. Persediaan bisnis AS juga meningkat 0,4% pada bulan Juli...

Saham HK Akhiri Pekan Dengan Gain Tajam (Review)

Saham-saham Hong Kong mengakhiri Jumat ini dengan sukses karena pelaku pasar menyambut  meredanya serangkaian gejolak perdagangan China-AS sementara juga berspekulasi pada pemangkasan suku bunga lain oleh Federal Reserve pekan depan. Indeks Hang Seng melonjak 0,98 persen, atau 265,06 poin, menjadi 27.352,69. Sumber : AFP

Sebagian Besar Saham AS Berakhir Lebih Rendah Seiring Dow Perpanjang Gain Tujuh Hari Beruntun

Sebagian besar saham AS ditutup lebih rendah pada hari Jumat setelah meredanya ketegangan perdagangan dan kebijakan bank sentral secara singkat mendorong sentimen investor pada hari sebelumnya. S&P 500 turun kurang dari 0,1% menjadi berakhir dekati level 3.007. Dow Jones Industrial Average naik 36 poin, atau 0,1%, berakhir di sekitar level 27.219, berdasarkan angka awal. Indeks Nasdaq Composite turun 0,2% menjadi berakhir di dekat level 8.177. Blue-chip Dow meraih kenaikan ketujuh...

Sterling Naik di tengah Spekulasi Melunaknya Sikap Inggris terhadap Brexit

Pound naik pada hari Jumat terkait laporan surat kabar bahwa pemerintah Inggris sedang mempertimbangkan beberapa jenis perbedaan peraturan antara Irlandia Utara dengan Inggris dalam upaya untuk mengamankan kesepakatan Brexit. Menurut The Times, DUP Irlandia Utara akan bersedia menerima beberapa peraturan UE setelah penarikan Inggris dari Uni Eropa - menggantikan proposal pendukung Irlandia - meningkatkan beberapa harapan dari kesepakatan baru. Namun DUP membantah laporan itu tak lama setelah...

Saham AS Menuju Gain Mingguan Seiring Penguatan Imbal Hasil Obligasi

Sebagian besar saham AS bergerak lebih tinggi karena rotasi dari pertumbuhan ke nilai saham dilakukan. Imbal hasil Treasury naik dan dolar tergelincir. Saham global menuju kenaikan mingguan ketiga didorong oleh pelonggaran kekhawatiran perdagangan dan putaran baru stimulus bank sentral. Penjualan ritel AS yang lebih tinggi dari perkiraan di bulan Agustus menambah optimisme. Indeks Stoxx Europe 600 naik untuk hari keempat dipimpin oleh sektor bank dan penambang. Indeks S&P 500 naik 0,1%...

Home

Wall St dan Main St. Melihat Harga Emas Masih Tinggi
Monday, 17 June 2019 14:43 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Emas mencapai level tertinggi dalam lebih dari satu tahun pada hari Jumat, dan Wall Street dan Main Street melihat momentum tersebut berlanjut pada minggu ini, berdasarkan survei emas mingguan Kitco News.

Logam telah ditopang oleh berlanjutnya ketegangan perdagangan antara AS dan mitranya, yang mengakibatkan kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi yang pada gilirannya membuat para pelaku pasar mencari penurunan suku bunga dari Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) AS sebelum akhir musim panas. Serangan terhadap sepasang kapal tanker di Timur Tengah mendorong pembelian tambahan. Dan setiap kali pasar break higher, mereka menghasilkan momentum grafik-teknis.

Dua puluh dua profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Sebanyak 16 pemilih, atau 73%, menyerukan kenaikan harga emas. Ada tiga suara masing-masing, atau 14%, untuk lebih rendah atau sideways/netral.

Sementara itu, 558 responden mengambil bagian dalam jajak pendapat di Main Street online. Sebanyak 389 pemilih, atau 70%, menyerukan emas naik. 122 lainnya, atau 22%, memperkirakan emas akan jatuh. 47 pemilih yang tersisa, atau 8%, melihat pasar sideways.

Dalam survei terakhir, Main Street dan Wall Street sama-sama bullish. Pada jam 11:00 EDT pada hari Jumat, mereka benar, dengan emas berjangka Comex untuk bulan Agustus diperdagangkan naik 0,4% selama seminggu dan berada di level $ 1,351.40 per ons. Kontrak tersebut diperdagangkan setinggi $ 1,362.20 per ons, level tertinggi sejak April 2018.

"Dengan meningkatnya ketegangan antara Iran dan AS serta semua tarif on dan off, saya pikir emas memiliki potensi yang baik untuk menemui level tertinggi baru," kata Afshin Nabavi, kepala perdagangan di MKS. "Minggu ini, FOMC akan mengadakan pertemuan pada hari Rabu ... dan pasar berpikir mereka mungkin ingin menurunkan suku bunga."

Richard Baker, editor dari Eureka Miner's Report, berkomentar bahwa emas tidak hanya mendapat manfaat dari perannya sebagai safe haven, tetapi suku bunga riil tetap ditekan karena permintaan yang tinggi untuk Treasury note AS, yang ia catat adalah perkembangan bullish untuk aset non-bunga seperti emas.

"Karena jatuhnya harga minyak akibat melemahnya permintaan, emas telah terbukti tangguh dan, baru-baru ini, bergerak lebih tinggi," kata Baker. "Model harga emas berdasarkan Brent [minyak mentah], suku bunga riil 10 tahun, euro dan yen Jepang menunjukkan kesetiaan yang tinggi sejak awal Maret. Model itu menunjukkan bahwa emas Comex harus kembali ke level penutupan tertinggi hari Jumat di atas $ 1.360 per ons minggu ini. Perak harus mengikuti di atas level $ 15 per ons."

Adrian Day, ketua dan kepala eksekutif Adrian Day Asset Management, juga mengatakan lebih tinggi. "Yang penting, sentimen tampaknya berubah, dan faktor-faktor bullish mulai tercermin dalam harga," kata Day.

Jim Wyckoff, analis teknis senior di Kitco News, mengatakan dia melihat emas untuk terus meningkat sejak grafik berubah lebih bullish.

"Emas berada di pasar bullish yang solid," kata Phil Flynn, analis pasar senior di Price Futures Group. "Meningkatnya risiko geopolitik serta kekhawatiran tentang ekonomi global akan memberikan tawaran bagi emas. Lebih banyak bicara tentang ekonomi global yang lebih lambat akan membuat investor melihat emas sebagai lindung nilai."

Mark Leibovit, penerbit VR Metals/Resource Letter, mengatakan musiman terendah berada "di belakang kami" dan "capaian emas di level $ 1.370 berada di cakrawala untuk jangka pendek."

Sementara itu, kepala strategi komoditas Ole Hansen di Saxo Bank, mengatakan dia bearish pada emas untuk jangka pendek, mengutip risiko bahwa Federal Reserve tidak mempersiapkan pasar untuk penurunan suku bunga bulan Juli. Namun, Ole menambahkan bahwa ia akan melihat untuk membeli penurunan karena data ekonomi yang lemah mengarah ke ekonomi AS yang lebih lambat dan akan mendorong The Fed untuk akhirnya menurunkan suku bunganya.

David Madden, analis pasar di CMC Markets, juga menggambarkan dirinya sebagai bearish, tidak mengharapkan The Fed mengatur panggung untuk penurunan suku bunga di bulan Juli.

"Beberapa pedagang maju di banyak pasar yang berbeda, bukan hanya emas," katanya. "Jika Fed tidak menaikkan suku bunga untuk bulan Juli, maka itu akan menyebabkan sentimen bergeser secara dramatis."

Dua peserta mengatakan mereka adalah neutral-sideways.

"Saya netral pada emas untuk minggu ini karena saya pikir itu berpotensi dapat melakukan langkah besar di kedua arah dalam beberapa hari mendatang," kata Colin Cieszynski, kepala strategi pasar di SIA Wealth Management. "Sementara emas breaking out pada Jumat lalu, jika The Fed tidak dovish minggu ini karena beberapa di Street tampaknya berharap, dolar AS bisa bangkit kembali."

Neil Mellor, ahli strategi mata uang di Bank of New York Mellen, juga mengatakan ia netral terhadap emas dan dolar AS, karena ia mengharapkan Federal Reserve melakukan nada netral dan ekspektasi penurunan suku bunga didorong ke akhir tahun ini. (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Emas mempertahankan tren bullish minggu ini: data ECB, A.S. menjadi fokus...
Monday, 9 September 2019 11:35 WIB

Setelah sesi yang sangat fluktuatif, emas menutup perdagangan hari Jumat lalu dengan penurunan minggu kedua berturut-turut sementara analis tetap bullish, tetapi sedikit lebih berhati-hati untuk mingg...

Celah Bearish Muncul Di Pasar Bullish Emas ...
Monday, 19 August 2019 15:16 WIB

Setelah tiga minggu berturut-turut mengalami penguatan, retakan mulai muncul di lapisan bullish emas, terutama di kalangan analis Wall Street, menurut hasil terbaru dari Survei Emas Mingguan Kitco New...

Wall Street, Main Street Tetap Bullish Pada Emas, Tapi Kehati-hatian Meningkat...
Monday, 12 August 2019 12:41 WIB

Pasar tetap tegas terhadap bullish pada emas. Tapi, melihat berita utama, logam kuning mulai terlihat overbought, menurut beberapa analis. Pasar emas berada di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar ...

Survei Emas Menunjukkan Bullish Berada Dalam Kendali Penuh...
Monday, 5 August 2019 13:19 WIB

Bearish emas memiliki kesempatan untuk mengendalikan pasar tetapi gagal, dan sekarang bullish berada dalam kendali penuh karena Wall Street dan Main Street berharap untuk melihat harga yang lebih ting...

Wall St., Main St .: Emas Akan Bersinar Selama Pekan Pertemuan FOMC...
Monday, 29 July 2019 14:29 WIB

Wall Street dan Main Street keduanya melihat harga emas untuk naik minggu ini, dengan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) diperkirakan akan memangkas suku bunga AS, menurut survei emas mingguan Kitco ...

POPULAR NEWS
Emas berakhir turun, menderita kerugian mingguan karena imbal hasil obligasi naik

Emas berjangka berakhir lebih rendah pada hari Jumat, menghapus keuntungan sebelumnya untuk mengalami kerugian pada minggu ini karena selera kembali untuk aset yang dianggap berisiko dan hasil obligasi naik. Emas memangkas beberapa kenaikan sehari sebelumnya kemudian berbalik lebih rendah setelah data pada hari Jumat mengungkapkan bahwa indeks sentimen konsumen Universitas Michigan rebound menjadi 92 pada September dari 89,8 di Agustus. Persediaan bisnis AS juga meningkat 0,4% pada bulan Juli...

Saham HK Akhiri Pekan Dengan Gain Tajam (Review)

Saham-saham Hong Kong mengakhiri Jumat ini dengan sukses karena pelaku pasar menyambut  meredanya serangkaian gejolak perdagangan China-AS sementara juga berspekulasi pada pemangkasan suku bunga lain oleh Federal Reserve pekan depan. Indeks Hang Seng melonjak 0,98 persen, atau 265,06 poin, menjadi 27.352,69. Sumber : AFP

Sebagian Besar Saham AS Berakhir Lebih Rendah Seiring Dow Perpanjang Gain Tujuh Hari Beruntun

Sebagian besar saham AS ditutup lebih rendah pada hari Jumat setelah meredanya ketegangan perdagangan dan kebijakan bank sentral secara singkat mendorong sentimen investor pada hari sebelumnya. S&P 500 turun kurang dari 0,1% menjadi berakhir dekati level 3.007. Dow Jones Industrial Average naik 36 poin, atau 0,1%, berakhir di sekitar level 27.219, berdasarkan angka awal. Indeks Nasdaq Composite turun 0,2% menjadi berakhir di dekat level 8.177. Blue-chip Dow meraih kenaikan ketujuh...

Sterling Naik di tengah Spekulasi Melunaknya Sikap Inggris terhadap Brexit

Pound naik pada hari Jumat terkait laporan surat kabar bahwa pemerintah Inggris sedang mempertimbangkan beberapa jenis perbedaan peraturan antara Irlandia Utara dengan Inggris dalam upaya untuk mengamankan kesepakatan Brexit. Menurut The Times, DUP Irlandia Utara akan bersedia menerima beberapa peraturan UE setelah penarikan Inggris dari Uni Eropa - menggantikan proposal pendukung Irlandia - meningkatkan beberapa harapan dari kesepakatan baru. Namun DUP membantah laporan itu tak lama setelah...

Saham AS Menuju Gain Mingguan Seiring Penguatan Imbal Hasil Obligasi

Sebagian besar saham AS bergerak lebih tinggi karena rotasi dari pertumbuhan ke nilai saham dilakukan. Imbal hasil Treasury naik dan dolar tergelincir. Saham global menuju kenaikan mingguan ketiga didorong oleh pelonggaran kekhawatiran perdagangan dan putaran baru stimulus bank sentral. Penjualan ritel AS yang lebih tinggi dari perkiraan di bulan Agustus menambah optimisme. Indeks Stoxx Europe 600 naik untuk hari keempat dipimpin oleh sektor bank dan penambang. Indeks S&P 500 naik 0,1%...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.