DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Emas Naik saat Investor Mencari Haven ditengah sentimen Berkembangnya Virus

Harga Emas vSpot melonjak sebanyak 1,1% menjadi $ 1.588,68/oz seiring investor mencari tempat berlindung di tengah kekhawatiran yang berkembang atas penyebaran virus corona di seluruh dunia. Harga Emas 0,7% lebih tinggi pada $ 1,582,96 pada pukul 7:54 waktu Singapura; naik 0,9% untuk minggu lalu. Bursa berjangka dan minyak mentah jatuh seiring investor khawatir oleh dampak virus; Treasury futures naik. (Tgh) Sumber: Bloomberg

Minyak Jatuh pada kekhawatiran Virus, sementara Saudi Melihat Dampak 'Sangat Terbatas'

Minyak jatuh ketika pasar dibuka di Asia di tengah kekhawatiran coronavirus mematikan China akan mengganggu permintaan energi, mendorong Arab Saudi untuk mengatakan sedang memantau situasi dengan cermat. Minyak berjangka di London dan New York anjlok lebih dari 3% pada awal perdagangan karena angka kematian akibat wabah di China naik dan ketika para pejabat memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek untuk membantu membendung penyebaran wabah. Sementara Goldman Sachs Group Inc. memperkirakan pekan...

Saham Nikkei dibuka turun lebih dari 2% seiring kekhawatiran virus China

Indeks utama Nikkei di Tokyo melemah lebih dari dua persen pada pembukaan hari Senin seiring kekhawatiran atas dampak potensial dari coronavirus baru yang telah menewaskan 80 orang di Cina. Indeks acuan Nikkei 225 kehilangan 2,04 persen, atau 486,13 poin, ke level 23.341,05 pada awal perdagangan, sementara indeks Topix yang lebih luas turun 1,84 persen, atau 31,77 poin, ke level 1.698,67. Sumber: AFP

Yen menguat, yuan turun ditengah sentimen Cina yang berjuang untuk menahan virus

Yen menguat dan yuan jatuh dalam perdagangan luar negeri pada hari Senin seiring kekhawatiran bahwa China sedang berjuang untuk menahan penyebaran virus seperti-pneumonia yang memicu serangan penghindaran risiko. Mata uang Jepang, sering dicari sebagai safe-haven di saat ketidakpastian, naik ke tertinggi dalam hampir 3-minggu terhadap dolar, sementara yuan jatuh ke level terendah sejak 8 Januari. Kabinet China mengumumkan akan memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek hingga 2 Februari, untuk...

Saham Nikkei turun, Saham pariwisata dilanda kekhawatiran virus China

Saham Jepang jatuh pada hari Senin, dengan saham pariwisata mendapat tekanan baru, di tengah kekhawatiran bahwa wabah virus yang berasal dari Cina bisa lebih mematikan dan lebih sulit untuk ditahan daripada yang diperkirakan sebelumnya. Pada 01:55 GMT, rata-rata saham Nikkei turun 1,68% pada level 23.426,58, berbalik negatif pada tahun ini, sementara Topix yang lebih luas kehilangan 1,37% menjadi 1.706,77. Kabinet China mengatakan akan memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek selama seminggu...

Home

Emas mempertahankan tren bullish minggu ini: data ECB, A.S. menjadi fokus
Monday, 9 September 2019 11:35 WIB | GOLD CORNER |

Setelah sesi yang sangat fluktuatif, emas menutup perdagangan hari Jumat lalu dengan penurunan minggu kedua berturut-turut sementara analis tetap bullish, tetapi sedikit lebih berhati-hati untuk minggu ini.

Melihat emas menyentuh level tertinggi baru dalam enam tahun, kemudian turun lebih dari $ 50 setiap minggu telah membuat para pedagang merasa sedih. Namun, analis mengatakan bahwa potensi naik dan turun dibatasi untuk emas sampai penggerak besar pasar berikutnya.

Angka ketenagakerjaan yang lebih lemah dari yang diperkirakan keluar dari AS telah membantu emas memulihkan beberapa kerugian dari awal pekan lalu, tetapi langkah itu hanya sementara. Data payroll non-farm A.S. berada di angka 130.000 versus yang diharapkan di angka 160.000; tingkat pengangguran tetap di 3,7%.

"Emas akan menperlihatkan beberapa kenaikan setelah laporan. Tapi, bukan dalam jumlah yang besar," kata kepala strategi global TD Securities Bart Melek kepada Kitco News pada hari Jumat pekan lalu. "Ketenagakerjaan menunjukkan sedikit pelemahan, tetapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan oleh The Fed."

Ketua Federal Reserve Jerome Powell menambah volatilitas emas pada hari Jumat ketika komentarnya dari Zurich, Swiss menurunkan harga emas pada sore harinya.

Powell menyoroti risiko signifikan, seperti melambatnya pertumbuhan global, ketidakpastian seputar kebijakan perdagangan, dan inflasi yang terus-menerus rendah. Pada saat yang sama, dia mengatakan bahwa resesi tidak diharapkan terjadi di AS. Dia mengulangi seruannya bahwa "kasus yang paling mungkin untuk AS adalah melanjutkan pertumbuhan yang moderat."

Jika emas mengakhiri minggu di zona hijau, momentum positif bisa dibawa hingga minggu depan, kata ahli strategi pasar senior RJO Futures Phillip Streible pada Jumat lalu.

"Saya optimis pada emas minggu depan ... sedikit bullish. Jika kita mengakhiri hari ini di zona hijau, itu akan menjadi pertanda baik bahwa kemarin adalah anomali dan kita harus kembali. Level $ 1.560-65 jelas merupakan titik resistensi yang cukup solid. "Saya akan lebih mudah memposisikan di pasar emas sampai menembus level tersebut," Streible menunjukkan.

Fed mengamati CPI, data ritel, dan ECB

Fokus minggu ini adalah pada data A.S. dan dampaknya terhadap keputusan Federal Reserve, yang hanya berjarak kurang dari dua minggu lagi.

Pengumuman suku bunga Federal Reserve berikutnya dijadwalkan pada tanggal 18 September mendatang dengan mayoritas data AS sejauh ini tidak memberikan alasan bagi The Fed untuk terlalu khawatir, kata Melek.

œImplikasinya di sini adalah bahwa The Fed tidak akan terburu-buru untuk menambah lebih banyak akomodasi daripada yang telah dibicarakan sebelumnya. Tapi, pada saat yang sama, hal itu mungkin tidak akan memperketat juga," katanya.

Laporan penjualan ritel adalah data paling kritis yang ditetapkan untuk diawasi pada hari Jumat, dengan pasar mengharapkan angka bulan Agustus di 0,2%, menurut Melek. œKami telah menggantungkan topi pada angka ritel, mengatakan ekonomi AS mungkin melambat, katanya.

Angka CPI juga akan menjadi penting pada hari Kamis ini, terutama angka inti, yang diproyeksikan pasar berada di 2,3% secara tahunan pada bulan Agustus. "Data negatif apa pun sekarang, akan membantu emas untuk keluar," kata Melek.

Setelah semua data baru di terima, The Fed mungkin masih berakhir mengecewakan bagi pasar pada 18 September mendatang, ekonom pasar dari Capital Economics, Simona Gambarini memperingatkan.

œKami berharap The Fed melonggarkan kebijakan moneter. Tetapi, karena apa yang telah diberikan harga ke pasar, yang merupakan setidaknya empat kali pemotongan 25 basis poin dalam tingkat target Fed, kami berpikir bahwa ekspektasi telah berjalan terlalu jauh, jelas Gambarini.

Saat ini, pasar berspekulasi peluang dari pemotongan 25 basis poin pada bulan September sebesar 93,5%  dan peluang tanpa pemotongan sama sekali sebesar 6,5%, menurut CME FedWatch Tool.

Acara kritis lain pada minggu ini adalah pertemuan Bank Sentral Eropa pada hari Kamis, dengan pasar mengharapkan penurunan suku bunga bersama dengan beberapa paket stimulus baru.

"ECB akan berbicara tentang potensi resesi dan mengambil langkah-langkah. Jika imbal hasil di Eropa turun hal itu yang juga memberikan tekanan ke bawah pada A.S," tandas Melek.

Streible menyoroti emas dalam euro sebagai hal yang harus diperhatikan minggu ini. "Pada pertemuan terakhir, mereka mengindikasikan bahwa mereka bersiap-siap untuk melepaskan 'bazooka' stimulus, yang dapat terus memberikan tekanan pada mata uang euro. Emas dalam euro mungkin benar-benar yang perlu kita perhatikan, katanya.

Gambaran ini, di sisi lain, mengatakan bahwa ECB mungkin tidak seagresif yang diantisipasi pasar. œKami memiliki penurunan suku bunga pada bulan September dengan harga yang masuk dan kami memang meminta ECB memulai kembali QE akhir tahun ini. Tapi, pasar saat ini memperkirakan QE dan penetapan harga dalam lebih banyak penurunan suku bunga. Itulah alasan mengapa kita tidak lebih positif pada harga emas, katanya.

Tingkat teknis yang harus diperhatikan

Bullish emas masih sangat mengendalikan pasar emas, kata analis teknis senior Kitco, Jim Wyckoff.

œUptrend tiga bulan ada di bar chart harian. Sasaran harga naik Bulls berikutnya adalah untuk menghasilkan penutupan di bulan Oktober di atas level solid resistance di $ 1,600.00 ... Resisten pertama terlihat di level overnight tertinggi di $ 1,528.50 dan kemudian di 1,535.00. Dukungan pertama terlihat di overnight terendah di $ 1.510,70 dan kemudian di $ 1.500.00,œ tulis Wyckoff pada Jumat lalu.

Melek melihat level $ 1.480 per ons di sisi bawah dan $ 1.557 per ons di sisi atas.

Streible menunjuk ke arah moving average 20-hari sebagai pengukur yang sangat baik dalam hal mengidentifikasi level dukungan dalam emas. "Rata-rata pergerakan 20 hari saat ini adalah dukungan kritis di $ 1.529,30," katanya.

Prospek jangka panjang

Mengambil sedikit prospek jangka panjang, Capital Economics memproyeksikan emas untuk mengakhiri tahun ini di sekitar level $ 1.500 karena dua kekuatan menyeimbangkan satu sama lain. Di satu sisi, penghindaran risiko diperkirakan akan terus mendukung emas. Tapi, imbal hasil obligasi diproyeksikan pulih, yang akan memberi tekanan pada emas.

œKami mengharapkan penghindaran risiko untuk sisa tahun ini, yang seharusnya mendukung permintaan emas. Secara khusus, kami memperkirakan pasar saham di AS dan seluruh dunia akan laku pada akhir tahun. Di sisi lain, karena imbal hasil obligasi telah turun begitu banyak, kami perkirakan mereka akan naik lebih tinggi untuk sisa tahun ini, yang akan memberikan tekanan ke bawah pada emas, Gambarini mengatakan kepada Kitco News pada hari Jumat. "Secara keseimbangan, kami berpikir bahwa harga emas akan tetap di level saat ini untuk sisa tahun ini." (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Wall Street, Main Street memperkirakan tren kenaikan harga emas akan berlanjut...
Monday, 20 January 2020 10:52 WIB

Wall Street dan Main Street sama-sama melihat emas untuk melanjutkan bouncing baru-baru ini dalam minggu ini. Tiga belas profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Sepuluh, atau 77%...

Responden beragam terhadap arah harga emas jangka pendek...
Monday, 13 January 2020 11:32 WIB

Setelah seminggu mengalami roller-coaster di mana emas berjangka mendaki tebing hanya untuk jatuh, tertinggi dan terendah pada Jumat pekan lalu sejauh ini keduanya berada dalam kisaran perdagangan har...

Wall St. Terlihat Mantap Dengan Harga Yang Lebih Tinggi; Main St. Bullish...
Monday, 23 December 2019 11:33 WIB

Wall Street melihat emas untuk naik lebih tinggi atau diperdagangkan sideways selama minggu Natal yang biasanya sepi, sementara Main Street tetap bullish, menurut survei emas mingguan Kitco News. Tuj...

Sedikit kepastian di pasar emas saat pembicaraan perdagangan alami pasang surut...
Monday, 25 November 2019 11:27 WIB

Kekalutan dan ketidakpastian mendominasi pasar emas karena para pedagang dan investor terus bereaksi terhadap pergeseran sentimen perdagangan antara Tiongkok dan AS. Survei Emas Mingguan Kitco News t...

Perpecahan yang unik di Wall Street untuk menjaga investor menebak harga emas minggu ini...
Monday, 18 November 2019 11:02 WIB

Minggu ini akan menjadi yang menarik untuk emas dengan Wall Street secara unik memisahkan antara harapan harga emas yang lebih tinggi dan netral, sementara Main Street masih sangat bullish, menurut su...

POPULAR NEWS
Emas Naik saat Investor Mencari Haven ditengah sentimen Berkembangnya Virus

Harga Emas vSpot melonjak sebanyak 1,1% menjadi $ 1.588,68/oz seiring investor mencari tempat berlindung di tengah kekhawatiran yang berkembang atas penyebaran virus corona di seluruh dunia. Harga Emas 0,7% lebih tinggi pada $ 1,582,96 pada pukul 7:54 waktu Singapura; naik 0,9% untuk minggu lalu. Bursa berjangka dan minyak mentah jatuh seiring investor khawatir oleh dampak virus; Treasury futures naik. (Tgh) Sumber: Bloomberg

Minyak Jatuh pada kekhawatiran Virus, sementara Saudi Melihat Dampak 'Sangat Terbatas'

Minyak jatuh ketika pasar dibuka di Asia di tengah kekhawatiran coronavirus mematikan China akan mengganggu permintaan energi, mendorong Arab Saudi untuk mengatakan sedang memantau situasi dengan cermat. Minyak berjangka di London dan New York anjlok lebih dari 3% pada awal perdagangan karena angka kematian akibat wabah di China naik dan ketika para pejabat memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek untuk membantu membendung penyebaran wabah. Sementara Goldman Sachs Group Inc. memperkirakan pekan...

Saham Nikkei dibuka turun lebih dari 2% seiring kekhawatiran virus China

Indeks utama Nikkei di Tokyo melemah lebih dari dua persen pada pembukaan hari Senin seiring kekhawatiran atas dampak potensial dari coronavirus baru yang telah menewaskan 80 orang di Cina. Indeks acuan Nikkei 225 kehilangan 2,04 persen, atau 486,13 poin, ke level 23.341,05 pada awal perdagangan, sementara indeks Topix yang lebih luas turun 1,84 persen, atau 31,77 poin, ke level 1.698,67. Sumber: AFP

Yen menguat, yuan turun ditengah sentimen Cina yang berjuang untuk menahan virus

Yen menguat dan yuan jatuh dalam perdagangan luar negeri pada hari Senin seiring kekhawatiran bahwa China sedang berjuang untuk menahan penyebaran virus seperti-pneumonia yang memicu serangan penghindaran risiko. Mata uang Jepang, sering dicari sebagai safe-haven di saat ketidakpastian, naik ke tertinggi dalam hampir 3-minggu terhadap dolar, sementara yuan jatuh ke level terendah sejak 8 Januari. Kabinet China mengumumkan akan memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek hingga 2 Februari, untuk...

Saham Nikkei turun, Saham pariwisata dilanda kekhawatiran virus China

Saham Jepang jatuh pada hari Senin, dengan saham pariwisata mendapat tekanan baru, di tengah kekhawatiran bahwa wabah virus yang berasal dari Cina bisa lebih mematikan dan lebih sulit untuk ditahan daripada yang diperkirakan sebelumnya. Pada 01:55 GMT, rata-rata saham Nikkei turun 1,68% pada level 23.426,58, berbalik negatif pada tahun ini, sementara Topix yang lebih luas kehilangan 1,37% menjadi 1.706,77. Kabinet China mengatakan akan memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek selama seminggu...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.