DJIA
Last loading.. Chg. loading..
FTSE
Last loading.. Chg. loading..
NDXI
Last loading.. Chg. loading..
POPULAR NEWS
Harga Minyak Melemah; Terbebani Perselisihan OPEC dan Kasus Virus

Pasar minyak merosot pada hari Jumat karena kebangkitan kembali kasus Covid-19, khususnya di AS, konsumen terbesar di dunia, mengancam pemulihan permintaan minyak mentah. Pada pukul 07:30 ET (11:30 GMT), minyak mentah berjangka AS diperdagangkan turun 1,2% pada $ 40,15 per barel. Kontrak patokan internasional Brent naik 1,3% menjadi $ 42,58. AS telah mencatatkan sekitar seperempat dari hampir 11 juta kasus di seluruh dunia, menurut data dari Johns Hopkins University, dan jumlah ini...

Dolar Naik seiring Meredanya Selera Risiko oleh Naiknya Kasus COVID-19 di A.S.

Dolar naik tipis pada hari Jumat tetapi ditetapkan untuk penurunan mingguan terbesar sejak awal Juni, karena dorongan sentimen dari data pekerjaan yang lebih baik dari yang diperkirakan di Amerika Serikat dilemahkan oleh melonjaknya kasus coronavirus. Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan pada hari Kamis bahwa penggajian melonjak pada bulan Juni tetapi reaksi dalam mata uang terbatas. Bahkan setelah dua bulan pemulihan pekerjaan dari Mei, ekonomi A.S. telah mendapatkan kembali lebih dari...

Saham Hong Kong Akhiri Pekan Ini dengan Catatan Kuat (Review)

Saham Hong Kong berakhir dengan lebih tinggi pada hari Jumat, memperpanjang kenaikan hampir tiga persen hari sebelumnya, karena pasar global didorong oleh pembacaan yang lebih baik dari perkiraan pada penciptaan lapangan kerja AS. Indeks Hang Seng melonjak 0,99 persen, atau 248,93 poin, ke level 25.373,12. Indeks Shanghai Composite naik 2,01 persen, atau 62,24 poin, ke level 3.152,81, sedangkan Indeks Shenzhen Composite di bursa kedua China menguat 1,28 persen, atau 25,84 poin, ke level...

Kolombia Tangkap Tersangka Serangan Bom di Akademi Kepolisian

Kolombia menangkap delapan pemberontak sayap kiri yang dituduh menewaskan sedikitnya 22 orang dalam serangan bom terhadap sebuah akademi kepolisian. Laskar Pembebasan Nasional (ELN) mengaku bertanggung jawab atas serangan bom mobil pada Januari 2019 di ibu kota, Bogota. Kelompok pemberontak itu mengaku serangan tersebut merupakan pembalasan atas penolakan Presiden Ivan Duque untuk menghormati gencatan senjata sepihak yang diumumkan kelompok sayap kiri itu pada tahun 2018. Duque, Kamis (3/7)...

Kekhawatiran virus meredam optimisme data ekonomi, Saham Eropa ditutup lebih rendah

Saham Eropa ditutup lebih rendah pada Jumat ini karena kekhawatiran atas melonjaknya jumlah infeksi virus corona di AS yang membuat optimisme yang timbul dari data ekonomi diluar AS, China, dan zona euro. Indeks Pan-European Stoxx 600 untuk sementara ditutup sekitar 0,9%, dengan sektor sumber daya turun sebanyak 1,7% untuk memimpin penurunan, sementara itu saham perjalanan dan liburan melawan tren penurunan dengan kenaikan sebesar 0,1%. Pasar Eropa gagal menahan momentum semalam dari Asia...

Home

Wall st., Main st. Melihat Emas Untuk Mendapatkan Kembali Kilauannya
Monday, 25 May 2020 14:32 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Wall Street dan Main Street melihat harga emas untuk naik dalam minggu ini, menurut survei emas mingguan Kitco News.

Pedagang dan analis yang menyusun jajak pendapat Wall Street terus mengutip likuiditas massal yang membanjiri ekonomi global untuk mengimbangi kerusakan akibat pandemi COVID-19. Juga, mereka menunjuk pada meningkatnya ketegangan AS-China yang membantu emas mengurangi beberapa kerugian minggu lalu pada hari Jumat.

Pemerintahan Trump sudah meminta Tiongkok untuk menangani pandemi, yang melanda China pertama kali. Kemudian muncul berita pada hari Jumat bahwa Beijing telah mengusulkan penerapan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong, yang dapat berarti badan intelijen China daratan mulai beroperasi di sana.

"Anda tidak hanya memiliki suku bunga rendah dan stimulus ekonomi yang mendukung emas, Anda juga memiliki ketegangan yang meningkat antara AS dan China yang akan membuat [emas] terus mencari harga tinggi sepanjang masa," kata Phil Flynn, analis pasar senior dari Price Futures Group.

Sepuluh dari 17 pemilih Wall Street, atau 59%, mengatakan mereka bullish untuk minggu ini. Ada lima pemilih, atau 29%, menyerukan harga lebih rendah. Dua responden, atau 12%, adalah netral.

Sementara itu, 1.809 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street online. Sebanyak 1.038 pemilih, atau 57%, melihat emas untuk naik di minggu ini. 467 lainnya, atau 26%, mengatakan lebih rendah, sementara 304, atau 17%, adalah netral.

Emas naik pada hari Jumat setelah aksi jual pada hari Kamis. Sean Lusk, co-direktur lindung nilai komersial dari Walsh Trading, mengatakan dia mencari pelaku pasar untuk terus membeli pada penurunan harga. Ketika minggu ini berakhir, dia adalah salah satu dari beberapa pengamat pasar yang berkomentar bahwa logam sedang didukung oleh ketegangan AS-China yang baru.

"Saya hanya merasa tingkat ketidakpastian saat ini lebih besar," kata Lusk.

Richard Baker, editor Eureka Miner's Report, juga menyerukan agar emas naik, ia menambahkan bahwa tembaga logam industri bisa berada di bawah tekanan karena situasi AS-China.

"Presiden Trump telah memutuskan untuk menyerang China karena kurangnya transparansi COVID-19 sebagai bagian dari upaya pemilihan ulangnya," kata Baker. œIni kemungkinan akan menyalakan kembali ketegangan perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia. Menambah kesengsaraan China untu menghidupkan kembali ketegangan di Hong Kong, ekonomi domestik yang dirusak oleh virus, dan kekhawatiran tentang lingkungan global. Semua ketidakpastian ini merupakan dorongan untuk emas sebagai safe-haven dan menumbuhkan headwind untuk logam merah [tembaga]. "

Bob Haberkorn, broker komoditas senior dari RJO Futures, juga melihat logam mulia untuk menjadi lebih kuat. Ekonomi secara bertahap dibuka kembali setelah terkunci COVID-19, menghasilkan optimisme tentang pertumbuhan ekonomi masa depan, katanya. Namun demikian, pemerintah dan bank sentral di seluruh dunia telah memompa sejumlah besar uang ke dalam perekonomian, yang oleh beberapa pengamat telah ditandai sebagai bullish untuk emas.

"Obat yang kami berikan pada ekonomi - semua uang ini untuk menghadapi kekhawatiran penutupan karena pandemi - akan kembali untuk mendapatkan manfaat bagi perak dan emas," kata Haberkorn. œTriliunan dolar diciptakan dari udara tipis antara Uni Eropa, AS, Fed, dan bank sentral lainnya. Suku bunga berada pada atau di bawah nol di sebagian besar tempat saat ini. Lingkungan yang matang untuk emas menjadi lebih tinggi, dan saya pikir itu akan berlanjut pada minggu ini. "

Charlie Nedoss, ahli strategi pasar senior dari LaSalle Futures Group, melihat emas untuk bergerak lebih tinggi setelah pasar mampu mempertahankan dukungan di atas rata-rata pergerakan 10 dan 20 hari minggu kemarin. "Aku masih sangat ramah terhadap emas," katanya.

Sementara itu, Adrian Day, ketua dan kepala eksekutif Adrian Day Asset Management, menyarankan harga emas bisa turun minggu ini sebelum akhirnya naik lagi.

"Ketika ekonomi AS terbuka, awalnya akan ada optimisme di pasar saham, mungkin memicu mundurnya emas," kata Day. œJadi minggu ini turun. Tapi kami tetap sangat bullish secara fundamental pada emas karena apa yang disebut 'kebijakan' sedang dikejar oleh bank sentral terkemuka dunia."

Colin Cieszynski, kepala strategi pasar di SIA Wealth Management, menggambarkan dirinya netral untuk minggu ini, berkomentar bahwa emas "masih mencerna kenaikan baru-baru ini."

Adam Button, direktur pelaksana ForexLive, juga mengatakan netral.

"Ini adalah momen pengecekan di pasar emas," katanya. œSemuanya ada untuk terobosan besar [di] sisi fundamental, tetapi pasar khawatir tentang penjualan berdaulat dan bank sentral, atau kurangnya pembelian. Pada akhirnya, jalannya jauh lebih tinggi tetapi dalam jangka pendek perdagangan adalah menunggu penutupan di atas $ 1.750 untuk dibeli, jadi saya netral. " (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS
Emas dan Saham Telah Berdamai...
Friday, 3 July 2020 14:53 WIB

Untuk pertama kalinya tren indeks berjangka emas tidak terpengaruh oleh sentimen pasar saham selama masa pandemi COVID-19. Di sisi lain, emas saat ini cenderung dipengaruhi oleh tingkat imbal hasil r...

Menjelang Akhir Juli 2020, Persiapkan Opsi Buy untuk Emas Berjangka...
Thursday, 2 July 2020 15:00 WIB

Uji coba awal vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh Pfizer Inc dan BioNtech SE menunjukkan hasil positif yaitu aman dan memampukan pasien memproduksi antibodi terhadap virus. Kabar baik ini mempengar...

Juli, Emas Masih Menjanjikan...
Wednesday, 1 July 2020 16:41 WIB

Indeks emas berjangka ditutup di atas $1.800 per ons pada Selasa, 30 Juni 2020 yang berarti pula penutupan pada semester pertama tahun ini. Sepanjang enam bulan terakhir emas menjadi kontrak berjangka...

Wall St., Main St. Melihat Harga Emas Tetap Bersinar...
Monday, 29 June 2020 13:42 WIB

Harga emas harus mempertahankan momentum kenaikan baru-baru ini karena pandemi COVID-19 terus menyebar dan memicu kekhawatiran tentang ekonomi, menurut responden dalam survei mingguan emas Kitco News....

Wall St., Main St. Optimis Tentang Prospek Harga Emas Untuk Jangka Pendek ...
Monday, 22 June 2020 13:29 WIB

Responden dalam survei mingguan Kitco News emas bullish pada emas untuk minggu ini, dengan beberapa profesional Wall Street menyarankan kebijakan moneter dan stimulus fiskal akan mengarah ke tes lain ...

POPULAR NEWS
Harga Minyak Melemah; Terbebani Perselisihan OPEC dan Kasus Virus

Pasar minyak merosot pada hari Jumat karena kebangkitan kembali kasus Covid-19, khususnya di AS, konsumen terbesar di dunia, mengancam pemulihan permintaan minyak mentah. Pada pukul 07:30 ET (11:30 GMT), minyak mentah berjangka AS diperdagangkan turun 1,2% pada $ 40,15 per barel. Kontrak patokan internasional Brent naik 1,3% menjadi $ 42,58. AS telah mencatatkan sekitar seperempat dari hampir 11 juta kasus di seluruh dunia, menurut data dari Johns Hopkins University, dan jumlah ini...

Dolar Naik seiring Meredanya Selera Risiko oleh Naiknya Kasus COVID-19 di A.S.

Dolar naik tipis pada hari Jumat tetapi ditetapkan untuk penurunan mingguan terbesar sejak awal Juni, karena dorongan sentimen dari data pekerjaan yang lebih baik dari yang diperkirakan di Amerika Serikat dilemahkan oleh melonjaknya kasus coronavirus. Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan pada hari Kamis bahwa penggajian melonjak pada bulan Juni tetapi reaksi dalam mata uang terbatas. Bahkan setelah dua bulan pemulihan pekerjaan dari Mei, ekonomi A.S. telah mendapatkan kembali lebih dari...

Saham Hong Kong Akhiri Pekan Ini dengan Catatan Kuat (Review)

Saham Hong Kong berakhir dengan lebih tinggi pada hari Jumat, memperpanjang kenaikan hampir tiga persen hari sebelumnya, karena pasar global didorong oleh pembacaan yang lebih baik dari perkiraan pada penciptaan lapangan kerja AS. Indeks Hang Seng melonjak 0,99 persen, atau 248,93 poin, ke level 25.373,12. Indeks Shanghai Composite naik 2,01 persen, atau 62,24 poin, ke level 3.152,81, sedangkan Indeks Shenzhen Composite di bursa kedua China menguat 1,28 persen, atau 25,84 poin, ke level...

Kolombia Tangkap Tersangka Serangan Bom di Akademi Kepolisian

Kolombia menangkap delapan pemberontak sayap kiri yang dituduh menewaskan sedikitnya 22 orang dalam serangan bom terhadap sebuah akademi kepolisian. Laskar Pembebasan Nasional (ELN) mengaku bertanggung jawab atas serangan bom mobil pada Januari 2019 di ibu kota, Bogota. Kelompok pemberontak itu mengaku serangan tersebut merupakan pembalasan atas penolakan Presiden Ivan Duque untuk menghormati gencatan senjata sepihak yang diumumkan kelompok sayap kiri itu pada tahun 2018. Duque, Kamis (3/7)...

Kekhawatiran virus meredam optimisme data ekonomi, Saham Eropa ditutup lebih rendah

Saham Eropa ditutup lebih rendah pada Jumat ini karena kekhawatiran atas melonjaknya jumlah infeksi virus corona di AS yang membuat optimisme yang timbul dari data ekonomi diluar AS, China, dan zona euro. Indeks Pan-European Stoxx 600 untuk sementara ditutup sekitar 0,9%, dengan sektor sumber daya turun sebanyak 1,7% untuk memimpin penurunan, sementara itu saham perjalanan dan liburan melawan tren penurunan dengan kenaikan sebesar 0,1%. Pasar Eropa gagal menahan momentum semalam dari Asia...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.